Peneliti Cambridge: Virus Corona Covid-19 Diduga Menyebar sejak September 2019

Kompas.com - 17/04/2020, 18:29 WIB
Ilustrasi kelelawar ShutterstockIlustrasi kelelawar

KOMPAS.com - Usaha penyelidikan untuk menemukan asal-muasal virus corona penyebab Covid-19 masih terus dilakukan.

Informasi awal bahwa virus ini bermula dari pasar seafood Huanan di Wuhan, China hingga saat ini masih berupa dugaan dan belum menjadi sebuah kepastian.

Salah satu penelitian yang baru-baru ini dipublikasikan justru mengarah pada dugaan bahwa virus ini muncul di wilayah yang berada lebih jauh ke selatan dibanding Wuhan yang terletak di tengah China.

Baca juga: Update: 5.923 Kasus Positif, Berikut Upaya Sejumlah Daerah di Indonesia Mengatasi Corona

Diduga sejak September 2019

Melansir SCMP (17/4/2020), tim peneliti dari Universitas Cambridge, Inggris yang menyelidiki asal virus telah menganalisis sejumlah besar strain dari seluruh dunia dan menghitung bahwa awal mula wabah terjadi antara 13 September dan 7 Desember 2019.

" Virus ini mungkin telah bermutasi menjadi bentuk yang "efisien menginfeksi manusia" sejak berbulan-bulan yang lalu, tetapi virus ini tetap tinggal di tubuh kelelawar atau hewan lain atau bahkan manusia selama beberapa bulan tanpa menulari orang lain," kata Peter Forster, pakar genetik dari Universitas Cambridge.

Hasil penelitian tersebut dipublikasikan dalam jurnal ilmiah yang dimuat di Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS).

Tim tersebut menganalisis strain menggunakan jaringan filogenetik, sebuah algoritma matematika yang dapat memetakan pergerakan global organisme melalui mutasi gen mereka.

Mereka masih berusaha untuk menentukan lokasi pasien nol, dan berharap bantuan dari para ilmuwan di China, tetapi beberapa tanda awal mendorong mereka untuk melihat ke daerah di selatan Wuhan, di mana infeksi virus corona pertama kali dilaporkan pada bulan Desember.

"Apa yang kami rekonstruksi dalam jaringan filogenetik adalah penyebaran signifikan pertama di antara manusia," kata Forster.

Baca juga: Peneliti Temukan 3 Varian Virus Corona Penyebab Covid-19, Apa Saja?

Peta penyebaran

Penelitian tersebut juga menemukan fakta bahwa sebagian besar strain yang diambil sampelnya di Amerika Serikat dan Australia secara genetik lebih dekat dengan virus yang ada di kelelawar daripada strain yang lazim dijumpai pada pasien dari seluruh Asia Timur.

Sementara itu jenis virus corona yang ditemukan di Eropa utamanya adalah keturunan dari virus varian Asia Timur.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X