Dalam Waktu Sebulan, Begini Pola Penyebaran Virus Corona di Indonesia

Kompas.com - 11/04/2020, 14:00 WIB
Peta penyebaran virus corona Covid-19 di Indonesia screenshootPeta penyebaran virus corona Covid-19 di Indonesia

KOMPAS.com - Indonesia terakhir melaporkan 3.512 kasus positif virus corona. Setelah 40 hari, penyebaran virus penyebab Covid-19 ini sudah menular hampir ke semua provinsi di Indonesia.

Padahal awal bulan lalu, episentrum penyebarannya baru berada di seputar DKI Jakarta dan Jawa Barat.

Periode pertama

Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dalam laporan kajiannya mencatat pada periode pertama yaitu 1 Maret-14 Maret 2020, sekitar 64,6 persen kasus berada di DKI Jakarta.

Sementara 18,8 persen kasus berada di Jawa Barat. Diikuti oleh Banten di mana identifikasi positif Covid-19 mencapai sekitar 10,4 persen dari total kasus positif Covid-19 di Indonesia pada periode pertama.

Baca juga: Melihat Karakter Usia Pasien Virus Corona di Indonesia

Periode kedua

Pasca 14 Maret 2020 atau periode kedua, terlihat penyebaran Covid-19 telah membentuk kluster-kluster baru. Proporsi penderita Covid-19 di DKI turun menjadi 49 persen, dan di Jawa Barat juga turun menjadi 12,8 persen.

"Meski perlu juga dicatat bahwa dua provinsi ini masih menjadi sentral dari wabah Covid-19," kata Philips Vermonte Direktur Eksekutif CSIS Indonesia.

Selanjutnya, dari data yang dipaparkan CSIS juga terlihat bahwa terjadi peningkatan kasus cukup besar di Jawa tengah (proporsi 6 persen), Jawa Timur (6,1 persen) dan Sulawesi Selatan (3,8 persen).

Hal yang menarik adalah Bali, di mana provinsi ini dari awal dinilai rentan dengan peningkatan angka infeksi Covid-19 yang tinggi mengingat tingginya angka mobilitas penduduk antar negara.

Baca juga: Bagaimana Mensterilkan Tempat yang Pernah Didatangi Orang Positif Corona?

Bali

Namun demikian, dari riset CSIS, peningkatan di Bali sepanjang 1 Maret hingga 1 April 2020 tidak menunjukkan Bali sebagai episentrum dari Covid-19.

Tingginya peningkatan kasus di luar Jakarta dan Jawa Barat menunjukkan tingkat penyebaran yang begitu cepat dari Covid-19 ini di Indonesia.

Lonjakan kasus di Jawa Tengah dapat ditelusuri berasal dari kluster Jawa Barat. Namun, peningkatan kasus di provinsi lain juga disebabkan oleh mulai dilakukannya tes uji Covid-19 secara massal di banyak tempat.

Rendahnya proporsi penderita virus corona di Bali dibandingkan dengan perkiraan pendahuluan menarik untuk dilihat lebih jauh.

Beberapa kemungkinan penyebab rendahnya kasus di Bali antara lain adanya keterbatasan tes dan fasilitas kesehatan di Bali untuk dapat mendeteksi kasus Covid-19.

Namun, Philips menyebutkan, kemungkinan lain adalah bahwa transmisi virus corona yang berasal dari WNA dan menular ke penduduk lokal relatif lebih rendah dari dugaan awal.

Baca juga: Tips Menjaga Lansia dan Kelompok Rentan Selama Pandemi Covid-19

Tes virus corona

Perbedaan jumlah kasus virus corona pada periode pertama (1-14 Maret 2020) dan periode kedua (15 Maret-1 April 2020)screenshoot Perbedaan jumlah kasus virus corona pada periode pertama (1-14 Maret 2020) dan periode kedua (15 Maret-1 April 2020)

Selanjutnya, melihat perkembangan kasus secara harian, selama 14 hari yang dibagi dalam dua periode, terlihat jelas bahwa konfirmasi positif kasus Covid-19 pada periode 1 (sebelum status darurat) lebih kecil.

Hal ini bisa disebabkan karena dua alasan yaitu:

1) Pengetesan uji sampel penderita yang membutuhkan waktu, sementara ketersediaan laboratorium uji relatif terbatas,

2) Distribusi alat uji yang dipusatkan di Kementerian Kesehatan.

Selain itu, Philips juga menyebutkan, ada sejumlah tes yang dilakukan pada beberapa hari sebelumnya, namun pengumuman hasil baru beberapa hari kemudian.

Hal ini dinilai menyulitkan untuk memperkirakan tingkat penularan yang sebenarnya.

Baca juga: CSIS Rilis Temuan Awal Karakteristik dan Sebaran Covid-19 di Indonesia, Apa Hasilnya?

Fase pertumbuhan eksponensial

Tren kasus kumulatif berdasarkan provinsi juga menunjukkan bahwa pandemik masih berada di fase pertumbuhan eksponensial (dalam periode 1 Maret – 1 April 2020).

Perkembangan kasus di DKI Jakarta dan Jawa Barat menunjukkan tren yang terjadi secara bersamaan. Namun sejak tanggal 14 Maret, pertumbuhan kasus di DKI Jakarta meningkat dramatis.

CSIS menyebutkan, beberapa faktor yang mendorong meningkatnya kasus terkonfirmasi vius corona antara lain adalah adanya pengujian yang meluas di Jakarta.

"Dengan pengujian yang relatif masif, sejumlah kasus yang menunjukkan gejala Covid-19 terdata," kata Philips.

Di Jawa Barat, kasus kumulatif meningkat drastis sekitar tanggal 25 Maret 2020.

Hal ini juga disebabkan karena pada periode tersebut pemerintahan Jawa Barat melalui Gubernur Ridwan Kamil melakukan langkah uji masif Covid-19.

Baca juga: Jumlah Kasus Virus Corona Meningkat Pesat dalam Sepekan, Apa Sebabnya?

Banten dan Jateng

Di beberapa provinsi, seperti Banten dan Jawa Tengah, indikasi kasus awal terjadi sekitar tanggal 9-12 Maret 2020. Perkembangan ini terjadi sekitar seminggu lebih setelah konfirmasi kasus pertama di Indonesia.

Dalam kasus Jawa Tengah, transisi penyebaran masih berada di fase awal epidemi dan sudah menunjukkan tanda-tanda berada pada fase pertumbuhan eksponensial.

Hal serupa dengan Banten di mana jumlah kasus kumulatif mulai mendekati jumlah kasus di Jawa Barat.

"Semua peningkatan kasus ini terjadi seiring dengan tersedianya alat penguji yang mulai didistribusikan secara luas ke sejumlah daerah," papar dia.

Grafik kasus berdasarkan hari dan provinsiCSIS Grafik kasus berdasarkan hari dan provinsi

Baca juga: Jenazah Perawat RSUP dr Kariadi Semarang Ditolak Warga, Perawat Kenakan Pita Hitam

Jumlah Kasus Virus Corona Covid-19 Per WIlayah
(1 Maret-1 April 2020)

Jakarta: 892 kasus (49,8 persen)
Jabar: 235 kasus (13,1 persen)
Banten: 157 kasus (8,8 persen)
Jateng: 104 kasus (5,8 persen)
Yogyakarta: 28 kasus (1,6 persen)
Jatim: 104 kasus (5,8 persen)
Bali: 25 kasus (1,4 persen)
Sulsel: 65 kasus (3,6 persen)
Daerah lainnya: 180 (10,1 persen)

Jumlah total kasus: 1.790


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X