Indonesia akan Miliki Bandar Antariksa Pertama Kali

Kompas.com - 12/11/2019, 06:31 WIB
Roket Chandrayaan-2 saat diluncurkan dari Pusat Antariksa Satish Dhawan Sriharikota, pada Senin (22/7/2019), pukul 14.43 petang waktu setempat. Peluncuran bersejarah itu akan menjadi pencapaian besar bagi India, menyusul Rusia, Amerika Serikat, dan China, sebagai negara yang pernah melakukan misi pendaratan pesawat luar angkasa ke Bulan. AFP/ARUN SANKARRoket Chandrayaan-2 saat diluncurkan dari Pusat Antariksa Satish Dhawan Sriharikota, pada Senin (22/7/2019), pukul 14.43 petang waktu setempat. Peluncuran bersejarah itu akan menjadi pencapaian besar bagi India, menyusul Rusia, Amerika Serikat, dan China, sebagai negara yang pernah melakukan misi pendaratan pesawat luar angkasa ke Bulan.


KOMPAS.com – Indonesia untuk pertama kalinya akan memiliki Bandar Antariksa. Adapun, lokasi yang dipilih untuk pendirian Bandar Antariksa ini adalah di Biak, Papua.

Saat dikonfirmasi, Kepala Pusat Kajian Kebijakan Penerbangan dan Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( LAPAN), Robertus Heru Trijahyanto membenarkan informasi tersebut.

“Betul. Kita akan membuat seperti tempat uji terbang roket LAPAN yang saat ini ada di Garut Selatan. Namun lebih besar sehingga dapat digunakan untuk uji roket yang lebih besar,” ujarnya kepada Kompas.com, Minggu (10/11/2019).

Secara legal batas antariksa disebutnya adalah 100 km. Sementara, nantinya, tahun 2024 ditargetkan roket yang akan diuji oleh LAPAN memiliki ketinggian maksimal 300 km.

Menurut Heru, dipilihnya Biak karena tempat tersebut dinilai ideal untuk tujuan di atas.

“Untuk mencapai ketinggian tersebut roketnya harus lebih besar (diameter dan panjang). Sehingga perlu tempat peluncuran yang lebih luas,” ujar dia.

Sementara itu, Kepala LAPAN Thomas Djamaluddin mengatakan, manfaat dari Bandar Antariksa ini adalah untuk penguasaan teknologi dan operasional pelucur satelit.

“LAPAN sudah bisa membuat satelit sendiri. Target selanjutnya meluncurkan satelit dengan roket buatan sendiri dan Bandar Antariksa di Indonesia,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com,  secara terpisah pada Minggu (10/11/2019).

Baca juga: Seleksi CPNS 2019, LAPAN Buka Formasi untuk Jenjang DIV, S1, dan S2

Kemitraan Internasional

Hal tersebut menurutnya senada dengan UU Keantariksaan No. 21/2013 di mana salah satu amanat yang diberikan kepada LAPAN adalah peluncuran wahana antariksa, membangun dan mengoperasikan Bandar Antariksa.

“Karena keterbatasan anggaran, LAPAN berencana membuat Bandar Antariksa skala kecil untuk uji terbang roket dan peluncuran roket kecil. Ditargetkan tahap awal selesai sebelum 2024 untuk memfasilitasi uji terbang roket bertingkat yang akan dikembangkan,” terang Thomas.

Nantinya, Bandar Antariksa besar juga diupayakan dibangun dan dioperasionalkan dengan kemitraan internasional.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X