Viral Ojol Terima Orderan Fiktif Senilai Rp 660.000, Ini Penjelasan Grab

Kompas.com - 09/10/2019, 18:05 WIB
Tangkapan layar salah satu twit yang mengisahkan mitra GrabFood yang mendapatkan orderan fiktif di Jakarta senilai Rp 660.000 Twitter: CB97enthusTangkapan layar salah satu twit yang mengisahkan mitra GrabFood yang mendapatkan orderan fiktif di Jakarta senilai Rp 660.000

 

KOMPAS.com - Sebuah unggahan yang menampilkan seorang mitra Grab yang mengalami fake order atau orderan palsu viral di media sosial Twitter pada Selasa (8/10/2019).

Dalam twit itu, disebutkan bahwa mitra Grab tersebut menerima orderan berupa makanan cepat saji senilai Rp 660.000.

Sebelumnya, dikisahkan bahwa orderan fiktif itu mengatasnamakan "embak elsa" yang berlokasi di Jalan Mandala, Jakarta.

Pihak pemesan melakukan order sejumlah burger di kios Burger King di salah satu mal Jakarta.

Namun, ketika mitra Grab tersebut membawa pesanan dan mengampiri si pemesan, ternyata hasilnya nihil.

"Papa dari kakak yang ada di tempat kerjaku dijahatin orang, jadi ada yang pesan burger dengan total Rp 600.000 lebih, tapi pas disamperin enggak ada orangnya. Si yang jahatin order bayar tunai ya teman-teman. Papa-nya lagi bingung sekarang karena diisengin orang," tulis akun angel, @CB97enthus dalam twitnya.

Hingga kini, unggahan tersebut telah dire-twit sebanyak lebih dari 19.500 kali dan telah disukai sebanyak lebih dari 10.300 kali oleh pengguna Twitter lainnya.

Sikap Grab

Menanggapi hal itu, Head of Marketing GrabFood Indonesia, Hadi Surya Koe mengungkapkan bahwa pihaknnya telah mengetahui kabar tersebut dan langsung menghubungi mitra yang bersangkutan.

"Manajemen Grab telah menerima informasi mengenai terjadinya transaksi order fiktif yang diterima oleh salah satu mitra GrabFood di Jakarta pada 8 Oktober 2019. Kami juga telah menghubungi mitra itu dan telah memproses ganti rugi secara penuh atas biaya yang telah dikeluarkan mitra," ujar Hadi kepada Kompas.com pada Rabu (9/10/2019).

Baca juga: Ramai soal Ojek di Gunung Sindoro, Ini Faktanya...

Atas kejadian yang menimpa mitra GrabFood itu, Grab mengambil langkah tegas berupa penonaktifkan akun pengguna Grab yang terbukti melakukan order fiktif tersebut.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selain Gedung Kejagung, Ini Sederet Kebakaran yang Disebabkan Puntung Rokok

Selain Gedung Kejagung, Ini Sederet Kebakaran yang Disebabkan Puntung Rokok

Tren
Ada Fitur Mute Selamanya di WhatsApp, Mengapa Tidak Left Group Saja?

Ada Fitur Mute Selamanya di WhatsApp, Mengapa Tidak Left Group Saja?

Tren
Mengenal Bunga Telang, dari Cara Menanam hingga Manfaat bagi Kesehatan

Mengenal Bunga Telang, dari Cara Menanam hingga Manfaat bagi Kesehatan

Tren
Sempat Dihentikan, AstraZeneca dan Johnson & Johnson Lanjutkan Uji Coba Vaksin Covid-19 di AS

Sempat Dihentikan, AstraZeneca dan Johnson & Johnson Lanjutkan Uji Coba Vaksin Covid-19 di AS

Tren
Kemenpan RB: Formasi CPNS 2021 Kemungkinan Lebih Banyak daripada 2019

Kemenpan RB: Formasi CPNS 2021 Kemungkinan Lebih Banyak daripada 2019

Tren
6 Pemanis Pengganti Gula bagi Penderita Diabetes

6 Pemanis Pengganti Gula bagi Penderita Diabetes

Tren
7 Minuman yang Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak, Apa Saja?

7 Minuman yang Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak, Apa Saja?

Tren
Perusahaan Jepang Diminta Perpanjang Libur Tahun Baru, Ini Alasannya

Perusahaan Jepang Diminta Perpanjang Libur Tahun Baru, Ini Alasannya

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: PBB Didirikan, Bagaimana Awal Mulanya?

Hari Ini dalam Sejarah: PBB Didirikan, Bagaimana Awal Mulanya?

Tren
Update Corona di Dunia: 41 Juta Infeksi | WHO Sebut Beberapa Negara di Jalur Bahaya

Update Corona di Dunia: 41 Juta Infeksi | WHO Sebut Beberapa Negara di Jalur Bahaya

Tren
Rencana Vaksinasi November, Epidemiolog: Belum Ada Vaksin Corona yang Penuhi Aspek Keamanan

Rencana Vaksinasi November, Epidemiolog: Belum Ada Vaksin Corona yang Penuhi Aspek Keamanan

Tren
Target Penerima BLT UMKM 12 Juta, Simak Syarat dan Cara Daftarnya...

Target Penerima BLT UMKM 12 Juta, Simak Syarat dan Cara Daftarnya...

Tren
[POPULER TREN] Ratu Elizabeth Buka Lowongan ART Magang Gaji Rp 367 Juta | Seleksi CPNS 2021 Segera Diumumkan

[POPULER TREN] Ratu Elizabeth Buka Lowongan ART Magang Gaji Rp 367 Juta | Seleksi CPNS 2021 Segera Diumumkan

Tren
Pandemi Covid-19, KFC Tambah 5.400 Pekerja di Inggris dan Irlandia

Pandemi Covid-19, KFC Tambah 5.400 Pekerja di Inggris dan Irlandia

Tren
Jadi Staf Ahli Menkes Terawan, Ini Sepak Terjang Achmad Yurianto

Jadi Staf Ahli Menkes Terawan, Ini Sepak Terjang Achmad Yurianto

Tren
komentar
Close Ads X