Kompas.com - 11/10/2019, 21:36 WIB
SPBU di Cipayung, Bekasi yang terbakar diduga akibat adanya radiasi dari ponsel. Pertamina/Dewi Sri UtamiSPBU di Cipayung, Bekasi yang terbakar diduga akibat adanya radiasi dari ponsel.

KOMPAS.com - Peristiwa terbakarnya SPBU di Jalan Pagelarang, Kelurahan Setu, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (11/10/2019), diduga karena radiasi dari ponsel konsumen.

Kejadian ini terjadi sekitar pukul 14.00 WIB, saat sebuah mobil Daihatsu Grand Max melakukan pengisian BBM di SPBU.

Benarkah radiasi ponsel dapat mengakibatkan kebakaran di area SPBU?

Manager Communication & CSR Pertamina Marketing Operation Region (MOR) III, Dewi Sri Utami menjelaskan, ponsel dan alat Portable Electronic Product (PEP), seperti tablet dan lain-lain, umumnya tidak didesain dan disertifikasi untuk digunakan di area berbahaya.

"Penggunaan handphone dan portable electronic product di area berbahaya zona 1 dan zona 2 berpotensi tinggi mengakibatkan insiden seperti kebakaran dan ledakan di area tersebut," ujar Dewi saat dihubungi Kompas.com, Jumat.

Ia menjelaskan, potensi bahaya penggunaan ponsel dan PEP muncul ketika peralatan tersebut dalam mode aktif atau saat digunakan.

Baca juga: Kebakaran Pom Bensin di Cipayung, Ini Alternatif SPBU Terdekat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penggunaannya, misalnya, ketika menerima panggilan masuk/keluar atau penggunaan flash atau lampu kilat kamera.

Hal ini, kata Dewi, menimbulkan potensi loncatan arus listrik (arc spark) dari sirkuit baterai atau board elektronik saat perangkat digunakan.

"Jika board elektronik dikonstruksikan atau desain penutup perangkat tidak kedap gas, maka perangkat tersebut berpotensi sebagai ignition source dan dapat menyebabkan kebakaran/ledakan di area flammable gas," ujar Dewi.

Dewi mengungkapkan, umumnya perangkat ponsel dan PEP dilarang atau dibatasi penggunaannya di area berbahaya seperti lingkungan SPBU.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.