Perjalanan Bambang Soesatyo, Pernah Berkiprah di Media, Jadi Politisi hingga Ketua MPR...

Kompas.com - 04/10/2019, 10:17 WIB
Ketua MPR terpilih Bambang Soesatyo melambaikan tangan di ruang Sidang Paripurna MPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (3/10/2019).  Sidang Paripurna tersebut menetapkan Bambang Soesatyo sebagai Ketua MPR periode 2019-2024 dengan Wakil Ketua, Ahmad Basarah dari Fraksi PDI Perjuangan, Ahmad Muzani dari Fraksi Partai Gerindra, Lestari Moerdijat dari Fraksi Partai Nasdem, Jazilul Fawaid dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa, Syarief Hasan dari Fraksi Partai Demokrat, Zulkifli Hasan dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Hidayat Nur Wahid dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera, Arsul Sani dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan dan Fadel Muhammad dari Kelompok DPD di MPR. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIKetua MPR terpilih Bambang Soesatyo melambaikan tangan di ruang Sidang Paripurna MPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (3/10/2019). Sidang Paripurna tersebut menetapkan Bambang Soesatyo sebagai Ketua MPR periode 2019-2024 dengan Wakil Ketua, Ahmad Basarah dari Fraksi PDI Perjuangan, Ahmad Muzani dari Fraksi Partai Gerindra, Lestari Moerdijat dari Fraksi Partai Nasdem, Jazilul Fawaid dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa, Syarief Hasan dari Fraksi Partai Demokrat, Zulkifli Hasan dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Hidayat Nur Wahid dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera, Arsul Sani dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan dan Fadel Muhammad dari Kelompok DPD di MPR.

KOMPAS.com - Politisi Partai Golkar Bambang Soesatyo didapuk menjadi Ketua MPR RI periode 2019-2024.

Terpilihnya Bambang menduduki kursi Ketua MPR ini merupakan keputusan sepuluh fraksi, meskipun sebelumnya Fraksi Partai Gerindra bersikeras mengajukan Ahmad Muzani sebagai Ketua MPR RI.

Gerindra dan Muzani akhirnya mengalah dan mendukung Bambang.

Pemilihan dan pelantikan Ketua MPR RI dilaksanakan pada Kamis (3/10/2019) malam, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Bagaimana perjalanan Bambang hingga berkiprah di panggung politik dan kini menjadi Ketua MPR?

Bambang Soesatyo, atau biasa disapa Bamsoet, mempunyai jejak karier panjang sebelum akhirnya melenggang ke Senayan.

Baca juga: Pidato Pertama Bamsoet Jadi Ketua MPR, Nama Hidayat Nur Wahid Kelewat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lahir di Jakarta pada 10 September 1962, Bambang bukan hanya piawai di bidang politik.

Bambang beberapa kali menjadi direksi dan pimpinan perusahaan.

Ia pernah menjadi Komisaris Utama di PT Mapindo Mulathama, PT Infobec Pena Utama dan PT Dasa Kharisma Promosindo.

Selain itu, peraih Penghargaan Top Eksekutif Indonesia pada 1996 ini sempat menjabat menjadi Direktur Utama di sejumlah perusahaan seperti PT Gapura Utama Ekacipta, PT Kepindo Info Link, PT Info Jaya Abadi dan PT Info Persada Laksana Citra (IPLC).

Bambang juga tercatat pernah berkiprah menjadi wartawan beberapa media, pemimpin redaksi, dan komisaris Radio ONE 101.25 FM Jakarta.

Pada 1991-1992, Bambang pernah menjadi dosen Sekolah Tinggi Ekonomi & Keuangan Perbankan Indonesia (Stekpi).

Baca juga: Jadi Ketua MPR RI, Ini Daftar Mobil Bamsoet yang Dilaporkan ke KPK

Berbagai bidang ilmu pendidikan juga pernah ditempuh Bambang Soesatyo.

