Melihat Cara Singapura Menangani Penyebaran Virus Corona...

Kompas.com - 14/02/2020, 18:05 WIB
Wisatawan yang mengenakan masker terlihat di Bandara Changi di Singapura, 31 Januari 2020. Singapura menutup perbatasannya dengan wisatawan dari China. HOW HWEE YOUNGWisatawan yang mengenakan masker terlihat di Bandara Changi di Singapura, 31 Januari 2020. Singapura menutup perbatasannya dengan wisatawan dari China.
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Orang-orang di Singapura menyampaikan rasa terima kasihnya kepada petugas kesehatan yang membantu penanganan virus corona.

Beberapa orang, termasuk anak sekolah menggunakan media sosialnya untuk membagikan pesan cinta dan dukungan kepada profesional medis tersebut.

Seperti diketahui, sebagian orang merayakan Hari Valentine pada 14 Februari 2020.

Dilansir dari BBC, salah satu orang di belakang grup Facebook @StandUpForSG, Wally Tham membuat sebuah halaman yang didedikasikan untuk masalah sosial di Singapura, di mana ide tersebut muncul minggu lalu.

Wally mendengar bahwa beberapa petugas medis kemungkinan mendapatkan perlakuan diskriminasi.

Ia pun ingin memulai gerakan menangkal hal tersebut menggunakan tagar #braveheartsg.

"Saya telah membaca tentang orang Singapura yang keluar dari lift atau turun dari kereta jika ada seorang petugas medis, karena ketakutan dan paranoid bahwa mereka (petugas medis) mungkin terkena virus corona," kata Wally.

Baca juga: Viral Kado Valentine Unik, dari Buket Anti-Corona hingga Buket Uang

Tagar #braveheartsg telah digunakan lebih dari 5.000 kali sejak Sabtu (8/2/2020), bahkan telah disebut oleh Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong di halaman Facebook-nya.

Wabah SARS pada 2003 silam, telah menyebabkan ratusan kasus terinfeksi dan sejumlah kematian besar di negara kecil ini.

Meskipun wabah Covid-19 tampak tak terlalu parah, pemerintah Singapura telah berusaha keras mengelola kecemasan publik dengan mendorong warga Singapura bersatu.

Namun, upaya ini tidak selalu berhasil, dengan banyak orang Singapura membeli persediaan karena panik, saat pemerintah setempat menaikkan tingkat siaga minggu lalu.

Sementara itu, sejauh ini lebih dari 800 catatan telah dikirim ke grup Facebook StandUpForSG.

Wally menuturkan, ia berharap dapat mencetak sebanyak mungkin untuk dibagikan di fasilitas kesehatan.

Baca juga: Tangkal Virus Corona, Berikut Cara Penggunaan Masker yang Benar

Dukungan dari Felicia Pang Jia Xuan untuk petugas medis di SingapuraFelicia Pang Jia Xuan via BBC Dukungan dari Felicia Pang Jia Xuan untuk petugas medis di Singapura
Felicia Pang Jia Xuan (13) memberikan pesan dukungannya sebagai bagian dari latihan di sekolahnya.

"Mereka berjuang melawan virus tetapi mereka didiskriminasi karena orang berpikir bahwa mereka akan membawa virus. Saya yakin mereka juga takut terhadap virus," ujar Feli.

Sedangkan, seorang guru di Singapura, Brenda Nio mengatakan bahwa dirinya ingin terlibat karena banyaknya ketakutan saat ini yang mengarah pada keegoisan dan diskriminasi.

"Jadi kita bekerja bersama, kita dapat saling memperhatikan. Saya ingin melakukan apa yang saya dapat lakukan untuk menyebarkan pesan kebaikan, keberanian, harapan, dan dorongan," tutur dia.

Baca juga: Kabar WN China Terinfeksi, Dinkes Bali Pastikan Tak Ada Kasus Positif Corona

Mengapa Singapura sangat rentan?

Beberapa kasus internasional virus corona dari Inggris ke Korea Selatan dapat ditemukan juga di Singapura.

