Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ramai soal Ramuan Ketumbar Disebut Bisa Atasi Penyempitan Pembuluh Darah, Apa Kata Dokter?

KOMPAS.com - Sebuah unggahan berisi informasi mengenai tata cara membuat ramuan ketumbar yang diklaim bisa mengatasi penyempitan pembuluh darah viral di media sosial Twitter pada Kamis (1/12/2022).

Dalam twit tersebut awalnya disebutkan bahwa ada gejala-gejala dari penyempitan pembuluh darah, seperti kesemutan, kebas, sering menguap, migrain, mati rasa, berat nafas, dan lainnya.

"KETUMBAR DAN PENYEMPITAN PEMBULUH DARAH

Sering kesemutan?
Sering nguap walau udah cukup tidur?
Sering kebas?
Sering migrain?
Sering mati rasa?
Sering tiba-tiba burem?
Sering berat nafas?
Sering malas beraktifitas?" tulis pengunggah dalam twitnya.

Ia lalu menjelaskan mengenai tata cara membuat ramuan ketumbar tersebut.

"Yang tadinya suka kesemutan, migrain, nguap ga jelas ( oksigen ga lancar di kepala)
mata kabur jadi ngerasa ringan dan lbh energetic.

Cara buat:
- Masukkan 2 sdt ketumbar kedalam gelas 250ml - Siram air mendidih - Diamkan selama 15menit - Saring dan minum selagi hangat," tulis pengunggah.

Hingga Jumat (2/12/2022), twit itu sudah diunggah ulang sebanyak 2.691 kali dan disukai sebanyak 7.592 kali oleh pengguna Twitter lainnya.

Lalu, apakah betul ramuan ketumbar bisa mengatasi permasalahan penyempitan pembuluh darah?

Penjelasan dokter

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) sekaligus dokter spesialis Penyakit Dalam, Ari Fahrial Syam mengatakan bahwa ramuan atau obat herbal yang beredar di medsos itu sebaiknya tidak dijadikan patokan sebagai obat utama.

"Secara umum herbal bisa digunakan sebagai obat, tetapi bukan sebagai bukan obat utama, tapi sebagai obat tambahan," ujar Ari saat dihubungi Kompas.com, Jumat (2/12/2022).

Lebih lanjut ia menjelaskan, ada tahapan suatu herbal bisa menjadi obat. Pertama, herbal tersebut harus masuk sebagai herbal terstandar.

Bahan herbal itu lalu dikembangkan dalam fitofarmaka. Jika ditemukan ada komponen dari fitofarmaka sebagai zat aktif yang berefek pada satu penyakit, maka barulah bisa disebut obat.

"Jadi kalau masih ketumbar saja belum bisa disebut sebagai obat," lanjut dia.

Ari mengimbau kepada masyarakat untuk tetap berhati-hati dengan klaim yang beredar.

Ia juga menyarankan masyarakat untuk berkonsultasi ke dokter jika ada masalah kesehatan.

Gejala kesemutan tidak hanya pada satu penyakit

Di samping itu, dokter spesialis penyakit dalam, Andi Khoemini Takdir Haruni menegaskan bahwa informasi gejala yang dituliskan pada medsos itu belum tentu dimunculkan dari satu jenis penyakit saja.

"Jadi herbal apapun itu mungkin sudah sering dengar lama digunakan oleh masyarakat kita," ujar Andi saat dihubungi secara terpisah oleh Kompas.com, Jumat (2/12/2022).

"Problemnya adalah keluhan-keluhan seperti yang disebutkan itu adalah gejala-gejala yang bisa dimunculkan tidak hanya dari satu jenis penyakit," lanjut dia.

Oleh karena itu, Andi menyarankan agar masyarakat juga tetap harus mencari tahu penyakit yang diderita itu apa saja.

Setelah dilakukan pemeriksaan atau tes, nantinya akan muncul diagnosa tegak dari penyakit yang diderita pasien.

Munculnya diagnosa ini penting untuk menentukan treatment atau jenis tindakan pengobatan seperti apa yang akan dijalani pasien.

"Nanti setelah diagnosanya tegak barulah pasien ditata laksana, barulah obat-obatannya gimana, dietnya seperti apa, apakah boleh ada tambahan herbal tertentu, atau suplemen tertentu," ucap Andi.

