Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jangan Asal Terima Jastip Barang dari Luar Negeri, Pahami Aturannya!

Kompas.com - 18/10/2019, 14:52 WIB
Retia Kartika Dewi,
Inggried Dwi Wedhaswary

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Media sosial tengah diramaikan dengan adanya penindakan terhadap dua WNI di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Informasi itu diunggah oleh akun Instagram Makassar Info, @makassar_iinfo.

Disebutkan bahwa dua WNI tersebut melakukan jasa titip alias jastip ilegal dengan membawa delapan unit ponsel keluaran terbaru dari perusahaan Apple, Inc.

"Berinisial TLS dan VA, kedua penumpang yang merupakan Warga Negara Indonesia (WNI) tersebut kedapatan membawa delapan buah iPhone dengan rincian tiga buah iPhone 11 dan lima buah iPhone 11 Pro Max," tulis admin Makassar Info dalam unggahannya.

Pelaku disebut melakukan modus memisahkan ponsel dengan kotak kemasannya di mana kotak tersebut sengaja ditinggal di Singapura.

Baca juga: Fakta Jastip Nakal, Salah Satunya Langganan Artis

Sementara, untuk ponsel disembunyikan di kantong baju, koper, bahkan direkatkan di paha menggunakan lakban.

Menilik peristiwa ini, belanja barang saat bertandang ke luar negeri kerap terjadi.

Apalagi, melalui bisnis jasa titip alias jastip, yang kini tengah diminati.

Ingat, jangan asal menerima jastip barang, tanpa memahami ketentuan membawa barang dari luar negeri.

Barang keperluan pribadi dan bukan keperluan pribadi

Kasubdit Komunikasi dan Publikasi Bea Cukai Deni Surjantoro menjelaskan, Bea Cukai mengatur dua jenis barang, yakni barang keperluan pribadi dan barang bukan keperluan pribadi.

"Kalau kasus jastip ini termasuk barang bukan keperluan pribadi, biasnaya orang menerjemahkan sebagai barang untuk diperdagangkan," ujar Deni saat dihubungi Kompas.com, Jumat (18/10/2019).

Selain itu, ada ketentuan barang bawaan penumpang yang diberikan fasilitas pembebasan sebesar 500 dollar AS per penumpang.

Baca juga: Bea Cukai Minta Pelaku Jastip Tak Gunakan Media Sosial, Ini Kata Pengamat

Adapun barang dengan pembebasan sebesar 500 dollar AS ini jika barang itu merupakan barang untuk keperluan pribadi.

"Kalau beli barang dari luar negeri misal sebesar 600 dollar AS, namun untuk keperluan pribadi, maka selisihnya 100 dollar AS ini akan masuk ke pungutan negara. Masuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atau masuk Pajak Penghasilan (PPh)," ujar Deni.

Sementara, untuk barang yang termasuk bukan keperluan pribadi, termasuk barang jastip (diperdagangkan), maka akan dikenai penuh untuk pungutan negara.

"Jadi, tidak ada istilah pembebasan untuk barang jastip," kata Deni.

Pembatasan barang elektronik

Deni juga menjelaskan mengenai adanya ketentuan dan pembatasan barang jika dilihat dari konteks barang elektronik, seperti ponsel yang sebelumnya ramai dibicarakan di media sosial.

Menurut dia, ponsel yang diperbolehkan dibawa oleh penumpang hanya dua buah. Selebihnya, harus mendapatkan izin dari lembaga terkait.

Tak hanya barang elektronik, muatan untuk pakaian juga perlu diperhatikan dalam ketentuan penerbangan.

Pasalnya, pihak Bea dan Cukai membatasi hanya 10 baju yang diperbolehkan dibawa per penumpang.

Baca juga: Bea Cukai Perketat Jastip, Termasuk Komponen Otomotif

Hal itu juga dilihat apakah barang tersebut untuk keperluan pribadi atau untuk diperjualbelikan.

"Kita juga lihat nilai barangnya. Kalau nilai barang dari 10 pakaian itu mencapai 1.000 dollar AS, maka berlaku fasilitas pembebasan 500 dollar AS untuk keperluan pribadi, kemudian pungutan," ujar Deni.

Untuk informasi mengenai nilai barang nantinya penumpang akan diberi tahu oleh petugas invoice.