Beberapa negara telah menyarankan untuk tidak bepergian secara internasional. Sementara itu, Singapura dipuji atas pengelolaan krisis virus yang tengah terjadi.

Bandara Changi Singapura merupakan salah satu bandara paling terhubung di dunia. Terdapat penerbangan lepas landas dan tiba setiap 80 detik di bandara ini.

Hal tersebut membuat Changi Airport lebih terhubung daripada Bandara John F Kenedy dan San Fransisco di Amerika Serikat, serta Dubai di Uni Emirat Arab.

Namun, beberapa waktu ini pemandangan sangat berbeda.

Pemindai termal membanjiri terminal, secara otomatis mengukur suhu tubuh penumpang saat keluar masuk Singapura.

Wisatawan diperiksa untuk mengetahui gejala demam, pilek, batuk guna mencari tanda-tanda virus corona.

Hingga Jumat (14/2/2020) siang, sebanyak 58 kasus terkonfirmasi positif terjangkit virus corona di Singapura.

Ini menjadi angka tertinggi dari negara lain di luar daratan China.

"Kami rentan, tetapi kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mencegah penyebaran virus itu," kata ketua satgas Singapura tentang virus corona, Lawrence Wong.

Tapi, saat virus datang ke Singapura, hal ini tidak hanya mempengaruhi kota tersebut.

Melainkan, dapat dan telah menyebar melalui Singapura ke negara-negara lain di seluruh dunia.

Baca juga: Berikut Daftar Ajang Olahraga yang Dibatalkan akibat Virus Corona

Pertemuan menginfeksi dunia

Dikabarkan BBC, satu pertemuan yang diadakan di sebuah hotel mewah pada pertengahan Januari menelurkan beberapa kasus virus corona di seluruh dunia.

Lebih dari 100 orang menghadiri konferensi tersebut, termasuk beberapa dari China.

Sekitar satu minggu setelah pertemuan tersebut, kasus virus corona yang dikonfirmasi mulai bermunculan di seluruh dunia, dari Korea Selatan hingga Malaysia, Inggris, bahkan Spanyol.

Orang Malaysia pertama yang tertular virus merupakan seorang pria berusia 41 tahun yang menghadiri konferensi bersama dengan rekan-rekannya dari China.

Lalu, Korea Selatan mengonfirmasi dua kasus warga negaranya yang terinfeksi juga menghadiri pertemuan tersebut.

Pria berkebangsaan Inggris, Steve Walsh juga hadir dalam konferensi tersebut.

Setelah pertemuan tersebut, dalam perjalanan pulang, Steve terbang ke Perancis untuk berlibur.

Dia diperkirakan telah menginfeksi 11 orang lain saat di Perancis, di mana orang-orang di sana akhirnya terbang ke tempat lain, mengarah ke lima kasus di Inggris, lima di Perancis, dan satu di Majorca, Spanyol.

Pertemuan ini menunjukkan bagaimana Singapura menjadi super-konduktor virus corona.

Yang perlu dikhawatirkan bukan hanya satu konferensi.

Singapura berisiko menyebarkan virus karena merupakan tujuan utama pertemuan bisnis dan pelancong internasional.

Negara Singapura juga merupakan daya tarik besar bagi bisnis China, mengingat hubungan ekonomi yang erat antara kedua negara, sekitar 3,62 juta pengunjung China datang ke Singapura pada 2019 lalu.

Banyak yang memilih Singapura selama liburan Tahun Baru Imlek, yang bertepatan dengan wabah virus corona.

"Kami sangat sadar bahwa kami memang ekonomi terbuka, kami adalah pusat perjalanan internasional," ujar Wong.

"Jadi kami melakukan semua yang kami bisa untuk menahan penyebaran itu. Kami mengeluarkan informasi secara sangat transparan dan kami terus bekerja dengan semua otoritas kesehatan di luar negeri," lanjut dia.

Baca juga: Memahami Kenaikan Status Singapura Menjadi Oranye untuk Virus Corona...

Langkah yang diambil Singapura

Singapura meningkatkan respons virus corona dengan mengambil langkah-langkah ekstrem.

