Berikut 10 Provinsi dengan Nol Kasus Baru Covid-19

Kompas.com - 19/06/2020, 08:52 WIB
Seorang warga tengah mengikuti rapid test secara drive thru di Mapolres Subang, Kamis (18/6/2020). KOMPAS.COM/FARIDASeorang warga tengah mengikuti rapid test secara drive thru di Mapolres Subang, Kamis (18/6/2020).

KOMPAS.com - Penanganan virus corona di Indonesia sudah memasuki bulan keempat. Meski sejumlah aktivitas masyarakat telah mulai kembali, kasus infeksi hingga saat ini belum menunjukkan tanda akan berakhir.

Bahkan, jumlah infeksi harian melebihi angka 1.000 dalam beberapa hari terakhir.

Pada Kamis (18/6/2020), Indonesia melaporkan 1.331 tambahan kasus baru, sehingga total mencapai 42.762 kasus infeksi.

Baca juga: Rekor 1.331 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Berikut 4 Faktor Pemicunya...

Angka itu menjadi rekor tertinggi kasus infeksi harian yang dilaporkan sejak kasus pertama pada Maret 2020 lalu.

Pasien sembuh diketahui bertambah 555 orang, sehingga total mencapai 16.798 dan kasus kematian menjadi 2.339 orang dengan tambahan 63 kasus.

Jawa Timur menjadi provinsi dengan tambahan kasus baru terbanyak, yaitu 384 kasus, disusul dengan DKI Jakarta 173 kasus, dan Sulawesi Selatan 166 kasus.

Baca juga: Ramai soal Biaya Penanganan Pasien Covid-19 sampai Ratusan Juta, Ini Penjelasannya...

Kendati demikian, ada 10 provinsi yang melaporkan tidak adanya kasus baru Covid-19 pada Kamis (18/6/2020). Berikut daftarnya:

1. Nusa Tenggara Timur: 0 (total 108 kasus)
2. Bengkulu: 0 (total 105 kasus)
3. Jambi: 0 (total 109 kasus)
4. Bangka Belitung: 0 (total 147 kasus)
5. Yogyakarta: 0 (total 276 kasus)
6. Kalimantan Barat: 0 (total 282 kasus)
7. Kalimantan Utara: 0 (total 171 kasus)
8. Kepulauan Riau: 0 (total 263 kasus)
9. Sulawesi Tengah: 0 0 (total 172 kasus)
10. Gorontalo: 0 (total 214 kasus)

Faktor penyebab tingginya kasus

Tangkapan layar peta sebaran Covid-19 hingga Kamis (18/6/2020).covid19.go.id Tangkapan layar peta sebaran Covid-19 hingga Kamis (18/6/2020).

Epidemiolog Universitas Gadjah Mada (UGM) Riris Suhandono mengatakan, ada beberapa faktor yang membuat kasus di Indonesia meningkat tajam dalam beberapa minggu terakhir.

Di Surabaya, kata Riris, tingginya kasus infeksi disebabkan oleh masih terjadinya transmisi lokal secara luas.

"Sumbangan kasus ini kan terbesar di beberapa daerah, Jakarta, Surabaya, Makassar dengan situasi yang berbeda-beda," kata Riris, saat dihubungi Kompas.com, Kamis (18/6/2020).

"Kalau di Surabaya jelas karena memang saat ini masih terjadi transmisi yang luas dan itu perlu untuk menekan laju transmisi," sambungnya.

Baca juga: Bukan Tak Diperpanjang, PSBB Surabaya Raya Harusnya Lebih Dikonsentrasikan

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X