Pengamat soal JPO Tanpa Atap: Tempat Menyebrang, Bukan "Selfie"

Kompas.com - 07/11/2019, 18:30 WIB
KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO

KOMPAS.com – Pengamat Tata Kota dari Universitas Trisakti, Yayat Supriatna mengkritik pencopotan atap jembatan penyeberangan orang ( JPO) di Jalan Jenderal Sudirman.

Ia menilai alasan menjadikan JPO sebagai spot selfie atau swafoto tidak tepat. Sebab, JPO adalah sarana untuk menyeberang, dan bukan untuk foto-foto.

“Kenapa harus dibongkar hanya demi selfie? Apakah kita menjual tempat? Kalau hujan dan licin, yang akan tanggung jawab siapa?” ujar Yayat ketika dihubungi, Kamis (7/11/2019).

Yayat menjelaskan JPO memiliki fungsi menghubungkan antara satu fungsi bangunan dengan fungsi lainnya.

Baca juga: JPO Sudirman Tanpa Atap, Koalisi Pejalan Kaki Usul Dirobohkan

Orang menyeberang di JPO karena kebutuhan, kepentingan, dan untuk memangkas waktu serta memudahkan perjalanan.

Sehingga sudah seharusnya JPO memiliki fungsi melindungi, mengamankan dan menyamankan para penyeberang dalam kondisi cuaca panas maupun hujan.

Ia mengingatkan agar pemerintah memanusiakan pejalan kaki.

“Kalau tiru negara lain, negara lain sejuk, jarang hujan. Kita tiap musim hujan tiap hari hujan. Kalau panas tiap hari panas. Orang cuma pengen aman, nyaman, nggak minta apa-apa,” kata dia.

Baca juga: Atap JPO Sudirman Dilepas, Pengamat: Tidak Logis, Pejabatnya Jarang Naik JPO

“Artinya apa, jangan biarkan kepanasan, kehujanan. Coba rasakan sekarang, jam 1 atau 2 siang, suruh nyebrang mau nggak?” lanjutnya,

Menurut Yayat, tanpa perlu dicopot atapnya, JPO bisa tetap esteteik. Salah satunya, dengan memasang kanopi yang cantik dan transparan.

“Tapi kalau sudah dipotong ya sudah, nasib,” kata dia.

Anies ingin spot selfie

Pembongkaran atap JPO Sudirman menuai pro dan kontra. JPO tersebut kini tak memiliki atap.

Pencopotan tersebut diperintahkan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Baca juga: Atap JPO Sudirman Dilepas, Koalisi Pejalan Kaki: Siksaan Baru Pejalan Kaki

Anies menyampaikan dalam rapat pimpinan (rapim) penataan pedagang kaki lima (PKL) di trotoar Thamrin-Sudirman dan pusat kuliner Thamrin 10 pada 23 Oktober 2019 yang diunggah di Chanel Youtube Pemprov DKI.

Apa yang terjadi nanti kalau dibuka? Itu tempat selfie paling sering Pak nanti, karena pemandangan gedung di malam hari bagus sekali, sore, siang. Jadi atapnya copot, itu langsung jadi space terbuka," kata dia.

Sementara itu, Kepala dinas Bina Marga DKI Jakarta Hari Nugroho mengatakan, JPO nantinya akan diperbaiki setelah atapnya dicopot.

Selain itu JPO tersebut akan dipasangi lampu warna-warni.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X