Selain Jadi Bahan Bakar Pabrik Tahu, 4 Cara Lain Kelola Sampah Plastik

Kompas.com - 19/11/2019, 21:00 WIB
Pekerja mengambil sampah plastik impor untuk bahan bakar tungku pemasak kedelai pada industri tahu di Desa Tropodo, Sidoarjo, Selasa (18/6/2019). KOMPAS/RUNIK SRI ASTUTIPekerja mengambil sampah plastik impor untuk bahan bakar tungku pemasak kedelai pada industri tahu di Desa Tropodo, Sidoarjo, Selasa (18/6/2019).

KOMPAS.com - Penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar dalam produksi tahu di Desa Tropodo dan Desa Bangun Jawa Timur disorot dunia Internasional.

Organisasi non profit Internasional Pollutans Elimination Network (IPEN) menyebut, penggunaan sampah plastik tersebut berbahaya karena bisa menyebabkan timbulnya bahan kimia berbahaya yang kemudian bisa mengkontaminasi tahu yang diproduksi.

Kandungan zat kimia akibat plastik yang dibakar tersebut adalah adanya dioksin,
polychlorinated biphenyls (PCBs), polybrominated diphenyl ethers (PBDEs), short-chain
chlorinated paraffins (SCCPs), dan perfluorooctane sulfonate (PFOS).

Di mana kadar dioksin menjadi kadar yang paling tinggi yang banyak ditemukan. Padahal, zat ini termasuk salah satu polutan berbahaya.

Beberapa penelitian menyebut dioksin sebagai salah satu pemicu penyakit seperti kanker, parkinson, hingga cacat lahir.

Baca juga: Pabrik Tahu Gunakan Sampah Plastik sebagai Bahan Bakar, Ini Rekomendasi IPEN

Melihat konsekuensi yang harus dihadapi akibat dioksin ini, membuat banyak orang berpikir lalu harus diapakan sampah plastik yang bertebaran di sekitar kita?

Apalagi kebanyakan orang berpikir membakar sampah plastik adalah cara terbaik, mengingat jenis sampah ini tidak bisa terurai begitu saja.

Merangkum dari situs National University of Singapore, berikut ini 4 metode yang dapat dilakukan untuk menangani masalah polusi plastik dibanding membakarnya secara langsung.

1. Penimbunan

Salah satu cara mengatasi sampah plastik adalah dengan menimbunnya. Meski bisa jadi alternatif mengelola sampah plastik, metode ini bukan cara yang terbaik.

Penimbunan limbah plastik dianggap sangat boros lantaran memerlukan area yang sangat luas.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X