Kompas.com - 15/04/2020, 10:29 WIB
Staf supermarket mengeluarkan bungkusan tisu toilet dan barang penting lainnya setelah pembeli mengosongkan rak saat pemerintah mengumumkan langkah untuk membatasi infeksi virus corona (COVID-19) di Hillcrest, Afrika Selatan, Senin (16/3/2020). Di tengah kepanikan wabah virus corona, selain kebutuhan pokok, tisu toilet menjadi salah satu barang yang paling diburu di banyak negara. ANTARA FOTO/REUTERS/ROGAN WARDStaf supermarket mengeluarkan bungkusan tisu toilet dan barang penting lainnya setelah pembeli mengosongkan rak saat pemerintah mengumumkan langkah untuk membatasi infeksi virus corona (COVID-19) di Hillcrest, Afrika Selatan, Senin (16/3/2020). Di tengah kepanikan wabah virus corona, selain kebutuhan pokok, tisu toilet menjadi salah satu barang yang paling diburu di banyak negara.

KOMPAS.com - Kasus corona di dunia mendekati angka 2 juta kasus. Dikutip dari Worldometers, virus yang pertama kali disebut menyebar di Wuhan tersebut telah menginfeksi 1.997.906 orang hingga Rabu (15/4/2020) pagi.

Sejak dilaporkan pertama kali pada akhir 2019 lalu, jumlah kasus Covid-19 terus bertambah setiap harinya.

Berbagai upaya dilakukan pemerintah di seluruh dunia, seperti penguncian wilayah atau lockdown hingga mewajibkan masker untuk semua orang, dan banyak hal lainnya.

Baca juga: Update Virus Corona di Dunia 15 April: 1,9 Juta Kasus, 467.074 Sembuh, 125.951 Meninggal

Lalu kapan pandemi ini akan berakhir?

Ilustrasi Virus CoronaStocktrek Images/Getty Images Ilustrasi Virus Corona

Dilansir BBC, Senin (23/3/2020), ada 3 cara untuk mengakhiri pandemi virus corona menurut Profesor epidemologi penyakit menular di Universitas Edinburgh Mark Woolhouse, yaitu:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  1. vaksinasi
  2. kekebalan alami
  3. secara permanen mengubah perilaku/masyarakat

Masing-masing jalan tersebut akan mengurangi kemampuan virus untuk menyebar.

Baca juga: Berikut 5 Gejala Virus Corona Ringan yang Tak Boleh Diabaikan

Vaksin: 12-18 bulan

Ilustrasi vaksinShutterstock Ilustrasi vaksin

Vaksin dapat memberi kekebalan sehingga seseorang tidak terinfeksi suatu virus.

Prediksi terbaik saat ini adalah vaksin bisa siap dalam 12-18 bulan, jika semua berjalan lancar.

Saat ini penelitian vaksin berlangsung dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tapi tidak ada jaminan itu akan berhasil dan akan membutuhkan imunisasi dalam skala global.

Baca juga: Memahami Tahapan Pembuatan Vaksin, Bagaimana Prosesnya?

Halaman:
Baca tentang
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.