82.000 Penduduk Mengungsi, Zona Bahaya Gunung Taal Jadi 'Kota Hantu'

Kompas.com - 15/01/2020, 20:30 WIB
Penduduk yang tinggal di sekitar Gunung Taal melakukan evakuasi pasca-erupsi di Agoncillo, Batangas City, Filipina, Senin (13/1/2020). Abu vulkanik hingga lumpur menyelimuti sebagian kawasan di Filipina setelah meletusnya Gunung Taal pada Minggu (12/1/2020) lalu, dengan setidaknya 10.000 warga terdampak dilaporkan mengungsi. ANTARA FOTO/REUTERS/ELOISA LOPEZPenduduk yang tinggal di sekitar Gunung Taal melakukan evakuasi pasca-erupsi di Agoncillo, Batangas City, Filipina, Senin (13/1/2020). Abu vulkanik hingga lumpur menyelimuti sebagian kawasan di Filipina setelah meletusnya Gunung Taal pada Minggu (12/1/2020) lalu, dengan setidaknya 10.000 warga terdampak dilaporkan mengungsi.

KOMPAS.com - Pasca- erupsi Gunung Taal di Filipina, setidaknya 82.000 orang telah diungsikan. Gunung ini berada di Provinsi Batangas, 66 kilometer di selatan Manila.

Gunung Taal mulai mengeluarkan abu secara sporadis pada Minggu (12/1/2020) dan terus memuntahkan gumpalan abu.

Sejak peristiwa itu, sekitar 40.000 orang telah mengungsi ke tempat pengungsian. Dua orang telah meninggal akibat serangan jantung saat melarikan diri dari letusan Gunung Taal tersebut. 

Melansir SCMP, kedua korban meninggal berasal dari kota Talisay dan Taal di Batangas. Satu orang adalah perempuan berusia 65 tahun. Ia menderita serangan jantung pada hari Senin (13/1/2020).

Sementara, satu orang lainnya adalah seorang pria berusia 27 tahun. Ia meninggal pada hari Selasa (14/1/2020).

Sebelumnya, polisi setempat mengatakan bahwa seorang supir truk meninggal dunia pada hari Senin (13/1/2020) karena kehilangan kendali atas kendaraannya. Saat itu, kondisi jarak pandang menjadi buruk akibat abu dari erupsi gunung Taal.

Tim darurat, termasuk polisi dan tentara, dikerahkan pada hari Rabu (15/1/2020) untuk memastikan bahwa penduduk telah meninggalkan lokasi yang berisiko tinggi.

"Kita perlu memastikan evakuasi untuk mencegah orang kembali ke lokasi yang berbahaya," kata Wakil Gubernur Provinsi Batangas, Mark Leviste, sebagaimana dikutip SCMP.

"Abu yang jatuh dari letusan sangatlah tebal dan beberapa daerah sekarang menjadi terlihat seperti gurun atau kota hantu," lanjutnya.

Melvin Casilao, salah seorang penduduk yang kembali ke rumahnya di Talisay mengatakan bahwa ia dan tetangganya harus memberi makan ternak, membersihkan abu tebal dari atap rumahnya dan menarik kapal mereka dari dalam air.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X