Seberapa Tangguh Siaga Corona di Indonesia?

Kompas.com - 09/03/2020, 09:21 WIB
Seorang perawat Indonesia melihat melalui jendela kaca dari ruang isolasi untuk pasien yang terinfeksi virus corona, di Rumah Sakit Undata di Palu, Sulawesi Tengah, Indonesia, 3 Maret 2020. Rumah sakit di seluruh negeri sedang bersiap-siap untuk menghadapi kemungkinan wabah setelah dua kasus pertama virus corona. EPA-EFE/OPAN BUSTAN OPAN BUSTANSeorang perawat Indonesia melihat melalui jendela kaca dari ruang isolasi untuk pasien yang terinfeksi virus corona, di Rumah Sakit Undata di Palu, Sulawesi Tengah, Indonesia, 3 Maret 2020. Rumah sakit di seluruh negeri sedang bersiap-siap untuk menghadapi kemungkinan wabah setelah dua kasus pertama virus corona. EPA-EFE/OPAN BUSTAN

VIRUS Corona positif masuk ke Indonesia. Gagap, kritik, serta kontroversi mewarnai penanganan yang dilakukan pemerintah.

Apa yang sesungguhnya terjadi? Bagaimana proses penanganannya? Apa efeknya untuk masyarakat ke depan?

Program AIMAN memotret langsung penanganan Virus Corona. Saya mengambil sampel di Jakarta yang merupakan pusat penanganan Virus Corona di Indonesia.

Sejauh ini ada enam pasien yang dinyatakan positif terinfeksi. Mereka dirawat di Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

Informasi terakhir yang disampaikan Kementerian Kesehatan melalui Juru Bicara
Achmad Yurianto (Yuri) menyebutkan kondisi keempatnya membaik.

"Alhamdulillah saya tadi pagi sudah mendapat laporan dari RSPI Sulianto Saroso, yang merawat bahwa kondisinya semakin baik dari hari ke hari. Tentunya yang 1-2 (kasus 1 & 2) tinggal menunggu pemeriksaan laboratorium. Kalau sudah dua kali negatif, akan dipulangkan,” kata Yuri di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Sabtu (7/3/2020).

Sementara, dua pasien lainnya, yaitu pasien 3 dan 4, menurut Yuri kondisinya juga membaik.

“Sekarang sudah enggak panas lagi. Pileknya sudah enggak terlalu parah juga, sudah jarang-jarang, batuk sudah berkurang. Mudah-mudahan dalam perawatan yang lebih lanjut dua orang yang terakhir ini akan semakin baik," lanjut Yuri.

Kasus terbaru (3 dan 4) merupakan kasus yang diduga kuat pernah kontak dengan kasus sebelumnya (1 dan 2) dalam sebuah pesta dansa di Jakarta.

Minggu (8/3/2020), Yuri mengumumkan kasus terinfeksi Corona bertambah 2 menjadi 6 kasus.

Sebelumnya, Yuri menjelaskan ada 80 orang yang diduga mengalami kontak dengan pasien 1 dan 2 dalam sebuah pesta dansa di restoran di Jakarta.

Kementerian Kesehatan kemudian mengerucutkan menjadi 20 orang yang melakukan kontak langsung, selanjutnya dikerucutkan kembali menjadi tujuh.

"Pasien 3 dan 4 mengalami kontak dekat dengan pasien nomor satu," ungkap Yuri Jumat (6/3/2020) di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta.

Pusat kendali operasi 112

Terlepas dari proses penanganan pasien dan mereka yang dalam pengawasan, saya mencoba terjun ke tengah masyarakat untuk memotret kekhawatiran yang terjadi.

Saya mendatangi dua tempat di Jakarta. Pertama, pusat kendali operasi nomor darurat 112 yang digunakan sebagai pusat rujukan utama pertanyaan masyarakat terkait virus Corona di Jakarta.

Kedua, Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, yang merupakan Rumah Sakit khusus penyakit pernafasan (Respirasi) di Jakarta Timur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X