Virus Tick-Borne Marak di China, Berikut Penjelasan dari Epidemiolog

Kompas.com - 08/08/2020, 12:55 WIB
Ilustrasi kutu Haemaphyalis, salah satu kutu pembawa virus tick-borne yang menyebabkan Severe Fever with Thrombocytopenia Syndrome (SFTS). Baru-baru ini infeksi virus dari kutu ini menyebabkan sejumlah warga China mengalami demam parah.
WIKIMEDIA COMMONS/DaktariduduIlustrasi kutu Haemaphyalis, salah satu kutu pembawa virus tick-borne yang menyebabkan Severe Fever with Thrombocytopenia Syndrome (SFTS). Baru-baru ini infeksi virus dari kutu ini menyebabkan sejumlah warga China mengalami demam parah.

KOMPAS.com - Pandemi virus corona penyebab Covid-19 belum usai, adanya infeksi virus baru dilaporkan di China.

Infeksi virus baru ini disebabkan oleh gigitan kutu dan bisa menular dari orang ke orang.

Seperti diberitakan Kompas.com, Jumat (7/8/2020) sebanyak 37 orang di Provinsi Jiangsu, China Timur, didiagnosis dengan Severe Fever Thrombocytopenia Syndrome (SFTS), atau demam parah pada tahun ini.

Penyakit tersebut disebabkan oleh virus baru (Novel bunya virus) yang diakibatkan oleh tick atau kutu. Penyakit ini kemudian disebut tick borne, atau ditularkan oleh kutu.

Dikutip dari jurnal yang diterbitkan di Science Direct, Jumat (7/8/2020), infeksi virus ini didiagnosis dengan SFTS, yang mana pasien ditandai dengan sindrom demam akut dengan suhu di atas 38 derajat celsius.

Selain itu, trombositopenia dan leukopenia kurang dari normal, khususnya yang berhubungan dengan riwayat gigitan kutu di daerah endemik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Menurut jurnal PubMed National Library of Medicine, sejumlah peneliti di China mencoba meneliti penyebab penyakit seperti demam berdarah yang terjadi pada petani.

Berdasarkan deteksi yang dilakukan, mereka menemukan sebuah virus yang tidak diketahui dalam sampel darah orang yang terinfeksi dan dari kutu Haemaphysalis yang dikumpulkan dari anjing.

Analisis sekuens genom keseluruhan mengidentifikasi virus itu sebagai anggota baru dari Bunyaviridae atau bunya virus.

Lantas, seberapa berbahaya penyakit ini? dan apakah bisa masuk ke Indonesia?

Bukan penyakit baru

Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman, mengatakan, penyakit yang saat ini menyebabkan tujuh kematian dan puluhan orang terinfeksi di Cina ini bukanlah penyakit baru.

"Dikenal dengan STFS virus, termasuk kategori bunyavirus dan sudah dikenal sejak 2011," kata Dicky saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (8/8/2020).

Baca juga: Kasus Virus Corona pada Anak Muda Meningkat, Apa yang Harus Dilakukan?

Ia menuturkan, kasus pertama penyakit ini ditemukan pada 2009 dan virusnya sudah diisolasi pada 2011. Kasus serupa juga pernah terjadi pada 2013 di Jepang, dan Korea Selatan.

Dicky mengatakan, yang harus diwaspadai dari penyakit ini adalah potensi penularan dari manusia ke manusia, artinya memiliki potensi untuk menyebar ke wilayah lain.

"Namun, dari sisi mekanisme penularannya, maka potensi adanya wabah berskala besar relatif kecil. Termasuk potensi masuk ke Indonesia relatif masih kecil," kata Dicky.

Ia menjelaskan, virus ini menular lewat paparan darah dan mukosa penderita. Penularan juga hanya dapat terjadi lewat adanya paparan terhadap luka dan saluran pernafasan.

"Gejala yang terjadi berupa demam, batuk, dan gejala mirip flu," jelas Dicky.

"Bila melihat gejala klinis yang terlihat maka penyakit ini lebih mirip demam berdarah. Seperti demam trombocytopenia dan perdarahan, bisa berupa gusi berdarah dan bercak di kulit," imbuhnya.

Tidak perlu panik

Terkait penemuan kasus infeksi tersebut, Dicky meminta semua pihak untuk tidak panik atau takut berlebihan. Sebaliknya, ia berpendapat bahwa hal ini menunjukkan bahwa terjadi peningkatan ancaman kesehatan global.

Hal ini, ia sebut, sudah diprediksi sebelumnya oleh para ahli global health security dan pandemi.

"Indonesia akan semakin memerlukan suatu sistem proteksi kesehatan yang lebih komprehensif dan mengakomodasi perkembangan terkini dan merespon ancaman masa depan," kata Dicky.

Baca juga: Hantavirus: Dari Karakter, Gejala, Proses Penularan, hingga Vaksinasi

Langkah antisipasi

Sebagai langkah antisipasi, Dicky menyarankan untuk melakukan skrining setiap produk import dan juga orang asing yang masuk wilayah Indonesia.

Ia juga menjelaskan, skrining untuk STFS berbeda dengan Covid-19 yang menggunakan PCR (Polyemerase Chain Reaction).

Pada STFS, skrining yang dilakukan adalah pemeriksaan darah lengkap, termasuk serum darah.

Selain itu, ia juga menyebut bahwa tingkat fatalitas dari penyakit ini tergolong kecil. Namun, pada lansia yang berisiko tinggi, fatalitasnya bisa mencapai 10 persen.

Ia menjelaskan, beberapa pasien yang terinfeksi virus ini mengalami gangguan organ tubuh. Kematian pada pasien, umumnya terjadi akibak koagulasi intravaskular dan kegagalan multi organ.

Sementara itu, pada pasien yang berhasil pulih, akan terjadi perbaikan setelah 13 hari. Ia juga menyebut ada kemiripan antara penyakit ini dengan Covid-19, yaitu potensi terjadinya badai sitokin atau reaksi sitem imun yang berlebihan.

"Namun, harapannya seiring kondisi umum lingkungan yang lebih baik, fatality rate ini tidak sebesar dulu," kata Dicky.

Baca juga: Wabah Pneumonia Misterius di China, Satu Orang Meninggal


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X