Kompas.com - 24/11/2019, 18:22 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Sebuah studi terbaru menemukan bahwa satu dari tujuh anak berpotensi menderita penyakit mental.

Jumlah tersebut lebih besar dibandingkan potensi penyakit kanker, diabetes, dan AIDS.

Penyakit mental yang dimaksud berkisar pada depresi, kecemasan hingga ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder).

Dikutip dari Independent, riset tersebut melibatkan 1,3 juta anak Denmark yang dipantau sejak lahir hingga usia 18 tahun.

Dari jumlah anak yang diteliti, 14,6 persen anak perempuan dan 15,5 persen anak laki-laki didiagnosa menderita penyakit mental sebelum usia 18 tahun.

Mayoritas anak perempuan didiagnosis mengalami kecemasan dan anak laki-laki paling umum menderita ADHD.

Baca juga: Studi: Perempuan dan Laki-laki Sama Jagonya Kerjakan Matematika

Riset tersebut menemukan bahwa anak perempuan ditemukan lebih rentan terhadap skizofrenia, gangguan obsesif komplusif (OCD), dan gangguan suasana hati dibandingkan laki-laki.

Sementara itu, anak laki-laki lebih rentan terhadap penyakit mental pada usia yang lebih muda.

ADHD pada laki-laki akan memuncak pada usia delapan tahun dan 17 tahun perempuan.

Tren ini juga berlaku untuk penderita intellectual disability dan gangguan perkembangan lainnya pada anak laki-laki.

Gangguan makan pada anak perempuan (1,8 persen) juga lebih tinggi daripada anak laki-laki (0,28 persen).

Psikolog anak dari Aarhus University, Denmark, Profesor Soren Dalsgaard mengatakan, penelitian itu merupakan yang pertama di dunia.

"Temuan ini menunjukkan perkiraan yang tepat dari tingkat dan risiko semua gangguan mental selama masa kanak-kanak dan remaja. Sangat penting untuk perencanaan masa depan layanan, perawatan dan penelitian," kata Profesor Dalsgaard.

Baca juga: Studi Buktikan, Bayi Sudah Bisa Berhitung Sebelum Mengenal Angka

Pada bulan Oktober, laporan Pemerintah Inggris tentang kesejahteraan anak mengungkapkan bahwa hampir satu dari lima pemuda mengatakan mereka tidak bahagia dengan kehidupan mereka.

Selain itu, sebuah studi yang dilakukan oleh NHS pada bulan Juli lalu juga menemukan bahwa rujukan anak ke klinik kesehatan mental di Inggris naik hampir 50 persen selama tiga tahun.

Para ahli kesehatan mental dan guru menggambarkan situasi ini sebagai krisis serius.

"Pengetahuan tentang epidemiologi gangguan mental pada anak-anak dan remaja sangat penting untuk penelitian dan perencanaan layanan kesehatan," kata Profesor Dalsgaard.

Hasil penelitian tersebut dipubilkasikan di Jurnal JAMA Psychiatry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Spesifikasi Senapan Serbu SS2 Semua Versi Garapan Pindad, Ini Kecanggihannya!

Spesifikasi Senapan Serbu SS2 Semua Versi Garapan Pindad, Ini Kecanggihannya!

Tren
Dibuka Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana 2022, Berapa Gajinya?

Dibuka Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana 2022, Berapa Gajinya?

Tren
Lowongan Kerja BUMN Konstruksi Virama Karya, Ini Posisi dan Syaratnya!

Lowongan Kerja BUMN Konstruksi Virama Karya, Ini Posisi dan Syaratnya!

Tren
Sejarah Kopasgat, Satuan Elite Baret Jingga TNI AU, Sebelumnya Bernama Korps Paskhas

Sejarah Kopasgat, Satuan Elite Baret Jingga TNI AU, Sebelumnya Bernama Korps Paskhas

Tren
Manfaat Mendengarkan Musik bagi Ibu Hamil, Janin, dan Bayi

Manfaat Mendengarkan Musik bagi Ibu Hamil, Janin, dan Bayi

Tren
Fenomena Bulan Hitam Akan Muncul di AS Akhir Januari, Indonesia Mei 2022, Ini Dampaknya

Fenomena Bulan Hitam Akan Muncul di AS Akhir Januari, Indonesia Mei 2022, Ini Dampaknya

Tren
Waspada Bencana Hidrometeorologi, Berikut Prediksi BMKG soal Puncak Musim Penghujan

Waspada Bencana Hidrometeorologi, Berikut Prediksi BMKG soal Puncak Musim Penghujan

Tren
Saat NCT Dream dan Idol-idol Kpop Jadi Viral karena Joget Dangdut...

Saat NCT Dream dan Idol-idol Kpop Jadi Viral karena Joget Dangdut...

Tren
Ramai soal Difabel di Klaten Terbaring di ICU Disebut Tidak Memiliki BPJS

Ramai soal Difabel di Klaten Terbaring di ICU Disebut Tidak Memiliki BPJS

Tren
Mengenal Apa Itu Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura yang Baru Saja Disepakati, RI Memenangi Pertarungan?

Mengenal Apa Itu Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura yang Baru Saja Disepakati, RI Memenangi Pertarungan?

Tren
Fakta-fakta Ozzie, Gorila Jantan Tertua di Dunia, Mati di Usia 61 Tahun

Fakta-fakta Ozzie, Gorila Jantan Tertua di Dunia, Mati di Usia 61 Tahun

Tren
Wordle Jadi Pemainan Populer, Ini Cara Main sampai Tips Menang Permainan

Wordle Jadi Pemainan Populer, Ini Cara Main sampai Tips Menang Permainan

Tren
Mengenal Pestisida dan Jenis-jenisnya Sesuai Hama Tanaman

Mengenal Pestisida dan Jenis-jenisnya Sesuai Hama Tanaman

Tren
Tak Ada Lagi Honorer pada 2023, Adakah Peluang Jadi PNS?

Tak Ada Lagi Honorer pada 2023, Adakah Peluang Jadi PNS?

Tren
Ini 3 Cara Mudah Membersihkan Paving dari Lumut

Ini 3 Cara Mudah Membersihkan Paving dari Lumut

Tren
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.