Kasus Corona Klaster Kantor Bermunculan, Apa Saja yang Harus Diperhatikan?

Kompas.com - 26/07/2020, 14:03 WIB
Perkantoran dengan banyak karyawan berisiko menularkan virus corona KOMPAS.com/DEAN PAHREVIPerkantoran dengan banyak karyawan berisiko menularkan virus corona

KOMPAS.com - Klaster perkantoran menjadi salah satu yang banyak menyumbang kasus positif terkait penularan virus corona di Indonesia. 

Sebelumnya perkantoran mulai dibuka sejak pemerintah memberlakukan adaptasi kebiasaan baru atau new normal di awal bulan Juni.

Akan tetapi, kebijakan tersebut salah satunya memicu adanya klaster perkantoran. Salah satunya yang ada di Semarang.

Dilansir Kompas.com, Selasa (14/7/2020), klaster terbesar kedua di Indonesia adalah 3 perusahaan di Semarang, yaitu industri garmen, BUMN, dan migas.

Hingga saat ini sudah ada lebih dari 300 orang tertular Covid-19 dari klaster itu. Sebanyak 99 persen dari kasus yang terjadi di klaster itu berstatus OTG.

Tak hanya di Semarang, klaster perkantoran juga muncul di DKI Jakarta. 

Mengutip Antaranews, Sabtu (25/7/2020), Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti mengonfirmasi adanya penyebaran virus corona di perkantoran.

Sejumlah perkantoran baik swasta ataupun milik pemerintah melaporkan adanya kasus paparan Covid-19.

Meski demikian, Widyastuti belum merinci keseluruhan data perkantoran yang memiliki kasus Covid-19.

Beberapa yang disebutkan antara lain pemerintah pusat, pemprov DKI Jakarta, kementerian, lembaga, kantor swasta, dan Organisasi Perangkat Daerah (OPD).

Baca juga: Protokol VDJ untuk Mengurangi Risiko Penularan Corona, Apa Itu?

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X