Virus Corona dan Tren Penurunan Penggunaan ATM di Masa Pandemi Covid-19...

Kompas.com - 15/08/2020, 15:40 WIB
Ilustrasi belanja online Dok. Pixabay/PhotomixIlustrasi belanja online

KOMPAS.com - Virus corona baru, SARS-CoV-2, saat ini masih menjadi momok bersama umat manusia. Selain belum ditemukan obat dan vaksinnya, penyebaran kasusnya terus menyerbar ke seluruh dunia.

Melansir Worldometers, Sabtu (15/8/2020), kasus infeksi virus corona di seluruh dunia telah mencapai lebih dari 21 juta kasus.

Sementara itu, korban meninggal akibat virus penyebab Covid-19 ini telah mencapai lebih dari 760 ribu orang.

Baca juga: Sebanyak 21 Relawan Telah Disuntik Calon Vaksin Covid-19, Bagaimana Reaksinya?

Luasnya penyebaran virus corona membuat masyarakat perlu mewaspadai risiko terjadinya penularan.

Berbagai lembaga kesehatan, seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular AS (CDC), dan juga Kementerian Kesehatan Republik Indonesia telah mengeluarkan imbauan yang harus dipatuhi masyarakat agar risiko penularan bisa dikurangi.

Sesuai imbauan yang dikeluarkan lembaga-lembaga itu, masyarakat bisa mengurangi risiko terjadinya penularan dengan beberapa cara, antara lain:

  • Memakai masker, terutama saat berada di ruang publik
  • Menjaga jarak fisik aman, minimal 2 meter
  • Rajin mencuci tangan dengan sabun, atau dengan hand sanitizer.

Baca juga: Berikut Cara Membuat Hand Sanitizer Sendiri dengan Lima Bahan Sederhana

Namun, kebanyakan masyarakat masih kurang bisa mematuhi imbauan tersebut secara utuh. Sebagian besar menganggap memakai masker sudah cukup untuk mengurangi risiko terjadinya penularan.

Padahal, droplet yang membawa virus bisa menempel di berbagai benda yang disentuh. Penularan pun bisa terjadi bila terjadi sentuhan pada area wajah, terutama setelah memegang benda-benda yang terkontaminasi.

Baca juga: Virus Corona Menular Lewat Droplet dan Airborne, Apa Bedanya?

Penyebaran melalui uang tunai

Seperti diberitakan Kompas.com (13/4/2020) virus corona bisa bertahan hidup di permukaan benda dan menyebabkan kontaminasi silang pada orang yang menyentuh benda tersebut.

Oleh karena itu, WHO mengimbau agar masyarakat menghindari benda yang sering disentuh oleh banyak orang, seperti gagang pintu dan meja.

Selain itu, ada pula imbauan untuk mengurangi transaksi menggunakan uang tunai. Jika terpaksa melakukannya, masyarakat harus segera mencuci tangan, termasuk setelah memegang uang.

Baca juga: Ramai soal Uang Koin Kelapa Sawit, Berikut Sejarah hingga Bahan Baku Pembuatannya...

Michael Knigth, profesor kedokteran dari George Washington School of Medicine and Health Sciences, mengatakan bahwa Covid-19 tidak menyebar dengan menembus kulit tangan manusia.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X