Mengapa Pasien Covid-19 Cenderung Menutupi Riwayat Penyakitnya kepada Petugas Kesehatan?

Kompas.com - 24/04/2020, 09:31 WIB
Ilustrasi dokter wikimediacommonsIlustrasi dokter

KOMPAS.com - Penularan virus corona jenis baru atau SARS-CoV-2 masih terus meluas di Indonesia. Adapun penularan ini dapat terjadi melalui droplets pasien positif Covid-19 yang terhirup orang lain atau masuk ke dalam tubuh orang lain.

Oleh karena itu, penyampaian informasi terkait orang dengan virus corona sangatlah penting untuk menekan jumlah penyebaran virus yang menyerang saluran pernapasan ini.

Salah satu pengguna Twitter @dutasampolaiin, mengunggah kisah akun Instagram @tasyaist terkait ibunya yang menjadi korban ketidakjujuran pasien Covid-19 dalam menceritakan riwayat perjalanan pasien.

Baca juga: Kenali Tanda dan Gejala Infeksi Virus Corona pada Anak-anak

Baca juga: Viral Video Driver Ojek Online Naik Kuda Putih di Jalan Raya

"Jadi, mamaku itu perawat di salah satu RSUD, dan beliau ditempatin di UGD. Kalian tau kan sekarang lagi heboh covid-19. Nah mama aku jadi garda terdepan sebelum pasien bisa didiagnosis kena covid-19 atau enggak. Beliau yg nerima pasien paling awal, baru nanti dianter cek darah, foto dan segala macem.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini tadi mama ku dapet pasien, keluhan pasiennya adalah diabetes doang dan batuk ringan. Jadi setiap pasien yg batuk itu selalu ditanya 'habis berpergian ke luar kota nggak?'. Lah pasien ini bilang enggak. Terus yaudah mamaku sama perawat lain nggak pake APD, cuma pake masker, buat nanganin tu pasien. Karna APD khusus buat perawat yg nanganin covid-19. (kalian tau susahnya dapet APD, bahkan RS besar sekalipun).

Temennya mamaku itu bagian ambil darah pasien, dan mamaku yg anter pasien ke ruang foto buat foto paru.

Setelah selesai tes darah sama foto, ternyata pasien itu positif covid-19.

Kalian tau nggak orangnya itu, udah pernah cek di RS Surabaya, tapi gak percaya sama hasil tes di Surabaya tadi. Akhirnya dia cek lagi di RSUD-nya mamaku tadi. Dan itu pasiennya td gak bilang apapun. Gak bilang kalo habis dari Surbaya, gak bilang kalo udah tes dan positif.

Pasien itu diem aja, keluarganya juga. Malah nyembunyiin hasil tesnya, katanya ketinggalan lah apalah.

Asli, mamaku, sama perawat lain langsung nangis di ruangan. Mereka takut guys, posisi nggak pakai APD dan nanganin pasien Covid-19," tulis akun Instagram @tasyaist dalam Insta Story yang diunggah oleh akun Twitter @dutasampolaiin pada Rabu (22/4/2020).

Baca juga: Simak, Ini 10 Cara Pencegahan agar Terhindar dari Virus Corona

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X