Disetujui Produksi Obat untuk Covid-19, Saham Perusahaan Ini Naik Drastis

Kompas.com - 22/06/2020, 20:57 WIB
7 perusahaan berpacu temukan obat yang dapat sembuhkan infeksi virus corona Shutterstock.com7 perusahaan berpacu temukan obat yang dapat sembuhkan infeksi virus corona

KOMPAS.com - Harga saham India Glenmark Pharmaceutical Ltd. meningkat dengan jumlah terbesar dalam catatan setelah menerima persetujuan untuk memproduksi dan menjual obat virus corona

Regulator obat nasional menyetujui pembuatan dan pemasaran obat antivirus oral Glenmark, FabiFlu, atau favipiravir.

Obat tersebut digunakan dalam pengobatan pasien virus corona dengan kondisi ringan sampai sedang.

Kabar ini membuat harga saham pembuat obat tersebut naik sebanyak 40 persen.

India juga memberi persetujuan kepada Cipla Ltd., Cipremi, atau remdesivir untuk digunakan sebagai pengobatan darurat Covid-19, yang mendorong harga saham perusahaan naik sebanyak 9,4 persen.

Baca juga: Simak Jadwal Pembagian Dividen Saham Pekan Ini

Kedua saham tersebut merupakan dorongan terbesar untuk S&P BSE Healthcare Index, yang naik 2,4 persen di jalur untuk penutupan tertinggi sejak September 2016.

Harga saham Glenmark telah melonjak 55 persen pada 2020 dan Cipla naik 39 persen karena wabah telah mendorong ekspektasi untuk persediaan layanan kesehatan.

Di sisi lain, jika kemanjuran obat untuk pasien ringan dan sedang ditegakkan dalam uji klinis lengkap Glenmark di India, itu akan menjadi dorongan bagi upaya India untuk mengendalikan Covid-19. 

"Karena dapat menurunkan beban pada sistem perawatan kesehatan kita dan mengurangi tingkat kematian," tulis Nitin Agarwal dan Nirmal Gopi, analis di IDFC Securities Ltd. yang berbasis di Mumbai seperti dilansir dari Bloomberg, 22 Juni 2020.

Sementara itu, para analis mengatakan jika potensi ekspor lebih besar daripada domestik.

"Ekspor berpotensi peluang lebih besar dibandingkan domestik," kata para analis.

Sejauh ini, terdapat setidaknya 425.282 kasus yang dikonfirmasi terpapar virus corona di India, dengan 13.699 kematian.

Baca juga: Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Favipiravir, redemsivir, dan FabiFlu

Favipiravir juga dikenal sebagai Avigan, diciptakan sebagai pengobatan flu oleh unit Fujifilm Holdings Corp. Jepang.

Sebuah penelitian di China menunjukkan obat itu membantu membersihkan virus corona pada pasien lebih awal dari pada obat antiviral.

Sedangkan, remdesivir merupakan obat antivirus eksperimental yang awalnya dibuat Gilead Sciences Inc sebagai pengobatan untuk Ebola.

Obat ini telah terbukti membantu pasien pulih dari Covid-19 lebih cepat daripada perawatan standar.

Glenmark mengklaim FabiFlu efektif pada pasien berusia 20 tahun dan 90 tahun, serta dapat digunakan pada mereka yang juga memiliki kondisi seperti diabetes dan penyakit jantung.

Perusahaan mengatakan obat itu telah terbukti menyebabkan pengurangan secara cepat dalam viral load pasien dalam waktu empat hari dan menghasilkan peningkatan lebih cepat pada gejala dan bukti radiologis dari penyakit tersebut.

Baca juga: Dirut Krakatau Steel Lepas Seluruh Saham KRAS Miliknya


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X