Resmi Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional, Ini Profil Prof Dr Sardjito

Kompas.com - 08/11/2019, 17:52 WIB
Salah satu potret Prof. Dr. Sardjito, MD, MPH  yang dipamerkan di sela-sela Seminar Nasional Dalam Rangka Pengusulan Gelar Pahlawan Nasional bagi Prof. Dr. M. Sardjito, MPH di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (27/2/2018) KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMANSalah satu potret Prof. Dr. Sardjito, MD, MPH yang dipamerkan di sela-sela Seminar Nasional Dalam Rangka Pengusulan Gelar Pahlawan Nasional bagi Prof. Dr. M. Sardjito, MPH di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Selasa (27/2/2018)

KOMPAS.com - Pada tahun ini, pemerintah memberikan gelar Pahlawan Nasional kepada enam orang tokoh.

Dari enam orang yang mendapatkan gelar tersebut, terselip nama Prof M Sardjito. Dia merupakan dokter yang jasanya dianggap sangat besar di bidang pendidikan.

Sadjito dikenal sebagai sosok yang berkontribusi dalam mempertahankan dan mengisi perjuangan kemerdekaan khususnya di bidang kesehatan serta pendidikan.

Dia merupakan perintis serta rektor pertama Universitas Gadjah Mada (UGM). Dia menduduki jabatan tersebut mulai dari tahun 1950 hingga tahun 1961.

Kemudian, Sardjito juga pernah menjabat sebagai Rektor Universitas Islam Indonesia (UII) periode 1961 sampai 1970.

Baca juga: Dua Tokoh Asal Yogyakarta Akan Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional

Sebelum namanya diusulkan menjadi Pahlawan Nasional, pemberitaan arsip Harian Kompas, 9 November 1966 menyebutkan, Sardjito pernah menerima tanda penghargaan dari Men/Pangad yang disampaikan oleh Kepala Pusat Sejarah Militer Angkatan Darat (PUSSEMAD), Brigjen Sardjono atas jasanya dalam menyusun buku mengenai sejarah militer.

Dia juga pernah mendapatkan Bintang Jasa dari Presiden Soeharto pad atahun 1970.

Dokter dan peneliti

Sardjito merupakan putra dari seorang guru bernama Sajit. Ia lahir di Desa Purwodadi, Kabupaten Magetan, Jawa Timur pada 13 Agustus 1889. Pendidikan formalnya diselesaikan di Sekolah Belanda di Lumajang.

Setelah itu, dia melanjutkan studinya ke School tot Opleiding voor Indische Artsen (STOVIA) atau sekolah kedokteran bagi masyarakat pribumi waktu itu. Di tempat ini dia berhasil menyelesaikan pendidikannya pada tahun 1915.

Kemudian setelah lulus dari STOVIA, Sardjito bekerja sebagai dokter di Rumah Sakit Jakarta selama kurun waktu satu tahun. Dia lalu pindah ke Institut Pasteur Bandung hingga tahun 1920.

Sardjito juga pernah menempuh pendidikan di Belanda dengan disertasi berjudul Immunisatie togen baccilinire dysentrie door middal van de bacteriophaag anti dysentrial Shigakruse.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X