Adapun informasi lebih lengkap mengenai kebijakan barang bawaan dari luar negeri (impor) bisa disimak di situs www.beacukai.go.id.

Sementara, soal jastip impor ilegal, Deni mengimbau agar masyarakat menaati ketentuan dan peraturan yang berlaku.

"Kepada masyarkat diharapkan patuh kepada ketentuan itu saja. Karena ketentuan ini juga untuk yang terbaik ya, tujuannya untuk perlindungan industri dalam negeri juga," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Studi Ungkap Ikan Kecil Ini Bisa Mengeluarkan Suara Lebih Keras daripada Gajah

Studi Ungkap Ikan Kecil Ini Bisa Mengeluarkan Suara Lebih Keras daripada Gajah

Tren
Dari Mencair hingga Menyublim, Berikut 6 Perubahan Wujud Zat atau Materi

Dari Mencair hingga Menyublim, Berikut 6 Perubahan Wujud Zat atau Materi

Tren
Beredar Info Kurikulum Nasional Akan Gantikan Kurikulum Merdeka mulai Maret 2024, Ini Penjelasan Kemendikbud Ristek

Beredar Info Kurikulum Nasional Akan Gantikan Kurikulum Merdeka mulai Maret 2024, Ini Penjelasan Kemendikbud Ristek

Tren
Hasil Real Count KPU: Perolehan Suara Partai Pileg DPR RI 2024, Data 65,48 Persen

Hasil Real Count KPU: Perolehan Suara Partai Pileg DPR RI 2024, Data 65,48 Persen

Tren
Hasil Real Count KPU Pilpres 2024 Data 77,79 Persen: Anies 24,49 Persen, Prabowo 58,83 Persen, Ganjar 16,68 Persen

Hasil Real Count KPU Pilpres 2024 Data 77,79 Persen: Anies 24,49 Persen, Prabowo 58,83 Persen, Ganjar 16,68 Persen

Tren
Apa yang Terjadi pada Tubuh jika Minum Kopi Hitam Setiap Hari?

Apa yang Terjadi pada Tubuh jika Minum Kopi Hitam Setiap Hari?

Tren
Angin Puting Beliung Melanda Sejumlah Kecamatan di Gunungkidul, Ini Kata BMKG

Angin Puting Beliung Melanda Sejumlah Kecamatan di Gunungkidul, Ini Kata BMKG

Tren
Studi: Manusia Jadi Lebih Jarang Tertawa Setelah Mulai Bekerja

Studi: Manusia Jadi Lebih Jarang Tertawa Setelah Mulai Bekerja

Tren
Apa yang Terjadi pada Tubuh jika Makan 'Oatmeal' Setiap Hari?

Apa yang Terjadi pada Tubuh jika Makan "Oatmeal" Setiap Hari?

Tren
WhatsApp Akan Larang 'Screenshot' Foto Profil Pengguna Lain

WhatsApp Akan Larang "Screenshot" Foto Profil Pengguna Lain

Tren
5 Jenis Ikan Ini Bantu Memperpanjang Umur, Rutin Dikonsumsi Warga Zona Biru

5 Jenis Ikan Ini Bantu Memperpanjang Umur, Rutin Dikonsumsi Warga Zona Biru

Tren
China Jadi Negara dengan Biaya Membesarkan Anak Termahal di Dunia

China Jadi Negara dengan Biaya Membesarkan Anak Termahal di Dunia

Tren
'Agak Laen' dan Deretan Film Terlaris Indonesia Sepanjang Sejarah

"Agak Laen" dan Deretan Film Terlaris Indonesia Sepanjang Sejarah

Tren
BMKG: Wilayah Berpotensi Hujan Lebat dan Angin Kencang pada 29 Februari-1 Maret 2024

BMKG: Wilayah Berpotensi Hujan Lebat dan Angin Kencang pada 29 Februari-1 Maret 2024

Tren
[POPULER TREN] Tarif Terbaru Tol Jakarta-Cikampek dan MBZ | Penyebab Pluto Dikeluarkan dari Daftar Planet Tata Surya

[POPULER TREN] Tarif Terbaru Tol Jakarta-Cikampek dan MBZ | Penyebab Pluto Dikeluarkan dari Daftar Planet Tata Surya

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com