Ketenaran Tarian Vera Rongga Flores Melambung sampai Perancis

Kompas.com - 15/10/2015, 11:39 WIB
Tarian Vera merupakan tarian khas Suku Rongga di Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURTarian Vera merupakan tarian khas Suku Rongga di Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Beberapa tahun lalu, rombongan wisatawan mancanegara dari Perancis berkeliling di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur mulai dari Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat hingga Sikka, ibu kota Kabupaten Maumere.

Saat itu mereka didampingi seorang konsultan pariwisata asal Perancis yang bekerja di Sulawesi Utara. Mereka berkunjung ke Manggarai Barat, Manggarai dan Manggarai Timur.

Saat berwisata ke Kabupaten Manggarai Timur, rombongan itu menginap di Mbolata Cottage. Mereka disambut oleh pemilik Cottage, Fransisco De Rosari Huik.

Malam harinya, rombongan wisatawan Perancis yang pertama kali mengunjungi Pulau Flores disuguhkan dengan berbagai tarian khas Manggarai Timur yang berada di bagian selatan daerah tersebut.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Penunggang kuda berpakaian adat Suku Rongga di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Salah satu suku dari sekian suku di wilayah Manggarai Timur yang unik adalah Suku Rongga. Di suku ini banyak atraksi budaya, ritus-ritus yang masih sangat asli. Bahkan, berbagai jenis tarian masih dilestarikan dalam suku tersebut.

Salah satu tarian dari sekian tarian yang disuguhkan kepada tamu dari Perancis adalah tarian Vera. Sesungguhnya tarian Vera dibawakan upacara-upacara kematian tokoh besar di Suku Rongga. Tidak semua tarian vera diperuntukkan untuk upacara kematian orang Rongga. Sebagian tariannya untuk menjemput tamu dan menghibur tamu saat ritual-ritual adat dilangsungkan di rumah adat maupun di kampung.

Untuk itu saat menyapa rombongan tamu dari Perancis, sekelompok penari, baik laki-laki maupun perempuan membawakan tarian Vera yang menghibur diiringi nyanyi-nyanyian bahasa Rongga.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Penunggang kuda berpakaian adat Suku Rongga di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur, menjadi daya tarik wisatawan mancanegara.
Sejalan dengan geliatnya pariwisata di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur pada umumnya dan di Manggarai Timur khususnya pasca ditetapkan binatang Komodo menjadi salah satu dari tujuh keajaiban dunia menggairahkan warga masyarakat di sembilan kabupaten yang diapit oleh Laut Flores dan Laut Sawu ini untuk membangkitkan kembali berbagai atraksi-atraksi budaya, seperti tari-tarian.

Dampak dari Sail Komodo yang digelar September 2013 lalu di Pantai Pende, Manggarai Barat memberikan kegairahan kepada pelaku-pelaku pariwisata di seluruh Pulau Flores. Dan juga warga masyarakat menggali lagi berbagai atraksi-atraksi budaya yang hilang.

Tarian Vera bukan saja ditampilkan pada penyambutan tamu yang berkunjung ke Pantai Mbolata, di Kelurahan Watu Nggene, Kecamatan Kota Komba, tetapi tarian ini selalu tampil dalam berbagai festival budaya di tingkat Kabupaten Manggarai Timur. Bahkan pada upacara-upacara kenegaraan seperti perayaan 17 Agustus, selalu ditampilkan.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Tarian Vera menghibur warga di Pantai Mbolata, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Markus Bana, tokoh budaya Suku Rongga kepada KompasTravel belum lama ini menjelaskan, tak semua tarian Vera ditampilkan. Ada sebagian tarian Vera tak bisa dibawakan di muka umum. Selama ini tarian vera yang dipertontonkan kepada publik bersifat menghibur.

“Kami selalu diundang oleh Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur, pihak gereja dan pelaku-pelaku pariwisata untuk selalu tampil. Kami bangga bahwa tarian ini ditampilkan untuk menyambut rombongan wisatawan yang berkunjung di Pantai Mbolata dan sekitarnya,” jelasnya.

Tampil Pada Pentas Seni Budaya

Markus Bana, yang tampil sebagai tokoh budaya pada pelaksanaan Hari Pangan Sedunia tingkat Keuskupan Ruteng yang diselenggarakan di Paroki Santo Arnoldus-Josef Waelengga menjelaskan, tarian Vera ditampilkan pada pentas seni budaya Hari Pangan Sedunia di Pantai Mbolata yang bernuansa dengan pertanian.

“Kami bangga bahwa tarian vera dari Suku Rongga selalu dipercayakan untuk tampil dalam berbagai event dan festival di Manggarai Timur. Bahkan, tarian ini sudah dikenal di wisatawan Eropa,” jelasnya.

Selain itu, ada yang tak kalah menarik dengan tarian Vera yakni menjemput tamu dengan menggunakan kuda dan penunggangnya berpakaian adat suku Rongga.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Antonius Tandang, salah satu penunggang kuda Suku Rongga, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Antonius Tandang, salah satu penunggang kuda Suku Rongga kepada KompasTravel, Minggu (4/10/2015) di sela-sela penyambutan tamu Hari Pangan Sedunia di Waelengga menjelaskan, warga suku Rongga yang suka berburu hewam liar, seperti kerbau, kuda, rusa dan lain sebagainya selalu menggunakan kuda. Disamping itu, warga menyambut tamu-tamu dengan menggunakan kuda dimana penunggangnya berpakaian adat Suku Rongga.

“Kami sering menjemput tamu-tamu baik dari Pemerintah maupun pejabat Gereja yang berkunjung ke wilayah kami dengan menggunakan kuda. Seperti pada Minggu (4/10/2015) sebanyak tujuh orang penunggang kuda menjemput tamu dari Keuskupan Ruteng,” jelasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X