Madrasah di Semarang Terapkan Penggunaan GoPay untuk Pendaftaran Sekolah

Kompas.com - 02/12/2019, 08:05 WIB
Sekolah bayar Pakai Gopay Website resmi MI Miftahul AkhlaqiyahSekolah bayar Pakai Gopay

KOMPAS.com – Urusan pembayaran sekolah menggunakan GoPay ternyata tak sekedar lelucon di Twitter.

Pasalnya sebuah sekolah, tepatnya di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Miftahul Akhlaqiyah yang berlokasi di Ngaliyan Semarang telah menerapkan inovasi tersebut.

Hal ini seperti terlihat di informasi yang tertera di website resminya http://www.akhlaqiyah.sch.id/.

Metode pembayaran dengan GoPay tersebut digunakan pihak sekolah untuk biaya Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB), mulai 1 Desember-31 Januari 2020.

Kepala MI Miftahul Akhlaqiyah Semarang, Miftahul Arief mengatakan penggunaan GoPay tersebut dipergunakan untuk dana pengganti konsumsi dan saat calon siswa melaksanakan observasi (PPDB).

"Sementara untuk PPDB pendaftarannya masih Rp 100 ribu," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Minggu (1/12/2019).

Ke depan, pihaknya akan mengembangkan penggunaan GoPay sebagai sarana pembayaran tidak hanya untuk pendaftaran peserta didik baru (PPDB) saja.

Sementara ini, untuk transfer yang masih dilakukan adalah transfer GoPay konvensional.

Namun nantinya MI Miftahul Akhlaqiyah dikatakan Arief, juga akan difasilitasi pembuatan QR code dari pihak GoJek.

Alhamdulillah pihak GoPay juga merespons, dari Head Corporate Affairs langsung menghubungi kita,” katanya lagi.

Baca juga: Kenali 7 Ciri Modus Penipuan yang Mengatasnamakan Gojek, Apa Saja?

Kemudahan Pembayaran

Saat ditanya terkait apakah pembayaran dengan sistem GoPay tersebut terinspirasi dari lelucon di media sosial, Arief mengaku rencana penggunaan GoPay untuk pembayaran PPDB tersebut telah lama direncanakannya. 

“Bisa jadi, tapi sebenarnya sebelum ada meme itu juga sudah kita rencanakan,” jelas dia.

Arief mengatakan opsi pembayaran dengan GoPay dimaksudkan memberikan kemudahan dalam hal pembayaran pada seleksi PPDB.

“Kita menyesuaikan era, karena mindset orangtua sekarang adalah serba cepat dan instan, ojek saja bisa bayar online kenapa pendidikan tidak?” ungkapnya.

Adanya opsi pembayaran ini, calon orangtua peserta tak perlu lagi datang ke madrasah sebagaimana yang dilakukan selama ini.

“Kami memahami kendala calon orangtua siswa yang memiliki keterbatasan waktu, market kami kan warga perkotaan dengan aneka rupa pekerjaan yang terpancang dengan target dan waktu,” imbuhnya.

Selain GoPay, pihaknya juga akan menyediakan opsi pembayaran menggunakan OVO, Linkaja, Dana serta transfer bank.

Seperti diketahui publik, beberapa waktu lalu jagad maya Twitter diramaikan dengan lelucon soal Nadiem Makarim, Bos GoJek yang kini terpilih sebagai Menteri Pendidikan.

Salah satu lelucon yang juga banyak dijadikan meme adalah, “Jika Nadiem Makarim jadi Mendikbud, Bayar Sekolah Bisa Pakai GoPay".

Baca juga: Hati-hati Penipuan, Gojek Imbau Pelanggan Tidak Berikan OTP ke Orang Asing

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X