Negara ini memahami implikasi penyebaran di kota berpenduduk padat.

Memang, 8 dari 50 kasus yang dilaporkan sejauh ini tidak mempunyai hubungan yang dikenal dengan kelompok yang telah melakukan kontak dengan wisatawan China dari Wuhan.

Ini menjadi perhatian, karena berarti menghubungkan kasus di luar sana belum bisa menularkan penyakit kepada orang lain.

Itulah mengapa Singapura menerapkan mekanisme pelacakan kontak yang sangat canggih, untuk memburu setiap kontak yang diketahui dari mereka yang terinfeksi sehingga dapat dikarantina atau dipantau.

Singapura menutup perbatasannya dengan China, juga telah memberlakukan cuti 14 hari bagi warga negara RRC yang kembali dari daratan China, yang merupakan penduduk tetap atau memiliki izin kerja.

Ini mempunyai pendekatan tanpa toleransi terhadap pelanggaran tindakan apapun yang sudah dilakukan dan ini merupakan kenyamanan bagi banyak orang di Singapura.

Karyawan yang tertangkap melanggar peraturan isolasi ini, izin kerja akan dicabut dan dilarang bekerja di Singapura secara permanen.

Sementara, majikan mereka dilarang mempekerjakan orang asing selama dua tahun.

Singapura juga mendistribusikan masker ke lebih dari satu juta rumah tangga dan telah memulai grup WhatsApp yang dikelola pemerintah, di mana menyediakan pembaruan harian kepada pelanggan tentang jumlah yang terinfeksi corona.

Baca juga: Kabar WN China Terinfeksi, Dinkes Bali Pastikan Tak Ada Kasus Positif Corona

Pelajaran dari SARS

Alasan utama Singapura dapat bergerak cepat dan cepat untuk melawan coronavirus pelajaran dari kasus SARS (sindrom pernapasan akut yang parah) pada 2002-2003 silam.

"Anda akan melihat kolega suatu hari saat makan siang, dan kemudian beberapa hari kemudian, Anda akan mendengar bahwa mereka berada di ICU, atau lebih buruk (yaitu) meninggal," kata Dr Leong Hoe Nam, seorang spesialis penyakit menular.

Sebagai orang yang selamat dari SARS, ia berada di garis depan merawat orang-orang yang menderita penyakit itu dalam periode yang disebut-sebut membuat orang-orang Singapura terluka dan trauma.

"Kami adalah negara yang sangat rentan, sangat kecil dan terhubung dengan baik," kata Dr Leong.

"Suatu hari Anda mungkin mengidap penyakit di China, atau di mana pun di dunia. Pada menit berikutnya itu bisa terjadi di Singapura. Pengendalian sebenarnya tidak realistis, saya tidak berpikir China akan dapat mengendalikannya," lanjut dia.

Singapura tidak punya pilihan selain bersikap ekstra waspada dan transparan dalam memerangi penyakit mematikan ini.

Metode pengurungannya yang ketat berhasil membasmi SARS, tetapi dalam 10 tahun terakhir Singapura telah menjadi lebih terintegrasi ke dalam ekonomi global, serta lebih dekat dengan China.

Sehingga, kali ini taruhannya jauh lebih tinggi.

Baca juga: Menilik NYIA, Bandara Pertama yang Diklaim Tahan Gempa dan Tsunami

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Tren
Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Tren
Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Tren
PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

Tren
Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Tren
[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

Tren
Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Tren
Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Tren
Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Tren
Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Tren
KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

Tren
WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

Tren
Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Tren
Plasma Pasien Sembuh Jadi Terapi China Obati Virus Corona

Plasma Pasien Sembuh Jadi Terapi China Obati Virus Corona

Tren
Viral Video Dua Mobil Balapan di Underpass NYIA, Ini Kronologi dan Penjelasan Kementerian PUPR

Viral Video Dua Mobil Balapan di Underpass NYIA, Ini Kronologi dan Penjelasan Kementerian PUPR

Tren
komentar
Close Ads X