Resmi Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional, Ini Profil Prof Dr Sardjito

Kompas.com - 08/11/2019, 17:52 WIB
Salah satu potret Prof. Dr. Sardjito, MD, MPH  yang dipamerkan di sela-sela Seminar Nasional Dalam Rangka Pengusulan Gelar Pahlawan Nasional bagi Prof. Dr. M. Sardjito, MPH di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (27/2/2018) KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMANSalah satu potret Prof. Dr. Sardjito, MD, MPH yang dipamerkan di sela-sela Seminar Nasional Dalam Rangka Pengusulan Gelar Pahlawan Nasional bagi Prof. Dr. M. Sardjito, MPH di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (27/2/2018)

Sardjito juga pernah menempuh pendidikan di Belanda dengan disertasi berjudul Immunisatie togen baccilinire dysentrie door middal van de bacteriophaag anti dysentrial Shigakruse.

Sardjito juga pernah memperdalam pengetahuannya di Berlin serta John Hopkins University di Baltimore, AS pada tahun 1928-1924.

Ia lalu tertarik untuk melakukan penelitian ketika mengikuti tim penelitian khusus influenza di Institut Pasteur. Pada saat itu penyakit influenza memang sedang menjadi momok di masyarakat.

Sebagai seorang dokter sekaligus peneliti, Sardjito mencatatkan berbagai penemuan yang bermanfaat, seperti obat penyakit batu ginjal (calcusol) serta obat penurun kolesterol (calterol).

Baca juga: Ini Profil Singkat 6 Pahlawan Nasional Baru

Selain itu, dia juga berkontribusi dalam menciptakan vaksin anti infeksi untuk typus, kolera, disentri, staflokoken, dan streptokoken.

Bahkan saat masa revolusi kemerdekaan, Sardjito mencipatakan makanan ranasum bernama Biskuit Sardjito bagi para tentara pelajar yang sedang berjuang di medan perang.

Lebih lanjut, sebagai seorang peneliti, ia telah menerbitkan karya bersama dengan ahli paeontologi G.H.R von Koenigswald. Adapun publikasi tersebut berjudul The Occurence in Indonesia of Two Diseases Rhinoscleroma and Bilharziasis Japonica Whose Spread is Rooted Deep in the Past, seperti dikutip dari pemberitaan Kompas.com, 27 Februari 2018. 

Selain itu, ia juga menerbitkan lebih dari 10 karya ilmiah dalam berbagai bahasa antara lain Jerman, Inggris, dan Belanda.

Pejuang kemerdekaan

Selain dikenal sebagai seorang dokter dan peneliti, Sardjito juga ikut ambil bagian dalam perjuangan bangsa Indonesia.

Pasca-kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, Sardjito memindahkan buku-buku milik sekolah tinggi kedokteran di Klaten dan Solo dengan menggunakan kereta api. Kemudian pada saat yang sama, Institut Pasteur berpindah ke Klaten.

Arsip pemberitaan Harian Kompas, 8 Mei 1970 menyebutkan, Sardjito bersama dengan Prof Sutarman, dokter Sanusmo, dan dokter Pudjodarmohusodo mendirikan Fakultas Kedokteran RI di Klaten dan Solo pada 5 Maret 1946.

Fakultas tersebut kemudian berkembang menjadi Universitas Gadjah Maada. Adapun Sardjito diangkat menjadi rektor pertama dan menduduki jabatan itu selama 12 tahun. Ia mengembuskan napas terakhir pada 5 Mei 1970 di usia 81 tahun.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X