Sukses Membutuhkan Keterpaduan yang Serasi dan Harmonis

Kompas.com - 10/06/2020, 11:06 WIB
Wilbur dan Orville Wright dan penerbangan pada 17 Desember 1903. thoughtcoWilbur dan Orville Wright dan penerbangan pada 17 Desember 1903.

Ketika pertamakali Wright Brothers berhasil menerbangkan pesawat terbang bermesin pertama di dunia, 17 Desember 1903, tidak ada seorangpun yang menyangka bahwa kemudian hari pesawat terbang mengubah hampir semua aspek kehidupan umat manusia di permukaan bumi ini.

Kesuksesan Wright Brothers menerbangkan pesawatnya yang pertama adalah hasil dari memadukan pengetahuan tentang aerodinamika, mesin, dan struktur bangunan sebuah pesawat terbang.

Dari perpaduan ketiga hal tersebut maka sebuah rancangan pesawat dapat diterbangkan. Keterpaduan yang serasi dan harmonis telah menghasilkan produk yang sangat luar biasa yaitu mewujudkan mimpi manusia untuk bisa terbang.

Sejarah kemudian mencatat tentang bagaimana upaya manusia menghasilkan sebuah produk perpaduan serasi dari aerodinamika, mesin, dan struktur pesawat telah mencapai sukses besar dalam hal memenuhi tuntutan kebutuhan moda transportasi yang aman, cepat dan nyaman.

Walaupun dimulai sebagai sarana pengantar barang pos, kemudian keperluan militer atau pertahanan keamanan negara, akan tetapi teknologi penerbangan berkembang lebih pesat di bidang moda transportasi udara.

Pengembangan pesawat terbang sebagai produk teknologi canggih membuktikan bahwa dibutuhkan cara berpikir yang berlandas pada bidang multidisiplin dan sekaligus terintegrasi.

Pengembangan industri penerbangan membutuhkan Integrated way of thinking. Keterpaduan cara berpikir dalam mengolah teknologi tinggi di bidang penerbangan, dapat diikuti dari perjalanan panjang persaingan yang terjadi dalam memproduksi pesawat terbang selama ini.

Tidak cukup keterpaduan dalam mengolah sebuah produksi pesawat terbang dengan keserasian dalam memadukan aspek yang multidisiplin sifatnya, akan tetapi ternyata juga harus mempertimbangkan tentang beberapa hal lain seperti kebutuhan pasar dan faktor lingkungan.

Selama 117 tahun sejak tahun 1903, kita dapat menyaksikan persaingan yang sangat menarik di dunia penerbangan dalam konteks pengembangan moda angkutan udara sipil komersial. Yakni persaingan sangat ketat dalam upaya memanfaatkan teknologi mutakhir untuk menghasilkan pesawat terbang yang dibutuhkan masyarakat luas.

Secara garis besar, persaingan yang terjadi, muncul perlombaan untuk dapat membuat pesawat terbang yang “paling cepat”, “paling besar” dan “paling efisien”.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X