Hoaks Fakta Sepekan, BJ Habibie Meninggal hingga Donor Kornea Matanya untuk Sang Putra

Kompas.com - 15/09/2019, 05:45 WIB
Ilustrasi hoaks, hoax ShutterstockIlustrasi hoaks, hoax

KOMPAS.com - Kabar bohong atau hoaks, misinformasi, disinformasi hingga kini masih bisa ditemukan di media sosial dan aplikasi pesan WhatsApp.

Merebaknya hoaks ini menimbulkan kecemasan dan keresahan bagi pembacanya. Apalagi, kabar yang belum jelas kebenarannya ini menimbulkan kerugian bagi pihak-pihak terkait.

Dengan demikian, pembaca memerlukan sikap selektif dan cermat terhadap informasi yang diperoleh.

Adanya sikap selektif ini guna mencegah pembaca termakan oleh isu hoaks.

Dalam pekan ini, Kompas.com telah merangkum sebanyak 4 hoaks dan 1 klarifikasi yang beredar pada 9-14 September 2019.

BJ Habibie Meninggal Dunia pada 10 September 2019

Salah satu pengguna Facebook menuliskan status berisi informasi meninggalnya presiden ketiga, BJ Habibie pada Selasa (10/9/2019) pukul 03.46 WIB di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta Pusat.

Berikut bunyi post tersebut:

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Inna illahi wa inna ilahi rajiun.
Kami turut berduka atas wafatnya
Bpk BJ Habibi
(Presiden RI ke Tiga)
di RSPAD
moga amal baiknya diterima oleh Allah dan diampuni dosa-dosanya dan ditempatkan di sorgaNya..
dan keluarga yang ditinggal diberi ketabahan
Allah yaghfir lahu wa yarhammuhu wa yuskinuhul jannah

Selamat jalan Pak Habibi..
Bangsa Indonesia akan tetap membanggakanmu dan akan merindukanmu.."

Lantas unggahan ini memperoleh 740 respons dan 280 kali dibagikan oleh pengguna Facebook lainnya.

Atas beredarnya kabar itu, Sekretaris pribadi Habibe, Rubijanto menyampaikan bahwa kabar meninggalnya BJ Habibie ini tidak benar.

"Aman terkendali," ujar Rubijanto sata dihubungi Kompas.com pada Selasa (10/9/2019).

Saat itu, Habibie masih menjalani perawatan intensif di RSPAD Gatot Soebroto dan ditangani oleh dokter kepresidenan.

Diketahui, tim dokter kepresidenan ini merupakan tim dokter spesialis dengan berbgai bidang keahlian, seperti penyakit dalam, jantung, dan ginjal.

"Dalam perawatan sekarang diperlukan pengobatan yang komprehensif, mencakup berbagai gangguan organ yang terjadi," ujar Ketua Tim Dokter Kepresidenan (TDK) Prof dr Azis Rani.

Baca juga: Ingin Hubungan Langgeng seperti Habibie-Ainun, Ini 6 Tipsnya

Wali Kota Malang Cium Kaki Warga Papua

Selain itu, beredar video yang menampilkan seorang pria sedang mencium kaki beberapa warga Papua.

Video itu awalnya diunggah oleh pengguna Facebook bernama Rudy Taryanto pada Sabtu (7/9/2019).

Disebutkan juga keterangan "Pak Wali Kota Malang Meminta Maaf Kepada Putra Putri Papua".

Dalam video, terdengar lagu nasional berjudul Satu Nusa Satu Bangsa megiringi proses itu.

Adapun video itu telah dilihat lebih dari 175.000 kali dan telah dibagikan 5.500 kali oleh pengguna Facebook lainnya.

Mengonfirmasi hal itu, Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Malang, Muhammad Nur Widianto menyampaikan bahwa video yang beredar di media sosial adalah tidak benar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X