Ia juga mengingatkan, masyarakat tidak bisa memukul rata bahwa dengan satu jenis ramuan kemudian semua keluhan itu teratasi atau hilang.

Ada baiknya, masyarakat tetap mendapatkan panduan dari tenaga medis dalam pengobatan suatu penyakit.

https://www.kompas.com/tren/read/2022/12/02/143200765/ramai-soal-ramuan-ketumbar-disebut-bisa-atasi-penyempitan-pembuluh-darah

Terkini Lainnya

Mengenal 'Holiday Paradox', Saat Waktu Liburan Terasa Lebih Singkat

Mengenal "Holiday Paradox", Saat Waktu Liburan Terasa Lebih Singkat

Tren
Mengenal Amicus Curiae, Dokumen yang Diserahkan Megawati ke MK Terkait Sengketa Pilpres 2024

Mengenal Amicus Curiae, Dokumen yang Diserahkan Megawati ke MK Terkait Sengketa Pilpres 2024

Tren
Bagaimana Cara Kerja Suara dari Sumber Bunyi Mencapai Telinga Anda?

Bagaimana Cara Kerja Suara dari Sumber Bunyi Mencapai Telinga Anda?

Tren
3 Skenario Serangan Balasan Israel ke Iran, Salah Satunya Incar Fasilitas Nuklir

3 Skenario Serangan Balasan Israel ke Iran, Salah Satunya Incar Fasilitas Nuklir

Tren
4 Fakta Istri Dokter TNI Jadi Tersangka Usai Ungkap Perselingkuhan Suaminya

4 Fakta Istri Dokter TNI Jadi Tersangka Usai Ungkap Perselingkuhan Suaminya

Tren
Aksi Heroik Karyawan Alfamart Semarang Kejar Pencuri hingga Terseret ke Aspal Diganjar Kenaikan Jabatan

Aksi Heroik Karyawan Alfamart Semarang Kejar Pencuri hingga Terseret ke Aspal Diganjar Kenaikan Jabatan

Tren
Buka mudikgratis.dephub.go.id, Motis Arus Balik 2024 Sudah 93 Persen

Buka mudikgratis.dephub.go.id, Motis Arus Balik 2024 Sudah 93 Persen

Tren
Biaya Kuliah Kedokteran UGM, UI, IPB, Undip, dan Unair Jalur SNBT 2024

Biaya Kuliah Kedokteran UGM, UI, IPB, Undip, dan Unair Jalur SNBT 2024

Tren
Viral, Video Ibu-ibu Makan Lesehan di Bandara Changi Singapura, Bagaimana Aturannya?

Viral, Video Ibu-ibu Makan Lesehan di Bandara Changi Singapura, Bagaimana Aturannya?

Tren
Syarat dan Biaya Perpanjangan SIM Mati Tanpa Bikin Baru, Berlaku pada 16-20 April

Syarat dan Biaya Perpanjangan SIM Mati Tanpa Bikin Baru, Berlaku pada 16-20 April

Tren
Mengapa Sebagian Daerah di Jawa Timur Disebut sebagai Wilayah Tapal Kuda?

Mengapa Sebagian Daerah di Jawa Timur Disebut sebagai Wilayah Tapal Kuda?

Tren
Kelompok NIK Warga Jakarta yang Dinonaktifkan Pekan Ini, Siapa Saja?

Kelompok NIK Warga Jakarta yang Dinonaktifkan Pekan Ini, Siapa Saja?

Tren
Hampir Seminggu, Identitas Pria 'Adik Jenderal TNI' Tabrak Mobil Warga Masih Misterius

Hampir Seminggu, Identitas Pria "Adik Jenderal TNI" Tabrak Mobil Warga Masih Misterius

Tren
Libur Lebaran Berakhir, Kapan Pendaftaran CPNS 2024 Dibuka?

Libur Lebaran Berakhir, Kapan Pendaftaran CPNS 2024 Dibuka?

Tren
Kata KCI soal Video Anak Kecil yang Jatuh di Peron Stasiun Manggarai

Kata KCI soal Video Anak Kecil yang Jatuh di Peron Stasiun Manggarai

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke