Mengenal Jaringan 5G, Cara Kerja dan Bahayanya

Kompas.com - 29/09/2019, 11:30 WIB
Ilustrasi 5G SHUTTERSTOCKIlustrasi 5G

KOMPAS.com — Teknologi seluler generasi kelima, 5G, merupakan lompatan besar selanjutnya dalam kecepatan untuk perangkat nirkabel.

Kecepatan ini mencakup tingkat pengguna seluler yang dapat mengunduh data ke perangkat mereka dan latensi atau kelambatan, yang mereka alami antara mengirim dan menerima informasi.

Hadirnya 5G bertujuan untuk memberikan kecepatan data sebesar 10 hingga 100 kali lebih cepat dari jaringan 4G yang ada saat ini.

Pengguna 5G dapat berharap bahwa kecepatan unduhan pada gigabit per detik (Gb/s), jauh lebih besar dari puluhan megabit per detik (Mb/s) kecepatan 4G.

"Itu penting karena akan memungkinkan penggunaan aplikasi baru yang tidak mungkin pada hari ini," kata Harish Krishnaswamy, seorang profesor teknik elektro di Universitas Columbia di New York seperti dilansir dari live science.

"Sebagai contoh, dengan kecepatan data gigabit per detik, Anda berpotensi mengunduh film ke ponsel atau tablet Anda dalam hitungan detik. Jenis kecepatan data itu dapat memungkinkan aplikasi realitas virtual atau mobil mengemudi otonom," lanjutnya.

Selain membutuhkan kecepatan data yang tinggi, teknologi yang muncul yang berinteraksi dengan lingkungan pengguna seperti augmented reality atau mobil yang bisa mengemudi sendiri juga akan membutuhkan latensi yang sangat rendah.

Karena alasan itu, tujuan 5G adalah untuk mencapai latensi di bawah tanda 1-milidetik. Perangkat seluler akan dapat mengirim dan menerima informasi dalam waktu kurang dari seperseribu detik, muncul seketika bagi pengguna.

Untuk mencapai kecepatan ini, peluncuran 5G membutuhkan teknologi dan infrastruktur baru.

Baca juga: [KLARIFIKASI] Jaringan SMS dan Telepon di Papua Sengaja Diputus

Jaringan baru

Sejak generasi awal ponsel, jaringan nirkabel telah beroperasi pada pita frekuensi radio yang sama dari spektrum elektromagnetik.

Tetapi karena semakin banyak pengguna memadati jaringan dan meminta lebih banyak data daripada sebelumnya, jalan raya gelombang radio ini menjadi semakin padat dengan lalu lintas seluler.

Untuk mengimbangi, penyedia seluler ingin memperluas ke frekuensi gelombang milimeter yang lebih tinggi.

Gelombang milimeter menggunakan frekuensi 30 hingga 300 gigahertz, yang 10 hingga 100 kali lebih tinggi daripada gelombang radio yang digunakan saat ini untuk jaringan 4G dan WiFi.

Mereka disebut milimeter karena panjang gelombang mereka bervariasi antara 1 dan 10 milimeter, sedangkan gelombang radio berada di urutan sentimeter.

Frekuensi gelombang milimeter yang lebih tinggi dapat menciptakan jalur baru di jalan raya komunikasi, tetapi ada satu masalah.

Yakni gelombang milimeter mudah diserap oleh dedaunan dan bangunan, dan akan membutuhkan banyak Base Transceiver Station (BTS) yang berjarak dekat, yang disebut sel kecil.

BTS adalah infrastruktur telekomunikasi yang memfasilitasi komunikasi nirkabel antara piranti komunikasi dan jaringan operator.

Untungnya, jenis BTS ini jauh lebih kecil dan membutuhkan daya lebih kecil dari menara sel tradisional dan dapat ditempatkan di atas bangunan dan tiang lampu.

Miniaturisasi BTS juga memungkinkan terobosan teknologi lain untuk 5G, yakni MIMO masif.

MIMO adalah singkatan dari multiple-input multiple-output, dan mengacu pada konfigurasi yang mengambil keuntungan dari antena yang lebih kecil yang diperlukan untuk gelombang milimeter dengan secara dramatis meningkatkan jumlah port antena di setiap BTS.

"Dengan sejumlah besar antena, puluhan hingga ratusan antena di setiap stasiun pangkalan, Anda dapat melayani banyak pengguna yang berbeda secara bersamaan, meningkatkan kecepatan data," kata Krishnaswamy.

Di laboratorium IC (COSMIC) yang terletak di Columbia, Amerika Serikat, Krishnaswamy dan timnya merancang chip yang memungkinkan teknologi gelombang milimeter dan MIMO.

"Gelombang milimeter dan MIMO masif adalah dua teknologi terbesar yang akan digunakan 5G untuk memberikan kecepatan data yang lebih tinggi dan latensi yang lebih rendah yang kita harapkan." kata Krishnaswamy.

Baca juga: Ada Tren Rental Wifi Portabel untuk Liburan ke Luar Negeri, Sudah Coba?

Apakah 5G berbahaya?

Meskipun 5G dapat meningkatkan kehidupan kita sehari-hari, beberapa pengguna telah menyuarakan keprihatinan tentang potensi bahaya kesehatan.

Banyak dari kekhawatiran ini adalah penggunaan 5G radiasi gelombang milimeter energi yang lebih tinggi.

"Sering ada kebingungan antara radiasi pengion dan non-pengion karena istilah radiasi digunakan untuk keduanya," kata Kenneth Foster, seorang profesor bioteknologi di Pennsylvania State University.

"Semua cahaya adalah radiasi karena itu hanya energi yang bergerak melalui ruang. Ini radiasi pengion yang berbahaya karena dapat merusak ikatan kimia," lanjutnya.

