Sering Pakai "Headset", Jangan Lupa Rawat Telinga, Ini Tipsnya!

Kompas.com - 08/09/2019, 06:45 WIB

KOMPAS.com - Penggunaan headset saat ini semakin banyak digunakan, baik saat bekerja maupun saat di perjalanan.

Saat bekerja, ada sejumlah profesi yang memang mengharuskan penggunaan headset untuk melakukan aktivitas pekerjaan.

Sementara, bagi sebagian lainnya, headset digunakan untuk mendengarkan musik saat di perjalanan.

Jika frekuensi penggunaan headset tinggi, jangan lupa memerhatikan kesehatan telinga Anda.

Tahukah Anda, headset juga menjadi tempat berkembang biaknya bakteri dan bisa menyebabkan infeksi pada telinga?

Berikut tips merawat dan menjaga kesehatan telinga jika sering memakai headset:

1. Bersihkan telinga secara rutin

Dikutip dari Hello Sehat, headset dapat menghambat keluarnya kotoran telinga.

Jika dibiarkan, kotoran telinga yang menumpuk dan akan menjadi pemicu infeksi.

Oleh karena itu, bagi Anda yang sering memakai headset, sebaiknya rutin merawat telinga.

Anda bisa membersihkan bagian luar telinga dengan cotton bud atau lap basah.

Untuk mengeluarkan kotoran telinga, salah satunya bisa menggunakan obat tetes agar kotoran melunak.

2. Jangan berlebihan menggunakan headset

Penggunaan headset dalam waktu lama akan meningkatkan risiko infeksi telinga.

Saat menggunakan headset, seringkali kita melupakan batas penggunaannya.

Normalnya, batas penggunaan headset sebaiknya tidak melebihi 60 menit.

3. Mengurangi volume suara headset

World Health Organization (WHO) melaporkan, mendengarkan musik dengan volume terlalu besar akan membuat Anda kehilangan pendengaran.

Dalam laporannya itu, WHO menyebutkan, 1,1 juta orang berusia 12-35 tahun berisiko kehilangan pendengaran karena hal itu.

MRC Institute of Hearing Research mengatakan, setiap orang yang mendengarkan musik melalui headset bisa menerima suara antara 95-105 desibel.

Pada umumnya, suara yang dihasilkan manusia ketika berbicara adalah 60 desibel. Ukuran tersebut tidak akan membuat masalah pendengaran.

Akan tetapi, suara buldozer yang sedang bekerja bisa mencapai 85 desibel, yang bisa menyebabkan kerusakan permanen setelah 8 jam.

Maka, dapat dapat dikatakan, suara yang dihasilkan headset lebih kencang dibandingkan suara buldozer.

Lebih dari 105 desibel sudah dianggap berbahaya.

Untuk itu, Anda juga harus memerhatikan volume suara headset yang Anda pakai, selain membatasi lama penggunaannya.

WHO menyarankan agar volume suara yang didengarkan tidak melebihi 60 persen.

Suara yang kencang akan menyebabkan kehilangan pendengaran karena merusak stereocilia, rambut halus yang berada di dalam telinga.

4. Membersihkan headset seminggu sekali

Selain menjaga kebersihan telinga, membersihkan juga harus dilakukan.

Tujuannya, agar bakteri yang ada di headset tidak berkembang biak.

Anda cukup menyiapkan air hangat yang telah ditetesi dengan sabun cuci, sikat gigi, dan lap kering.

Caranya, lepaskan silikon headset terlebih dahulu kemudian rendam silikon tersebut dalam air hangat yang telah dicampur dengan sabun.

Selanjutnya, gunakan sikat gigi untuk membersihkan headset yang tidak boleh terkena air.

Jika Anda menggunakan headset tidak bersilikon, Anda bisa langsung ke tahap ini.

5. Menjauhkan headset dari paparan kuman

Agar tidak terpapar kuman, sebaiknya Anda tidak meletakkan headset di tempat sembarangan.

Tak hanya itu, meminjamkan headset kepada orang lain juga berpotensi memindahkan bakteri.

Untuk itu, sebaiknya Anda menghindari kebiasaan tersebut dan menjaga agar headset tetap dalam keadaan bersih.

Mengenali jenis headset

Dikutip dari health.clevelandclinic.org, ada beberapa tipe headset yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.

Ada jenis headset yang dapat menghambat kebisingan luar untuk masuk ke dalam telinga, sehingga Anda bisa memperoleh kualitas suara yang lebih baik hanya dengan volume yang lebih rendah.

Sementara itu, jenis headset lain biasanya memungkinkan suara bising dari luar masuk ke telinga Anda.

Tentu hal ini akan memaksa Anda untuk menaikkan volume suara agar mendapatkan kualitas yang baik.

Untuk itu, headset dengan kualitas yang baik akan memberikan suara yang baik meski tidak dengan volume yang tinggi.

Jangan takut untuk mengeluarkan sedikit biaya tambahan untuk kesehatan telinga Anda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.