Darurat Kualitas Udara Buruk, Berikut Cara Pakai Masker yang Benar

Kompas.com - 14/09/2019, 19:30 WIB
ilustrasi masker shutterstockilustrasi masker

KOMPAS.com - Kualitas udara yang sedang tidak sehat di beberapa wilayah Indonesia menyebabkan berbagai masalah pernapasan. Bahkan kejadian kebakaran hutan dan lahan mengakibatkan memburuknya kondisi udara di wilayah tersebut.

Untuk itu, banyak masyarakat yang mengenakan alat bantu berupa masker untuk beraktivitas. Namun banyak juga yang belum mengetahui bagaimana menggunakan masker yang benar.

Dilansir dari laman Hello Sehat, Sabtu (14/9/2019), masker tak hanya untuk melindungi saluran pernapasan dari partikel akibat asap, masker hidung juga bisa dipakai oleh mereka yang mengalami penyakit infeksi pernapasan seperti flu, penumonia, bronkitis, TBC, dan penyakit lainnya.

Selain itu, masker hidung juga bisa digunakan untuk merawat pasien dengan infeksi pernapasan, mereka yang sedang mengunjungi klinik atau rumah sakit, dan para pekerja yang menangani makanan.

Baca juga: Kualitas Udara Memburuk, Pemprov Sumbar Bagikan 7.000 Masker

Namun sebelum menggunakan masker, ada baiknya Anda memastikan bahwa ukuran penutup hidung tersebut pas dengan wajah. Kemudian selalu cuci tangan dengan sabun atau menggunakan hand sanitizer sebelum menyentuh masker.

Meski begitu, Anda perlu mengetahui jenis-jenis masker khususnya untuk keperluan medis.

Pemberitaan Kompas.com 5 Agustus 2019 menyebutkan, terdapat beberapa jenis penutup hidung yakni masker sekali pakai, masker respirator, dan masker kain.

Masker Sekali Pakai

Untuk masker sekali pakai atau simple mask, Anda perlu memastikan jika bagian masker yang berwarna putih menghadap ke dalam dan menutupi bagian hidung serta mulut.

Lalu tarik bagian bawah masker hingga menutupi dagu. Selanjutnya, tekan bagian atas masker pada bagian hidung hingga rapat. Jangan lupa pastikan debu tidak dapat masuk melalui sela-selanya.

Seperti namanya, masker jenis ini hanya bisa digunakan selama 6 sampai 8 jam saja. Selain itu, perlu diingat jika masker sekali pakai hanya bisa digunakan saat sakit atau berada di llingkungan berpolusi dengan partikel tak lebih besar dari 10 micro.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X