Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/02/2020, 06:35 WIB

KOMPAS.com - Virus corona masih belum terbendung penyebarannya. Korban virus yang menyebar dari kota Wuhan China itu masih terus bertambah setiap harinya. 

Sebanyak 213 orang dilaporkan meninggal dunia dari update terakhir, Jumat (31/1/2020). Sebarang virus corona juga sampai ke-21 negara. 

 

Pemerintah Indonesia melakukan beberapa langkah-langkah untuk mencegah virus mematikan itu masuk ke Indonesia. 

Upaya-upaya tersebut adalah sebagai berikut:

Thermo Scanner

Pemerintah telah mengaktifkan 135 unit Thermo Scanner di pintu-pintu kedatangan internasional di berbagai bandara yang memungkinkan warga asing masuk ke Indonesia.

Dengan alat Thermo Scanner tersebut, petugas dapat mengetahui tingkat suhu tubuh seseorang. Sehingga, dapat diketahui apa penyebab tubuh mereka tinggi.

Tidak hanya itu, sejumlah mekanisme pemeriksaan juga telah disiapkan dan akan dikenakan pada setiap pendatang yang tiba di Indonesia.

Baca juga: Antisipasi Virus Corona, Kemenkes Siagakan Thermoscanner di 135 Pintu Masuk RI

Larangan terbang

Upaya pencegahan kedua adalah pelarangan penerbangan 2 maskapai Indonesia, yakni Lion Air dan Sriwijaya Air, dengan tujuan Wuhan, Provinsi Hubei, China yang menjadi pusat persebaran wabah infeksi.

Hal ini sesuai dengan NOTAM (peringatan) C0108/20 yang diterbitkan oleh Notam Office, Beijing.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan belum bisa memastikan kapan pelarangan ini akan dicabut, mengingat kondisi di Wuhan masih belum kondusif.

Budi juga memastikan tidak ada maskapai Indonesia yang terbang ke Wuhan. Larangan penerbangan dari maskapai Indonesia ini mungkin saja diperluas ke kota-kota lainnya.

Baca juga: Menhub: Larangan Terbang ke Wuhan Mungkin Bisa Satu Bulan

Evakuasi WNI

Langkah selanjutnya yang ditempuh Pemerintah Indonesia untuk melindungi warganya dari infeksi virus yang sejauh ini sudah memakan lebih dari 200 jiwa di China ini adalah dengan cara melakukan evakuasi WNI yang berada di wilayah krisis.

Wilayah krisis yang dimaksud adalah kota Wuhan dan sekitarnya.

Namun upaya ini masih terkendala beberapa hal, salah satunya adalah wilayah Wuhan yang masih diisolasi oleh Pemerintah China.

Namun, Jumat (31/1/2020) sore, Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi memastikan Indonesia sudah mendapat izin dari China untuk melakukan penerbangan dan pendaratan di Wuhan.

Retno menyebut, pesawat carteran beserta tim penjemputan tersebut akan diberangkatkan dalam waktu 24 jam ini.

Baca juga: Pesawat Evakuasi WNI di Wuhan Berangkat dalam Waktu Kurang dari 24 Jam

Kapsul Evakuasi

Terakhir, Kementerian Kesehatan mengaktifkan 21 Kapsul Evakuasi di beberapa bandara internasional untuk bersiaga dan mengantisipasi persebaran virus yang mungkin saja dibawa oleh penumpang yang datang.

Siapapun yang terdeteksi memiliki tanda-tanda atau gejala yang mengarah pada infeksi corona maka akan dievakuasi ke kapsul tersebut.

Berdasarkan keterangan Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Anung Sugihantono kapsul itu diaktifkan di sejumlah bandara, misalnya Banda Aceh, Medan, Padang, Semarang, Surabaya, Denpasar, Balikpapan, Makassar, dan Jayapura.

"Orangnya (di dalam kapsul) masih bisa dilihat dari luar, tetapi keamanannya lebih terjamin," kata Anung dikutip dari artikel Kompas.com (27/1/2020).

Keberadaan kapsul yang memiliki permukaan transparan ini dimaksudkan dapat membawa penumpang yang diduga terinfeksi corona ke rumah sakit terdekat dan membuat virus tersebut tidak mengontaminasi petugas atau orang yang ada di sekitarnya.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, Kemenkes Aktifkan 21 Kapsul Evakuasi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Buruh Akan Kembali Gelar Demo Besar-besaran pada Awal Februari, Apa Alasannya?

Partai Buruh Akan Kembali Gelar Demo Besar-besaran pada Awal Februari, Apa Alasannya?

Tren
Ramai soal Rekrutmen CPNS Dibuka pada Juni 2023, Ini Jawaban Kemenpan-RB

Ramai soal Rekrutmen CPNS Dibuka pada Juni 2023, Ini Jawaban Kemenpan-RB

Tren
Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Digital, Bagaimana Cara Membedakan Undangan Asli dan Palsu?

Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Digital, Bagaimana Cara Membedakan Undangan Asli dan Palsu?

Tren
Ramai soal Pukul 18.00 Maghrib Langit Masih Terang, Ini Penjelasan BMKG

Ramai soal Pukul 18.00 Maghrib Langit Masih Terang, Ini Penjelasan BMKG

Tren
Bahaya Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan dan Cara Mengantisipasinya

Bahaya Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan dan Cara Mengantisipasinya

Tren
Bisakah Lulusan SMA, SMK, S1, S2, dan S3 Daftar Prakerja? Ketahui Syaratnya!

Bisakah Lulusan SMA, SMK, S1, S2, dan S3 Daftar Prakerja? Ketahui Syaratnya!

Tren
5 Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening yang Jarang Disadari

5 Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening yang Jarang Disadari

Tren
Viral, Twit Pesawat Scoot Berputar-putar di Atas Kota Manado, Ada Apa?

Viral, Twit Pesawat Scoot Berputar-putar di Atas Kota Manado, Ada Apa?

Tren
Holland Bakery Tebar Diskon 45 Persen, sampai Kapan?

Holland Bakery Tebar Diskon 45 Persen, sampai Kapan?

Tren
Peringatan Dini BMKG dan Potensi Hujan Lebat pada 28-30 Januari 2023

Peringatan Dini BMKG dan Potensi Hujan Lebat pada 28-30 Januari 2023

Tren
7 Sayuran yang Boleh Dimakan Penderita Asam Lambung

7 Sayuran yang Boleh Dimakan Penderita Asam Lambung

Tren
Viral, Foto Mobil Bertuliskan Batalyon Komando 464 Kopasgat Disebut Warganet Odong-odong Militer, Kendaraan Apa Itu?

Viral, Foto Mobil Bertuliskan Batalyon Komando 464 Kopasgat Disebut Warganet Odong-odong Militer, Kendaraan Apa Itu?

Tren
6 Tanda Orang Berbohong Bisa Dilihat dari Wajah, Perhatikan Mata dan Rahang

6 Tanda Orang Berbohong Bisa Dilihat dari Wajah, Perhatikan Mata dan Rahang

Tren
Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Nikah, Pakar: Saldo Bisa Terkuras Habis

Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Nikah, Pakar: Saldo Bisa Terkuras Habis

Tren
Sering Bikin Bingung, Ini Perbedaan Batu Empedu dengan Batu Ginjal

Sering Bikin Bingung, Ini Perbedaan Batu Empedu dengan Batu Ginjal

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+