Seni Perlawanan Anak Muda di Balik Poster Lucu Pendemo

Kompas.com - 26/09/2019, 05:50 WIB
Spanduk bernada sarkastik tampil dalam aksi demonstrasi mahasiswa di Gedung DPRD Provinsi Lampung, Selasa (24/9/2019). Aksi mahasiswa menghasilkan 14 kesepakatan dengan DPRD setempat. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYASpanduk bernada sarkastik tampil dalam aksi demonstrasi mahasiswa di Gedung DPRD Provinsi Lampung, Selasa (24/9/2019). Aksi mahasiswa menghasilkan 14 kesepakatan dengan DPRD setempat.

KOMPAS.com - Hal unik muncul di tengah aksi demonstrasi mahasiswa di depan Gedung DPR sejak Senin (23/9/2019) hingga Selasa (24/9/2019).

Beberapa mahasiswa terlihat memegang spanduk dan poster-poster dengan tulisan bernada humor untuk menyuarakan aspirasinya.

Meski terlihat nyeleneh, kata-kata dalam spanduk dan poster tersebut juga bernada sarkasme.

Foto-foto mahasiswa dengan tulisan-tulisan sarkas itu pun viral di media sosial. Menurut Bagong Suyanto, sosiolog dari Universitas Airlangga, pesan-pesan bernada humor tersebut memang tak luput dari pengaruh media sosial.

"Demo sekarang makin beragam. Peserta ada yang keras, ada yang menikmati sebagai bagian dari ekspresi identitas," ucapnya saat dihubungi Kompas.com via aplikasi pesat WhatsApp, Rabu (25/9/2019).

Ribuan mahasiswa mengikuti aksi #GejayanMemanggil di Simpang Tiga Colombo, Gejayan, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (23/9/2019). Dalam aksi demonstrasi yang diikuti oleh ribuan mahasiswa dari berbagai universitas di Yogyakarta itu, mereka menolak segala bentuk pelemahan terhadap upaya pemberantasan korupsi serta mendesak pemerintah dan DPR mencabut UU KPK yang sudah disahkan.ANTARA FOTO/ANDREAS FITRI ATMOKO Ribuan mahasiswa mengikuti aksi #GejayanMemanggil di Simpang Tiga Colombo, Gejayan, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (23/9/2019). Dalam aksi demonstrasi yang diikuti oleh ribuan mahasiswa dari berbagai universitas di Yogyakarta itu, mereka menolak segala bentuk pelemahan terhadap upaya pemberantasan korupsi serta mendesak pemerintah dan DPR mencabut UU KPK yang sudah disahkan.

Menurutnya, hal menarik dalam bentuk protes tersebut adalah munculnya entertainisasi demo, di mana pesan protes dikemas dalam terminologi humor supaya viral.

"Itu bentuk kreatifitas anak milenial," ungkapnya.

Bagong juga mengatakan, protes dengan jalan humor ini sudah aja sejak lama. Namun, yang terjadi saat ini bukan sekadar humor. Ada unsur entertaintment di dalamnya.

"Cara protes pakai satire ini sudah ada sejak lama. Ingat 'Mati Ketawa Cara Rusia'," tambahnya.

Mati Ketawa ala Rusia merupakan buku yang sempat best seller di tahun 1983. Buku tersebut menggambarkan anekdot yang menyindir betapa sulitnya mengungkapkan pendapat di masa komunisme ala Brezhnev.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X