Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/05/2020, 08:13 WIB

KOMPAS.com – Jumlah kasus infeksi virus corona belum menunjukkan tanda-tanda penurunan. Meski terus jatuh korban jiwa, pasien sembuh akibat serangan virus yang menyerang saluran pernapasan tersebut juga terus bertambah. 

Mengutip dari Worldometers, tercatat sebanyak 3.911.454 orang di dunia terinfeksi virus corona hingga Jumat (8/5/2020).

Jumlah korban jiwa akibat virus SARS-CoV-2 tersebut mencapai 270.339 orang. Sementara mereka yang sembuh tercatat sebanyak 1.340.231.

Baca juga: CDC Tambahkan 6 Gejala Baru Virus Corona, Apa Saja?

Berikut 10 negara di dunia dengan kasus terbanyak virus corona:

  1. Amerika Serikat: 1.291.569 kasus, 76.905 kematian, 216.527 sembuh.
  2. Spanyol: 256.855 kasus, 26.070 kematian, 163.919 sembuh.
  3. Italia: 215.858 kasus, 29.958 kematian, 96.276 sembuh.
  4. Inggris: 206.715 kasus, 30.615 kematian.
  5. Rusia: 177.160 kasus, 1.625 kematian, 23.803 sembuh.
  6. Perancis: 174.791 kasus, 25.987 kematian, 55.027 sembuh.
  7. Jerman: 169.430 kasus, 7.392 kematian, 139.900 sembuh.
  8. Brazil: 135.106 kasus, 9.146 kematian, 55.350 sembuh.
  9. Turki: 133.721 kasus, 3.641 kematian dan 82.984 sembuh.
  10. Iran: 103.135 kasus, 6.486 kematian dan 82.744 sembuh.

Baca juga: Simak, Ini 10 Cara Pencegahan agar Terhindar dari Virus Corona

Berikut ini update seputar virus corona di berbagai belahan dunia:

1. Peringatan mega kelaparan

Seorang pasien yang terinfeksi virus corona dibawa dengan brankar oleh petugas medis Perancis sebelum diterbangkan menggunakan helikopter dari rumah sakit Strasbourg ke Pforzheim, Jerman, pada 24 Maret 2020.REUTERS/CHRISTIAN HARTMANN Seorang pasien yang terinfeksi virus corona dibawa dengan brankar oleh petugas medis Perancis sebelum diterbangkan menggunakan helikopter dari rumah sakit Strasbourg ke Pforzheim, Jerman, pada 24 Maret 2020.

1. Peringatan mega kelaparan

Program Pangan dunia PBB (WFP) telah memperingatkan bahwa dunia menghadapi mega kelaparan apabila tak cukup memiliki dana untuk memerangi dampak dari pandemi virus corona terutama bagi negara-negara yang paling rapuh di dunia yang sudah bergulat dengan kerawanan pangan sebelumnya.

Direktur Eksekutif WFP, David Beasley mengingatkan pandemi kesehatan akan segera diikuti oleh pandemi kelaparan.

"Sebelum ada Covid-19, kami sudah memiliki 135 juta orang, seperti yang saya katakan, berbaris di ambang kelaparan. Itu di samping 821 juta orang yang kelaparan kronis," ujarnya.

Baca juga: Ancaman Kelaparan dan Krisis Pangan Global Setelah Pandemi Corona

2. Meksiko

Seorang perempuan migran menunggu di luar apotek Global Response Management di perkemahan migran, tempat lebih dari 2.000 orang tinggal sambil mencari suaka di AS. Foto diambil di Matamoros, Meksiko, pada 9 April 2020.DANIEL BECERRIL/REUTERS Seorang perempuan migran menunggu di luar apotek Global Response Management di perkemahan migran, tempat lebih dari 2.000 orang tinggal sambil mencari suaka di AS. Foto diambil di Matamoros, Meksiko, pada 9 April 2020.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
Sumber Aljazeera
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+