Menyelisik Politik Dinasti Generasi Keempat...

Kompas.com - 02/11/2019, 13:53 WIB
Gibran Rakabuming Raka, putra sulung Presiden Jokowi, mengaku ikut bersaing memperebutkan kursi wali kota Solo, tanpa bantuan ayahnya. BBC News Indonesia/Fajar SodiqGibran Rakabuming Raka, putra sulung Presiden Jokowi, mengaku ikut bersaing memperebutkan kursi wali kota Solo, tanpa bantuan ayahnya.

KOMPAS.com - Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 tampaknya menjadi ajang unjuk gigi para keluarga pemimpin negeri.

Selain putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka yang menyatakan keseriusannya maju di Pilkada Solo 2020, menantu Jokowi, Bobby Nasution juga memberikan sinyal soal rencananya maju sebagai wali kota Medan.

Bahkan anak wakil Presiden terpilih Ma'ruf Amin, Siti Nur Azizah tanpa ragu maju mencalonkan diri pada Pemilihan Wali Kota Tangerang Selatan 2020.

Selain ketiganya, cucu Presiden Soekarno, Paundra Sukmaputra Jiwanegara juga digadang-gadang akan mendampingi Gibran dalam Pilkada Solo 2020.

Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun menilai fenomena semacam ini jika dicermati secara politik dapat dinilai sebagai fenomena dinasti politik generasi keempat di Indonesia.

"Saya sebut generasi keempat karena politik dinasti terjadi pada keluarga Soekarno, Soeharto, SBY dan kini Jokowi-Makruf Amiin," ujarnya kepada Kompas.com, Sabtu (2/11/2019).

Putri Maruf Amin, Siti Nur Azizah telah mengembalikan formulir calon wali kota Tangerang Selatan ke PDI-P di Jalan Blouevard Ruko Vencie Blok ID/09 Graha Raya,Bintaro, Tangerang Selatan, Senin (16/9/2019).KOMPAS.com/MUHAMAD ISA BUSTOMI Putri Maruf Amin, Siti Nur Azizah telah mengembalikan formulir calon wali kota Tangerang Selatan ke PDI-P di Jalan Blouevard Ruko Vencie Blok ID/09 Graha Raya,Bintaro, Tangerang Selatan, Senin (16/9/2019).

Di tingkat lokal, menurut Ubedillah, dinasti politik juga terjadi, misalnya pada keluarga Ratu Atut di Banten dan Yasin Limpo di Sulawesi dan beberapa daerah lainnya.

"Jika betul Gibran, Bobby dan Siti Nur Azizah mencalonkan menjadi wali kota itu artinya Jokowi dan Makruf Amin turut berkontribusi melanggengkan budaya politik dinasti di Indonesia," kata dia.

Baca juga: Melihat Peluang Gibran di Pilkada Solo 2020...

Politik Aji Mumpung

Ubedilah menambahkan, politik dinasti sebenarnya adalah sesuatu yang ditolak oleh kelompok substantif pro-demokrasi di Indonesia.

Sebab dukungan kelompok substantif pro-demokrasi di Indonesia pada Jokowi-Makruf atau sebelumnya Jokowi-JK adalah karena Jokowi bukanlah siapa-siapa.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X