Radiasi pengion adalah alasan kami memakai tabir surya di luar karena sinar ultraviolet gelombang pendek dari langit memiliki energi yang cukup untuk mengetuk elektron dari atomnya, merusak sel-sel kulit dan DNA.

Gelombang milimeter, di sisi lain, tidak terionisasi karena memiliki panjang gelombang yang lebih panjang dan tidak cukup energi untuk merusak sel secara langsung.

"Satu-satunya bahaya radiasi non-ionisasi adalah pemanasan yang terlalu banyak," kata Foster, yang telah mempelajari efek kesehatan dari gelombang radio selama hampir 50 tahun.

"Pada tingkat paparan tinggi, energi frekuensi radio (RF) memang bisa berbahaya, menghasilkan luka bakar atau kerusakan termal lainnya, tetapi paparan ini biasanya hanya terjadi dalam pengaturan pekerjaan di dekat pemancar frekuensi radio berdaya tinggi, atau kadang-kadang dalam prosedur medis serba salah," katanya lagi.

Pada tahun 2018, Program Toksikologi Nasional merilis penelitian selama satu dekade yang menemukan beberapa bukti peningkatan tumor otak dan kelenjar adrenalin pada tikus jantan yang terpapar radiasi RF yang dipancarkan oleh ponsel 2G dan 3G, tetapi tidak pada tikus atau tikus betina.

Hewan-hewan itu terpapar ke tingkat radiasi empat kali lebih tinggi dari tingkat maksimum yang diizinkan untuk paparan manusia.

Menurut Foster, banyak penentang penggunaan studi gelombang RF yang mendukung argumen mereka, dan sering mengabaikan kualitas metode eksperimental atau hasil yang tidak konsisten.

Meskipun dia tidak setuju dengan banyak kesimpulan yang skeptis tentang generasi jaringan seluler sebelumnya, Foster setuju bahwa perlu penelitian lebih lanjut tentang dampak kesehatan potensial dari jaringan 5G.

"Semua orang yang saya kenal, termasuk saya, merekomendasikan lebih banyak penelitian tentang 5G karena tidak ada banyak studi toksikologi dengan teknologi ini," kata Foster.

Baca juga: BTS 4G Telkomsel Sudah Lebih Banyak dari 2G

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.677 Orang Terinfeksi Covid-19, Kapan Virus Corona di RI Berakhir?

1.677 Orang Terinfeksi Covid-19, Kapan Virus Corona di RI Berakhir?

Tren
Virus Corona: Efek ke Sistem Pernafasan, Gejala, dan Orang Paling Berisiko Terinfeksi Covid-19

Virus Corona: Efek ke Sistem Pernafasan, Gejala, dan Orang Paling Berisiko Terinfeksi Covid-19

Tren
Update: Perkembangan Wabah Corona di ASEAN, Kamboja, Laos, dan Vietnam Laporkan 0 Kematian

Update: Perkembangan Wabah Corona di ASEAN, Kamboja, Laos, dan Vietnam Laporkan 0 Kematian

Tren
Update: 6 Kabar Baik Soal Penanganan Virus Corona di Indonesia

Update: 6 Kabar Baik Soal Penanganan Virus Corona di Indonesia

Tren
Ramai Penolakan Warga, Berbahayakah Pemakaman Jenazah Positif Virus Corona di TPU?

Ramai Penolakan Warga, Berbahayakah Pemakaman Jenazah Positif Virus Corona di TPU?

Tren
INFOGRAFIK: Beda PSBB dengan Karantina Wilayah

INFOGRAFIK: Beda PSBB dengan Karantina Wilayah

Tren
Update 5 Provinsi dengan Kasus Terbanyak di Indonesia

Update 5 Provinsi dengan Kasus Terbanyak di Indonesia

Tren
5 Kebijakan  Jokowi Tangani Covid-19, Gratiskan Tarif Listrik hingga Keringanan Kredit

5 Kebijakan Jokowi Tangani Covid-19, Gratiskan Tarif Listrik hingga Keringanan Kredit

Tren
INFOGRAFIK: Protokol Layanan Nikah Kemenag untuk Cegah Penyebaran Virus Corona

INFOGRAFIK: Protokol Layanan Nikah Kemenag untuk Cegah Penyebaran Virus Corona

Tren
Kecepatan Berita Versus Kecepatan Virus

Kecepatan Berita Versus Kecepatan Virus

Tren
Tekan Penyebaran Corona, Seberapa Efektif Physical Distancing dan Harus Sampai Kapan?

Tekan Penyebaran Corona, Seberapa Efektif Physical Distancing dan Harus Sampai Kapan?

Tren
Jaga Daya Tahan Tubuh, Cukupkah Hanya Konsumsi Vitamin C Setiap Hari?

Jaga Daya Tahan Tubuh, Cukupkah Hanya Konsumsi Vitamin C Setiap Hari?

Tren
FDA Keluarkan Izin Terbatas Penggunaan Klorokuin untuk Pengobatan Covid-19 di AS

FDA Keluarkan Izin Terbatas Penggunaan Klorokuin untuk Pengobatan Covid-19 di AS

Tren
Work from Home, Berikut Tips Lindungi Keluarga Anda di Rumah dari Virus Corona

Work from Home, Berikut Tips Lindungi Keluarga Anda di Rumah dari Virus Corona

Tren
[HOAKS] Meletakkan 2 Butir Amoxicillin di Tandon Air Jadi Penangkal Corona

[HOAKS] Meletakkan 2 Butir Amoxicillin di Tandon Air Jadi Penangkal Corona

Tren
komentar
Close Ads X