Jatuhnya Boeing 737 Ukraina, Iran Tak Akan Serahkan Kotak Hitam Pesawat ke Pabrikan dan AS

Kompas.com - 09/01/2020, 15:23 WIB
Petugas berkumpul di lokasi jatuhnya pesawat Ukraina di Parand, wilayah barat daya Teheran, Rabu (8/1/2020) pagi waktu setempat. Pesawat berjenis Boeing 737-800 itu jatuh tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini, Teheran, Iran. AFP/ROUHOLLAH VAHDATIPetugas berkumpul di lokasi jatuhnya pesawat Ukraina di Parand, wilayah barat daya Teheran, Rabu (8/1/2020) pagi waktu setempat. Pesawat berjenis Boeing 737-800 itu jatuh tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini, Teheran, Iran.

KOMPAS.com - Pesawat Ukraine International Airlines jatuh di Iran, Rabu pagi (8/1/2020) waktu setempat.

Sebanyak 176 penumpang dan awak pesawat meninggal dalam kejadian tersebut. Penyelidikan terkait insiden jatuhnya pesawat itu terus dilakukan.

Penyelidikan itu terutama mengenai penyebab jatuhnya pesawat tersebut. Insiden itu terjadi tak berselang lama setelah serangan Iran terhadap Pangkalan Militer Amerika Serikat di Irak

Serangan rudal Iran sebagai balasan setelah Amerika Serikat melancarkan serangan di Bandara Baghdad yang menewaskan salah satu jenderal Iran, Qasem Soleimani

Baca juga: Mengapa Trump Nekat Pancing Iran melalui Serangan yang Tewaskan Qasem Soleimani?

Terkait penyelidikan jatuhnya Boeing 737 pesawat Ukraina tersebut, dilansir dari Guardian, pihak Iran tidak akan memberikan kotak hitam kepada Boeing, pabrikan pembuat pesawat tersebut.

"Kami tidak akan memberikan kotak hitam kepada pabrikan dan Amerika," kata Kepala Organisasi Penerbangan Sipil Iran Ali Abedzadeh.

Ali melanjutkan, penyelidikan insiden jatuhnya pesawat Boeing 737-800 akan dipimpin organisasi penerbangan Iran.

Namun, ia mengatakan, Ukraina bisa dilibatkan dalam penyelidikan itu.

Sikap Iran tersebut sempat memicu dugaan adanya kaitan antara serangan yang sebelumnya dilakukan Iran terhadap Pangkalan Militer AS di Irak.

Akan tetapi, Justin Bronk, peneliti Royal United Service Institute, mengatakan, perlu rudal ukuran besar agar menimbulkan kerusakan terhadap pesawat sipil.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X