Mengenal Saptoto, Seniman di Balik Monumen Serangan Umum 1 Maret

Kompas.com - 01/03/2020, 09:30 WIB
Tentang Monumen Serangan Umum 1 Maret Yogyakarta. Monumen Serangan Umum 1 Maret berada di area sekitar Museum Benteng Vredeburg yaitu tepat di depan Kantor Pos Besar Yogyakarta. Monumen ini dibangun untuk memperingati serangan tentara Indonesia terhadap Belanda pada tanggal 1 Maret 1949. KOMPAS/DJOKO POERNOMOTentang Monumen Serangan Umum 1 Maret Yogyakarta. Monumen Serangan Umum 1 Maret berada di area sekitar Museum Benteng Vredeburg yaitu tepat di depan Kantor Pos Besar Yogyakarta. Monumen ini dibangun untuk memperingati serangan tentara Indonesia terhadap Belanda pada tanggal 1 Maret 1949.

KOMPAS.com - Sejak diserang secara mendadak oleh Belanda pada 19 Desember 1948, Yogyakarta yang menjadi ibu kota Indonesia dikuasai sepenuhnya oleh Belanda.

Seluruh kekuatan militer Indonesia pun menyingkir ke luar kota. Sejak saat itu, dimulailah sebuah geriliya yang menimbulkan keresahan pihak Belanda.

Puncaknya, Staf Komando Aktif Bibis mengeluarkan Perintah Operasi untuk mengadakan serangan umum ke dalam kota Yogyakarta pada 1 Maret 1949.

Setelah sirine pagi pukul 06.00 sebagai isyarat berakhirnya jam malam berbunyi, maka serangan ke dalam kota pun dimulai dari enam arah. Pasukan Belanda pun tunggang langgang menghadapi serangan itu.

Untuk memperingati momen bersejarah itu, dibangun sebuah monumen atas prakarsa Pangdam VII/Diponegoro Mayjen Widodo terletak di ujung selatan Malioboro (titik nol kilometer Yogyakart) dan diresmikan pada 1 Maret 1973.

Di atas alas tembok beton, berdiri lima patung perunggu yang dipahat oleh seorang seniman bernama Saptoto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Mengenal Maria Ulfah Soebadio, Menteri Perempuan Pertama Indonesia

Saptoto Muda

Pematung yang pernah menjadi Direktur Sekolah Tinggi Seni Rupa Indonesia (STSRI- sekarang ISI) Yogyakarta.KOMPAS/THOMAS PUDJO WIDIJANTO Pematung yang pernah menjadi Direktur Sekolah Tinggi Seni Rupa Indonesia (STSRI- sekarang ISI) Yogyakarta.

Jai Singh Yadav dalam artikelnya "Saptoto, Kisah Pembuat Patung dan Monumen" yang dimuat di Harian Kompas, 30 September 1997, bakat seni Saptoto sudah tampak sejak di bangku sekolah.

Bakatnya semakin tumbuh ketika berada di bawah asuhan kakeknya, seorang sinder (pengawas) hutan di Magelang.

Sebagai obat kangen pada orang tua yang jauh, dia menggambar di buku, sobekan keras, atau bungkus rokok, dengan arang dan patahan kapur.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X