Kompas.com - 12/10/2019, 09:10 WIB

KOMPAS.com - Pengamat militer dan pertahanan Connie Rahakundinie Bakrie mengatakan, peristiwa penusukan terhadap Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto menjadi pelajaran bagi pelaksanaan pengamanan terhadap pejabat negara.

Wiranto ditusuk oleh seorang pria di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10/2019).

Penusukan terjadi setelah Wiranto selesai meresmikan Gedung Kuliah Bersama di Universitas Mathla'ul Anwar.

Connie mengatakan, kebiasaan Presiden Joko Widodo yang selalu tak berjarak dengan masyarakat saat melakukan kunjungan, membuat para menteri mungkin melakukan hal yang sama.

"Kita punya Presiden yang sangat dekat dengan rakyat, tentu sangat kita apresiasi. Namun, hal itu otomatis menteri yang senang dikawal secara ketat langsung istilahnya 'gak enak' dengan Pak Presiden. Mereka (menteri) akhirnya ikut-ikutan juga tidak menggunakan pengawalan seperti yang seharusnya," kata Connie, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (11/10/2019).

Baca juga: Berkaca Kasus Penusukan Wiranto, Fungsi Inteligen Harus Ditingkatkan Jelang Pelantikan Presiden

Menurut dia, dengan adanya penusukan terhadap Wiranto, maka mereka yang melakukan pengamanan tidak boleh lengah sedikit pun.

"Presiden juga harus mengurangi keinginannya untuk berinteraksi secara jarak dekat dengan rakyat, termasuk juga bagi para pejabat lain," kata Connie.

"Jangan anggap sepele kejadian yang dialami Pak Wiranto ini, jangan pula kita meng-underestimate," lanjut dia.

Connie menyebutkan, sebenarnya ada aturan baku soal pengamanan yang harus diterapkan kepada VVIP.

Sosok pelindung atau security itu telah melekat dalam diri Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) atau pengawal VVIP.

Connie mengatakan, indikasi Wiranto akan diserang sudah terdengar sebelum Pemilihan Presiden 2019.

Baca juga: Unggah Konten Negatif soal Wiranto, Dua Istri TNI Dilaporkan ke Polisi

Menurut dia, saat itu terdapat beberapa orang ditangkap terkait hal ini, namun proses nya berhenti ditengah jalan.

"Maka seharusnya waktu itu yang ditangkap oleh polisi,, harus dibiarkan sampai tuntas prosedurnya. Yang terjadi kan tidak demikian, tiba-tiba ada intervensi kepada beberapa orang yang ditangkap tersebut," papar dia.

"Dianggap harus dibebaskan lah, dianggap tidak berbahaya lah, dan lain sebagainya. Contohnya seperti Pak Soenarko," ujar Connie.

Meski tak diketahui apakah ada kaitan atau tidak dengan peristiwa yang menimpa Wiranto, penanganan kasus terkait indikasi ancaman itu seharusnya diselesaikan.

Connie juga menyarankan agar Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) lebih bersiaga menjelang pelantikan presiden pada 20 Oktober 2019. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.