Viral Cara Memotong Hewan Kurban Tidak Berontak, Bagaimana Tekniknya?

Kompas.com - 14/07/2020, 10:15 WIB
Penjualan hewan kurban di Mall Hewan Kurban Haji Doni di Depok, Senin (13/7/2020).  Di mall hewan kurban ini menjual 1000 ekor kambing boer dan 2000 an sapi berbagai jenis. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOPenjualan hewan kurban di Mall Hewan Kurban Haji Doni di Depok, Senin (13/7/2020). Di mall hewan kurban ini menjual 1000 ekor kambing boer dan 2000 an sapi berbagai jenis.

KOMPAS.com – Sebuah unggahan mengenai cara memotong hewan kurban dengan teknik menutup mata kambing menggunakan telinganya viral di media sosial Twitter.

Unggahan tersebut disertai teknik merebahkan kaki kambing dengan menyilangkannya terlebih dahulu.

Dalam postingan tersebut terlihat kambing yang akan disembelih terlihat tenang dan tidak berontak.

“Cara merebahkan kambing dengan benar ketika mau di sembelih dng telinga kambing digunakan sbg penutup mata kambing. Kambing tdk berontak,sehingga dagingnya lbh sehat utk di makan,sbb acid di tubuh kambing tdk meningkat tajam.Sebentar lg kbtln raya Qurban. Semoga bermanfaat,” tulis akun @Shi___Iyem

Lantas benarkah teknik menyembelih dengan cara demikian?

Penelusuran Kompas.com

Berdasarkan penelusuran Kompas.com sosok dalam video yang telah dibagikan lebih dari 1,2 ribu kali dan disukai sebanyak 2,2 ribu pengguna tersebut merupakan drh. Supratikno dari Halal Science Center Institut Pertanian Bogor (IPB).

Video tersebut merupakan video lama pada tahun 2016 saat acara di masjid BSI Tangerang Selatan.

Saat dihubungi Supratikno menjelaskan pada dasarnya penyembelihan hewan agar tidak stress dipengaruhi oleh tiga faktor yakni lingkungan tempat penyembelihan, kompetensi penyembelih serta peralatan yang digunakan.

Baca juga: Ini Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Sembelih Hewan Kurban Ketika Pandemi Corona

Adapun terkait teknik merobohkan kambing yang akan disembelih agar tidak stress sebagaimana dalam video dilakukan dengan memegang kaki kiri kambing dari sisi sebelah kanan sehingga kambing akan otomatis rebah di sisi sebelah kiri.

“Bahunya diletakkan supaya tenang serta matanya ditutup mengunakan telinga agar kambing tidak aware dengan situasi di sekitarnya,” jelas dia saat dihubungi Kompas.com Senin (13/7/2020).

Ia menerangkan prinsip perobohan hewan adalah dilakukan dengan cepat dan sekaligus memperhatikan keselamatan petugas dan kesejahteraan hewan.

“Setelah hewan roboh, penyembelihan dilakukan dengan sesegera mungkin,” lanjut dia.

Adapun pisau yang digunakan adalah harus sangat tajam dengan ukuran cukup panjang supaya dapat memotong dengan baik saluran yang terdiri dari saluran nafas atau trachea, saluran makanan/esophagus dan arteri carotis pada leher hewan.

Nantinya setelah proses penyembelihan selesai, proses lanjutan seperti pengulitan dan sebagainya dilakukan setelah hewan tersebut mati yang ditandai dengan hilangnya reflek mata, serta berhentinya nafas dan aliran darah.

Cara penyembelihan

Supratikno menerangkan, teknik perobohan hewan kurban secara garis besar memiliki tiga metode yakni Rope casting (tali dilingkarkan dibadan dengan simpul di sisi kiri hewan), Burley (tali disilangkan dibawah ketiak kaki depan, disilang dipunggung dan masuk ke sela sela kaki belakang), dan jerat kaki.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X