Kompas.com - 27/10/2019, 11:05 WIB

KOMPAS.com - Bagi Anda yang mengalami batuk dengan disertai perdarahan, jangan mengabaikan hal tersebut.

Batuk berdarah menjadi tanda kondisi medis yang serius.

Dilansir dari Web MD, penyebab batuk berdarah atau dikenal dengan Hemoptisis adalah karena Infeksi, kanker, dan masalah pada pembuluh darah di paru-paru.

Kecuali Anda menderita bronkitis, Anda harus mengunjungi dokter jika mengalami batuk darah.

Penyebab Hemoptisis

  • Bronkitis (akut atau kronis), penyebab paling umum batuk darah. Hemoptisis akibat bronkitis jarang mengancam jiwa.
  • Bronkiektasis
  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • Gagal jantung kongestif, terutama karena stenosis mitral
  • Penggunaan kokain crack (narkoba)
  • Kondisi peradangan atau autoimun (seperti lupus, granulomatosis dengan poliangiitis, poliangiitis mikroskopis, sindrom Churg-Strauss)
  • Abses paru-paru
  • Kanker paru-paru
  • Tumor paru non-kanker
  • Infeksi parasit
  • Pneumonia
  • Arterivenous malformation paru (AVM)
  • Emboli paru
  • Trauma, seperti luka tembak atau kecelakaan mobil
  • TBC
  • Penggunaan pengencer darah (antikoagulasi)

Hemoptisis juga bisa berasal dari pendarahan di luar paru-paru dan saluran udara Anda.

Mimisan hebat atau memuntahkan darah yang berasal dari perut Anda dapat membuat darah mengalir ke tenggorokan (trakea) dan membuat Anda batuk darah, dan itu muncul sebagai hemoptisis.

Seringkali, tidak ada penyebab yang pernah ditemukan. Hemoptisis yang tidak dapat dijelaskan biasanya hilang dalam waktu 6 bulan.

Baca juga: Mengenal Lemak, dari Fungsi hingga Bahayanya...

Ciri-ciri Hemoptisis

Dikutip dari yankes.kemkes.go.id, ciri-ciri Hemoptisis antara lain:

  • Darah dibatukkan dengan rasa panas di tenggorokan
  • Darah berbuih bercampur udara
  • Darah segar berwarna merah muda
  • Darah bersifat alkalis
  • Anemia kadang-kadang terjadi
  • Darah yang dikeluarkan berisi Lekosit, mikroorganisme, makrofag

Tes Diagnosis Hemoptisis

Jika Anda batuk darah, pertama-tama dokter perlu mempelajari berapa banyak darah yang hilang dan apakah itu memengaruhi pernapasan Anda. Mereka kemudian akan mencari penyebabnya. Tes untuk batuk darah meliputi:

Riwayat dan pemeriksaan fisik, ini membantu dokter Anda mengumpulkan petunjuk untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Rontgen dada, tes ini dapat menunjukkan apakah ada massa di dada Anda atau area cairan atau kemacetan di paru-paru Anda.

CT scan, dengan menunjukkan gambar terperinci dari bagian dalam dada Anda, CT scan dapat mengungkapkan beberapa penyebab batuk darah.

Bronkoskopi, dokter Anda menjalankan bronkoskop (tabung fleksibel dengan kamera di ujungnya) melalui hidung atau mulut dan masuk ke tenggorokan dan saluran udara. Dengan cara ini, mereka mungkin dapat mengidentifikasi penyebab hemoptisis Anda.

Pemeriksaan darah lengkap (CBC), tes ini memeriksa jumlah sel darah putih dan merah dalam darah Anda, bersama dengan trombosit (sel yang membantu pembekuan darah).

Urinalisis, penyebab hemoptisis tertentu juga muncul pada tes urin sederhana ini.

Profil kimia darah, tes ini mengukur elektrolit dan fungsi ginjal, yang mungkin tidak berada dalam kisaran normal dengan beberapa penyebab hemoptisis.

Tes koagulasi, perubahan pada kemampuan darah Anda untuk menggumpal, atau menggumpal, dapat menyebabkan perdarahan dan batuk darah.

Gas darah arteri, tes kadar oksigen dan karbon dioksida dalam darah Anda. Kadar oksigen bisa rendah pada orang yang batuk darah.

Oksimetri nadi, probe (biasanya dengan jari) menguji tingkat oksigen dalam darah Anda.

Baca juga: Mata Berwarna Kuning? Waspada Penyakit Kuning

Perawatan Hemoptisis

Jika Anda batuk darah, tujuan pertama dokter Anda adalah menghentikan pendarahan. Perawatan termasuk:

Embolisasi arteri bronkial, dokter Anda memasangkan kateter melalui kaki Anda, ke dalam arteri yang memasok darah ke paru-paru. Mereka memasukkan pewarna ke dalamnya dan melihat arteri di layar video untuk mengidentifikasi sumber pendarahan Anda. Mereka dapat memblokir sumbernya menggunakan gulungan logam atau zat lain. Pendarahan biasanya berhenti, dan arteri lain mengkompensasi arteri yang baru tersumbat.

Bronkoskopi, alat di ujung endoskop dapat mengobati beberapa penyebab. Misalnya, balon yang menggelembung di dalam jalan napas dapat membantu menghentikan pendarahan.

Operasi, Jika alasan Anda batuk darah parah dan mengancam jiwa, Anda mungkin perlu operasi untuk mengangkat seluruh atau sebagian paru-paru Anda (pneumonectomy).

Selanjutnya, dokter Anda akan mengobati apa yang membuat Anda batuk darah. Anda mungkin mendapatkan:

  • Antibiotik untuk pneumonia atau TBC
  • Kemoterapi atau radiasi untuk kanker paru-paru
  • Steroid untuk kondisi peradangan

Jika Anda memiliki darah yang sangat encer karena obat-obatan, Anda mungkin perlu transfusi produk darah atau obat lain untuk mengurangi kehilangan darah.

Alasan paling umum untuk batuk darah adalah bronkitis akut, yang biasanya sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan.

Jika Anda memiliki bronkitis dan melihat sejumlah kecil darah di lendir kurang dari seminggu, tidak apa-apa untuk menonton dengan hati-hati dan menunggu untuk membaik.

Batuk darah juga bisa menjadi tanda kondisi medis yang serius. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala berikut:

  • Darah dalam lendir yang berlangsung lebih dari satu minggu, parah atau semakin buruk, atau datang dan pergi seiring waktu
  • Sakit dada
  • Penurunan berat badan
  • Berendam keringat di malam hari
  • Demam lebih tinggi dari 101 derajat
  • Napas pendek dengan tingkat aktivitas yang biasa Anda lakukan

Anda mungkin akan dirawat di rumah sakit sampai dokter menemukan penyebab dan ancaman pendarahan serius.

Baca juga: Mengenal Penyakit Autoimun seperti yang Dialami Ashanty

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber WebMD
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.