Kompas.com - 23/04/2020, 16:05 WIB
Ilustrasi buku, anak, dan perpustakaan. Thinkstocks/SYNTIKAIlustrasi buku, anak, dan perpustakaan.

KOMPAS.com – Setiap tahunnya, 23 April selalu diperingati masyarakat dunia sebagai Hari Buku Sedunia dan Hari Hak Cipta Sedunia.

Demikian pula hari ini, Kamis (23/4/2020), menjadi momentum peringatan Hari Buku Sedunia.

United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) menyebutkan, Hari Buku Sedunia adalah kesempatan untuk merayakan pentingnya membaca, menjadikan anak-anak sebagai pembaca, dan mempromosikan cinta sastra serta integrasi seumur hidup ke dalam dunia kerja.

“Buku memiliki kemampuan unik untuk menghibur dan mengajar. Buku merupakan sarana untuk menjelajahi alam di luar pengalaman pribadi kita melalui paparan berbagai penulis, alam semesta, dan budaya. Buku menjadi sarana untuk mengakses relung terdalam diri batin kita,” demikian Direktur Jenderal UNESCO, Audrey Azoulay, dalam peringatan Hari Buku Sedunia 2020 sebagaimana dikutip dari laman resmi UNESCO.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Pesawat Boeing 727 Tabrak Pegunungan, 53 Penumpang Tewas

Sejarah Hari Buku Sedunia

Melansir Hindustan Times, gagasan peringatan Hari Buku Sedunia pertama kali dilontarkan penulis Valencia Vicente Clavel Andres sebagai sarana untuk menghormati penulis terkenal, Miguel de Cervantes, yang terkenal dengan karyanya Don Quixote.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penulis tersebut meninggal dunia pada 23 April sehingga UNESCO kemudian menetapkan Hari Buku Sedunia pada tanggal ini.

Selain itu, penulis terkenal lainnya, William Shakespeare dan Inca Garcilaso de la Vega juga meninggal dunia pada tanggal yang sama.

Shakespeare meninggal dunia pada 23 April 1616, tanggal yang sama dengan catatan kematian Cervantes.

Akan tetapi, sebenarnya mereka tidak meninggal pada hari yang sama. Shakespeare meninggal 10 hari setelah Cervantes meninggal dunia.

Ia tercatat meninggal pada tanggal yang sama karena tanggal kematiannya saat itu mengikuti kalender Gregorian yang digunakan Spanyol.

Sementara, tanggal kematian Cervantes mengikuti kalender Julian yang digunakan Inggris.

Tanggal 23 April kemudian ditetapkan sebagai Hari Buku Sedunia dan Hak Cipta Dunia pada Konferensi Umum UNESCO yang diadakan di Paris pada 1995.

Hari Buku Sedunia dan Hari Hak Cipta dirayakan di seluruh dunia untuk mengenali ruang lingkup buku sebagai penghubung masa lalu dan masa depan, serta menjadi jembatan budaya dan generasi.

Pada Hari Buku Sedunia, biasanya UNESCO akan memilih World Book Capital selama satu tahun untuk mempertahankan perayaan buku dan membaca.

Pada 2019, Sharjah, UEA, ditetapkan sebagai Ibu Kota Buku Dunia. Sementara, Kuala Lumpur, Malaysia, menjadi Ibu Kota Dunia pada tahun 2020 ini.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: 21 April 1926, Ratu Elizabeth II Lahir di London

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.