Tips Berburu Bibit Gratis dari Kementerian Lingkungan Hidup agar Tak Kehabisan

Kompas.com - 28/09/2019, 07:20 WIB
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan memberikan bibit secara gratis. Twitter KLHKKementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan memberikan bibit secara gratis.

KOMPAS.com – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan melalui unggahan di media sosialnya pada 7 September 2019 mengumumkan informasi mengenai pembagian bibit gratis.

Akan tetapi, tak sedikit yang mengeluhkan selalu tak kebagian alias kehabisan saat ingin mendapatkan bibit gratis ini.

Bagaimana caranya agar tak kehabisan saat ingin mendapatkan bibit gratis dari KLHK?

Kepala Biro Humas KLHK Djati Witjaksono mengatakan, mereka yang berminat untuk mendapatkan bibit gratis diimbau untuk menelepon terlebih dahulu.

“Hubungi dulu, itu dikontak dulu penanggung jawab lapangannya,” ujar Djati, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (27/9/2019).

Ia menyebutkan, jika di satu lokasi persemaian persediaan bibit habis, maka bisa mencari di persemaian lainnya.

“Karena kalau persediaan habis, maka harus menunggu yang kecil-kecil dahulu siap tanam. Kalau enggak menunggu, kasihan nanti ditanam malah mati apalagi kalau musim kemarau,” tambah dia.

Baca juga: Mau Bibit Gratis dari Kementerian Lingkungan Hidup? Ini Caranya!

Menurut Djati, setiap persemaian menyediakan satu juta bibit setiap tahunnya.

Ketika 1 juta bibit itu habis, maka persemaian tersebut akan tetap memproduksi kembali.

Akan tetapi, memerlukan waktu untuk menumbuhkan bibit yang kecil agar layak tanam.

Lokasi persemaian

Di seluruh Indonesia, persemaian permanen tersebar di berbagai wilayah.

Adapun, lokasi dan nomor telepon masing-masing persemaian bisa dilihat di link berikut Lokasi dan Nomor Telepon Pembagian Bibit Gratis.

Untuk masyarakat Jakarta, Djati menyampaikan mereka bisa mencari bibit ke persemaian permanen di sekitar Jakarta

“Bisa ke Cimanggis, Sukabumi, ataun Kampus IPB Darmaga,” kata dia.

Seperti diketahui, KLHK membagikan bibit gratis. Setiap orang bisa dengan menunjukkan KTP-nya, bisa mendapatkan maksimal 25 pohon yang terdiri dari 5 pohon buah dan 20 pohon penghijauan.

Adapun syarat permohonan untuk mendapatkan bibit gratis tersebut, melansir dari akun resmi Instagram KLHK adalah sebagai berikut:

1. Mencantumkan jumlah, jenis bibit dan peruntukannya
2. Mencantumkan identitas lengkap dan alamat lengkap
3. Melampirkan fotocopy KTP
4. Mencantumkan nama dan nomor telepon kontak yang bisa dihubungi
5. Mencantumkan alamat lokasi tanam dan melampirkan peta/sket calon lokasi penanaman disertai koordinat geografisnya
6. Sanggup melaksanakan pemeliharaan tahun pertama dan tahun kedua
7. Menandatangani berita acara serah terima bibit.

Pembagian bibit gratis bertujuan untuk mempercepat rehabilitasi hutan dan lahan.

Adapun pembagian bibit gratis ini bisa dimanfaatkan untuk menghijaukan lingkungan sekitar seperti sekolah maupun tempat tinggal.

Djati mengungkapkan, jenis bibit yang disediakan adalah bibit-bibit kayu-kayuan seperti mahoni, jati, dan buah-buahan seperti pete, mangga, durian, rambutan, dan belimbing.

Ada pula daun salam dan pohon-pohon yang merupakan makanan yang disukai burung.

Bibit gratis yang disediakan ini tidak untuk diperjualbelikan.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X