Kompas.com - 17/01/2020, 12:57 WIB
Ilustrasi ikon Netflix iOS Digit.inIlustrasi ikon Netflix iOS
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Keberadaan Netflix di Indonesia terus menjadi sorotan. Di luar persoalan pajak, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) justru menjalin kemitraan dengan Netflix guna mendukung pertumbuhan perfilman Indonesia.

Mendikbud Nadiem mengatakan, kemitraan dengan Netflix berfokus pada pengembangan kemampuan kreatif insan perfilman Indonesia, khususnya menyangkut bidang penulisan kreatif, pelatihan pascaproduksi.

Diberitakan Kompas.com (30/10/2019), Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan masih mencari cara agar bisa mengejar pajak Netflix, perusahaan jasa video on demand tersebut.

Terlebih lagi, menurut Sri Mulyani, perusahaan yang berpusat di Amerika Serikat tersebut memiliki nilai ekonomi yang cukup signifikan.

Hingga saat ini, pemerintah diketahui belum bisa menarik pajak dari Netflix karena belum ada regulasi mengenai pajak dari perusahaan over the top (OTT) yang beroperasi di luar negeri, seperti Netflix dan Spotify. Hal itu sebagaimana diberitakan Kompas.com (16/1/2020).

Dengan demikian, produk yang dijual perusahaan OTT belum dapat dikenai pajak di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Barang berwujud biasanya dikenai Pajak Pertambahan Nilai (PPN) melalui bea cukai. Sedangkan barang yang dijual perusahaan OTT merupakan konten berjalan lewat internet.

Hal ini membuat Pajak Penghasilan (PPH) juga tidak bisa dikenakan karena belum mempunyai Badan Usata Tetap (BUT) di Indonesia.

Baca juga: Mengenal Netflix, Perusahaan yang Pajaknya Dikejar Sri Mulyani

Lantas, sebenarnya apa Netflix itu?

Netflix memungkinkan penggunanya menonton tayangan favoritnya kapan saja dan di mana saja.

Tidak hanya dapat diakses di telepon seluler (ponsel), pengguna juga dapat mengaksesnya melalui smartTV, tablet, PC, dan laptop.

Film digital yang ditawarkan Netflix beraneka ragam.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X