Melihat Cara Singapura Menangani Penyebaran Virus Corona...

Kompas.com - 14/02/2020, 18:05 WIB
Wisatawan yang mengenakan masker terlihat di Bandara Changi di Singapura, 31 Januari 2020. Singapura menutup perbatasannya dengan wisatawan dari China. HOW HWEE YOUNGWisatawan yang mengenakan masker terlihat di Bandara Changi di Singapura, 31 Januari 2020. Singapura menutup perbatasannya dengan wisatawan dari China.
Penulis Mela Arnani
|

Sementara, majikan mereka dilarang mempekerjakan orang asing selama dua tahun.

Singapura juga mendistribusikan masker ke lebih dari satu juta rumah tangga dan telah memulai grup WhatsApp yang dikelola pemerintah, di mana menyediakan pembaruan harian kepada pelanggan tentang jumlah yang terinfeksi corona.

Baca juga: Kabar WN China Terinfeksi, Dinkes Bali Pastikan Tak Ada Kasus Positif Corona

Pelajaran dari SARS

Alasan utama Singapura dapat bergerak cepat dan cepat untuk melawan coronavirus pelajaran dari kasus SARS (sindrom pernapasan akut yang parah) pada 2002-2003 silam.

"Anda akan melihat kolega suatu hari saat makan siang, dan kemudian beberapa hari kemudian, Anda akan mendengar bahwa mereka berada di ICU, atau lebih buruk (yaitu) meninggal," kata Dr Leong Hoe Nam, seorang spesialis penyakit menular.

Sebagai orang yang selamat dari SARS, ia berada di garis depan merawat orang-orang yang menderita penyakit itu dalam periode yang disebut-sebut membuat orang-orang Singapura terluka dan trauma.

"Kami adalah negara yang sangat rentan, sangat kecil dan terhubung dengan baik," kata Dr Leong.

"Suatu hari Anda mungkin mengidap penyakit di China, atau di mana pun di dunia. Pada menit berikutnya itu bisa terjadi di Singapura. Pengendalian sebenarnya tidak realistis, saya tidak berpikir China akan dapat mengendalikannya," lanjut dia.

Singapura tidak punya pilihan selain bersikap ekstra waspada dan transparan dalam memerangi penyakit mematikan ini.

Metode pengurungannya yang ketat berhasil membasmi SARS, tetapi dalam 10 tahun terakhir Singapura telah menjadi lebih terintegrasi ke dalam ekonomi global, serta lebih dekat dengan China.

Sehingga, kali ini taruhannya jauh lebih tinggi.

Baca juga: Menilik NYIA, Bandara Pertama yang Diklaim Tahan Gempa dan Tsunami

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Negara yang Konfirmasi Kasus Kematian akibat Virus Corona Covid-19

7 Negara yang Konfirmasi Kasus Kematian akibat Virus Corona Covid-19

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: Astronot AS John Glenn Jalankan Misi Terbangkan Friendship 7

Hari Ini dalam Sejarah: Astronot AS John Glenn Jalankan Misi Terbangkan Friendship 7

Tren
Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Tren
Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Tren
Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Tren
PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

Tren
Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Tren
[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

Tren
Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Tren
Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Tren
Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Tren
Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Tren
KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

Tren
WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

Tren
Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Tren
komentar
Close Ads X