[POPULER TREN] Perjalanan Amonium Nitrat hingga Ada di Beirut, Lebanon

Kompas.com - 07/08/2020, 05:10 WIB
Perkembangan seputar ledakan di Beirut, Lebanon, masih menjadi berita yang banyak dibaca di laman Tren, 7 Agustus 2020. KOMPAS.comPerkembangan seputar ledakan di Beirut, Lebanon, masih menjadi berita yang banyak dibaca di laman Tren, 7 Agustus 2020.

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai perkembangan dilaporkan pasca-peristiwa ledakan di Beirut, Lebanon.

Ledakan yang disebut terjadi karena amonium nitrat itu terjadi pada Selasa (4/8/2020) sore waktu setempat.

Ratusan orang meninggal dunia dan ribuan orang mengalami luka-luka dalam peristiwa itu.

Informasi seputar perkembangan ledakan Beirut, Lebanon, masih diikuti pembaca di laman Tren sepanjang Kamis (6/8/2020) hingga Jumat (7/8/2020) pagi ini.

Berikut beberapa berita populer Tren yang bisa Anda ikuti:

1. Perjalanan amonium nitrat hingga tiba di Beirut

Situasi di Beirut usai terjadi ledakan besar di gudang amonium nitrat, Rabu (5/8/2020).EPA/WAEL HAMZEH via BBC INDONESIA Situasi di Beirut usai terjadi ledakan besar di gudang amonium nitrat, Rabu (5/8/2020).
Sebanyak 2.750 metrik ton amonium nitrat tiba di Beirut dengan kapal milik Rusia pada 2013. Kapal itu adalah MV Rhosus.

Kapal itu dimiliki oleh sebuah perusahaan bernama Teto Shipping.

Menurut anggota kru, kapal itu dimiliki oleh Igor Grechushkin, seorang pengusaha Khabarovsk yang tinggal di Siprus. B

Kapal berangkat dari Batumi, Georgia menuju Mozambik. Kapal berbendera Moldova itu singgah di Yunani untuk mengisi bahan bakar.

Lalu, mengapa bisa bertahun-tahun ada di Beirut? Baca kronologi lengkapnya dalam berita ini:

Ledakan Lebanon, Bagaimana Amonium Nitrat Sampai ke Pelabuhan Beirut?

2. Bencana di tengah krisis ekonomi dan politik

Seorang pria dengan balutan perban tampak berjalan di jalan setelah ledakan besar terjadi di Beirut, Lebanon. Rabu, 5 Agustus 2020.AP/Hassan Ammar Seorang pria dengan balutan perban tampak berjalan di jalan setelah ledakan besar terjadi di Beirut, Lebanon. Rabu, 5 Agustus 2020.
Ledakan di Beirut, Lebanon, menambah berat situasi negara itu. Lebanon tengah menghadapi krisis ekonomi dan politik.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X