Sosok Yenny Wahid, Putri Gus Dur Ditunjuk Jadi Komisaris Garuda Indonesia

Kompas.com - 22/01/2020, 14:03 WIB
Yenny Wahid, saat mengisi diaog lintas agama dengan mengambil tema Ritus Kekerasan Berbasis Agama: Mengapa Harus Terjadi berlangsung di Wahid Institute, Jakarta, Senin (28/2/2011).  KOMPAS/ALIF ICHWANYenny Wahid, saat mengisi diaog lintas agama dengan mengambil tema Ritus Kekerasan Berbasis Agama: Mengapa Harus Terjadi berlangsung di Wahid Institute, Jakarta, Senin (28/2/2011).

KOMPAS.com - Yenny Wahid ditetapkan sebagai Komisaris Independen Garuda Indonesia melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Rabu (22/1/2020).

Dalam RUPS tersebut juga menetapkan Irfan Setiaputra sebagai Direktur Utama dan Triwan Munaf menjadi Komisaris Utama Garuda Indonesia.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan penetapan Triawan Munaf sebagai Komisaris Utama diharapkan mampu memberikan masukan strategi pemasaran untuk meningkatkan citra Garuda Indonesia yang sempat terganggu.

"Khusus untuk Ibu Yenny Wahid, figur perempuan yang sangat mumpuni, bu Yenny merupakan komisaris independen perwakilan publik yang dapat dipercaya“, kata Erick dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Rabu (22/1/2020).

Lantas, seperti apa kiprah Yenny Wahid sehingga bisa diangkat sebagai Komisaris Independen Garuda Indonesia?

Baca juga: Triawan Munaf hingga Yenny Wahid Masuk Jajaran Komisaris Garuda Indonesia

Profil Yenny Wahid

Perempuan bernama lengkap Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid ini lahir di Jombang, Jawa Timur, pada 29 Oktober 1974.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia merupakan putri kedua dari Presiden Indonesia keempat, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Saudaranya adalah Alissa Qotrunnada Munawaroh Rahman (kakak), Anitta Hayatunnufus Rahman (adik), dan Inayah Wulandari Wahid (adik).

Yenny Wahid lulus sebagai sarjana di Desain dan Komunikasi Visual Universitas Trisakti. Kemudian, dia melanjutkan studinya di Harvard Kennedy School of Government jurusan Public Administration.  

Pada tahun 1997 sampai 1999, dia pun pernah menjadi koresponden koran terbitan Australia, The Sydney Morning Herald dan The Age (Melbourne).

Setelah itu, dia menjadi pendamping ayahnya, Gus Dur saat menjadi Presiden.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.