Ini Alasan Tidak Ada Ayah dalam Gambar Kaleng Khong Guan

Kompas.com - 03/06/2020, 19:32 WIB
Lukisan pada kaleng biskuit Khong Guan karya Bernardus Prasodjo. Kompas.com/KistyariniLukisan pada kaleng biskuit Khong Guan karya Bernardus Prasodjo.

Rumah kosnya di Jalan Lengkong Kecil Bandung bersebelahan dengan kantor redaksi Aktuil, sebuah majalah musik terkenal saat itu.

"Kami suka main ke situ, bantu-bantu buat ilustrasi. Keterusan. Lama-lama kuliahnya ketinggalan," ungkap Bernadus.

Dari situ ia mulai mendapat pesanan komik, yang lama-lama semakin banyak. Dari komik, ia mendapat pesanan dari perusahaan untuk menggambar produk mereka.

"Dulu, saya ke supermarket, itu bangga sekali. Hampir semua etiket-etiket yang laku itu, saya yang bikin. Tetapi, makin ke sini, makin sedikit," tutur Bernardus. Saat ini yang tersisa hanya Khong Guan, Monde, dan Nissin Wafer. 

Baca juga: Cerita di Balik Terungkapnya Sosok Pelukis Khong Guan

(Sumber: Kompas.com/ Editor: Kistyarini)

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X