Berikut riwayat pendidikannya:

  • Alumni SMA Negeri XIV Jakarta
  • Akademi Accounting Jayabaya, Jakarta pada 1985
  • IPPM Jakarta Program Pre-MBA pada 1987
  • Jurusan Administrasi Negara Fakultas Ekonomi Sekolah Tinggi Ekonomi Indonesia (STEI) Jakarta pada 1992
  • Master of Business Administration, Institut Manajemen Newport Indonesia (IMNI) pada 1990.

Selain itu, Bamsoet pernah menjalani pendidikan khusus seperti:

  • Kewaspadaan Nasional dan Belanegara pada 1990
  • Manggala BP-7 Tingkat Nasional pada 1996
  • Diklat Kader Fungsional Pusat Golkar pada 1998
  • Diklat Jurkam Nasional Partai Golkar pada 1999
  • Lemhannas RI-KSA XIII pada 2005
  • Orientasi Fungsionaris Pusat Partai Golkar pada 2007.

Ia pertama kali menjadi anggota DPR setelah terpilih pada Pemilu 2009 dari Fraksi Partai Golkar.

Karier Bambang di panggung politik semakin moncer setelah terpilih kembali sebagai anggota DPR pada Pemilu 2014.

Ketua DPR

Di DPR, Bambang pernah menjabat sebagai Ketua Komisi III DPR.

Pada Januari 2018, ia menjadi Ketua DPR periode 2014-2019 dengan masa jabatan kurang dari dua tahun.

Ia ditarik dari keanggotaan Panitia Khusus (Pansus) Angket KPK sebelum dirinya dilantik sebagai Ketua DPR.

Saat itu, Bambang menggantikan Setya Novanto dari Fraksi Partai Golkar yang tersandung kasus suap e-KTP.

Pelantikan dilaksanakan pada 15 Januari 2018 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Sebelum menduduki kursi Ketua DPR, Bambang menjabat sebagai Ketua Komisi III DPR. 

Jadi Ketua MPR

Pada Kamis (3/10/2019) malam, Bambang terpilih sebagai Ketua MPR secara bulat mendapatkan dukungan bulat dari 10 fraksi di parlemen.

Jalan Bambang menjadi Ketua MPR terbilang mulus. Pesaing kuatnya, politisi Partai Gerindra, Ahmad Muzani mengalah dan akhirnya ikut mendukung Bambang.

Sebelum pemilihan, Bambang sudah mengantongi dukungan dari delapan fraksi di DPR dan unsur kelompok DPD.

Dalam pidato perdananya sebagai Ketua MPR, Bambang mengajak agar semua pihak menjadikan MPR sebagai rumah kebangsaan.

Menurut dia, MPR harus menjadi wadah membicarakan persoalan strategis dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Harta

Data Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) yang dilaporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Desember 2018, Bambang tercatat punya harta lebih dari Rp 98 miliar.

Pada 2018, Wakil Bendahara Umum DPP Partai Golkar ini mempunyai tanah dan bangunan tak bergerak di Jakarta, Bogor, Banjarnegara, dan Bogor senilai Rp 71,2 miliar.

Sejumlah kendaraan berharga mentereng seperti satu unit motor Harley Davidson, mobil mewah Hummer, Toyota Vellfire, Land Rover, Ferrari, Jeep Rubicon, Bentl juga dimiliki Bambang dengan total senilai Rp 18,5 miliar.

Baca juga: Bamsoet Jadi Ketua MPR RI Lewat Musyawarah Mufakat

Mengoleksi mobil mewah menjadi hobi Bambang Soesatyo.

Foto bersama sederetan mobil mewah dipajang di akun instagram miliknya.

Menurut Bambang, ketertarikannya terhadap dunia otomotif muncul sejak menjadi wartawan.

(Sumber: Kompas.com/Kristian Erdianto, Rakhmat Nur Hakim)


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.