Amankah Beli Produk China di Online Shop saat Merebaknya Virus Corona?

Kompas.com - 28/01/2020, 19:21 WIB
Ilustrasi product China https://www.shutterstock.com/Ilustrasi product China

KOMPAS.com – Sampai dengan hari ini Selasa (28/01/2020) jumlah pasien yang terkonfirmasi terinfeksi virus corona adalah sebanyak 4.474 kasus.

Dari jumlah 4.474 kasus itu terdapat korban jiwa sebanyak 107 orang, yang terjadi di negara China.

Lantas, amankah bagi kita untuk membeli barang-barang dari China melalui online shop?

Melansir dari Mercurynews, pejabat kesehatan AS mengatakan pada hari Senin (27/1/2020) bahwa tak ada bukti untuk mendukung penularan virus corona baru melalui barang impor.

"Secara umum, karena kemampuan bertahan yang buruk dari virus korona ini di permukaan, ada kemungkinan risiko penyebaran sangat rendah dari produk atau kemasan yang dikirim selama beberapa hari atau minggu pada suhu kamar," ujar Dr. Nancy Messonnier, Direktur Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) bidang Imunisasi dan Penyakit Pernafasan.

Baca juga: Meramalkan Kondisi Ekonomi China setelah Wabah Virus Corona

Daya tahan virus

Menurut Messonnier, dalam skenario terburuk di mana misalnya seseorang yang bersin kemudian mengemas Iphone Anda yang dibeli di amazon lalu dikirim ke rumah menggunakan jasa kirim ekspres melalui udara, hal tersebut juga disebutnya tidak berbahaya.

Ia juga menyebutkan, belum ada penelitian tentang ketahanan fisik virus tersebut lantaran virus corona merupakan jenis baru.

Akan tetapi jika mengamati dari kerabatnya yakni virus penyebab SARS dan MERS, virus tersebut hanya hidup selama beberapa jam di permukaan suatu benda.

Ia mengatakan, virus corona diperkirakan hanya akan menyebar melalui tetesan pernafasan dari satu orang ke orang lain.

Adapun untuk pengiriman hewan maupun produk hewan dari China, menurutnya CDC belum ada bukti yang menunjukkan itu berisiko.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Negara yang Konfirmasi Kasus Kematian akibat Virus Corona Covid-19

7 Negara yang Konfirmasi Kasus Kematian akibat Virus Corona Covid-19

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: Astronot AS John Glenn Jalankan Misi Terbangkan Friendship 7

Hari Ini dalam Sejarah: Astronot AS John Glenn Jalankan Misi Terbangkan Friendship 7

Tren
Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Update Virus Corona Covid-19: 2.120 Kematian, 75.291 Terinfeksi, 14.452 Orang Sembuh

Tren
Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Sensus Penduduk Online 2020, Ini Metode dan Daftar Pertanyaannya

Tren
Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Iran Umumkan 2 Kematian akibat Virus Corona Covid-19, Pertama di Timur Tengah

Tren
PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

PT KAI Buka Lowongan untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya...

Tren
Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Kolaborasi dengan Supreme, 3 Keping Biskuit Oreo Ditawar Rp 6,9 Juta

Tren
[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

[POPULER TREN] Baut di Sup Penumpang Pesawat | Kajian Terbaru Virus Corona

Tren
Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Kajian Terbaru, Berikut Jenis Pasien Paling Rentan Terinfeksi Virus Corona

Tren
Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Data Tidak Lengkap Saat Input Sensus Penduduk Online 2020, Berikut Cara Memperbaikinya

Tren
Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Karantina Kapal Diamond Princess Usai, 542 Orang Termasuk 4 WNI Positif Virus Corona

Tren
Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Salah Input Data di Sensus Penduduk Online, Simak Caranya di Sini

Tren
KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

KIP-K Dibuka Awal Maret, Finalisasi SNMPTN atau Mendaftar KIP Dulu?

Tren
WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

WNA Bisa Ikut Sensus Penduduk Online 2020, Begini Caranya!

Tren
Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Kisah Zhang Ru, Dokter di China yang Tertidur Bersandar Dinding akibat Kelelahan Tangani Virus Corona

Tren
komentar
Close Ads X