Martinus Ariya Seta
Dosen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

Hobi membaca dan jalan-jalan. Saat ini sedang menempuh studi doktoral dalam bidang Pendidikan Agama di Julius Maximilians Universität Würzburg

Siapakah yang Mengkhianati Anne Frank?

Kompas.com - 01/10/2022, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

ANNE Frank (1929-1945) adalah salah satu dari sekian jutaan korban pembantain rezim Nazi di Eropa. Nama Anne Frank menjadi sangat terkenal karena buku harian yang ditulisnya.

Pada tahun 1947, buku harian Anne Frank diterbitkan dalam bahasa Belanda dengan judul "Het Achterhuis" (Rumah Bagian Belakang). Buku harian ini kemudian diterjemahkan ke dalam lebih dari 50 bahasa. Di dalam Bahasa Inggris, judul terjemahan adalah "The Diary of Anne Frank”.

Sejak awal Juli 1942, keluarga Anne Frank harus bersembunyi di bagian belakang bangunan kantor Travis & Co. Bangunan berlantai empat tersebut beralamatkan di Prinsengracht 263 Amsterdam.

Baca juga: Anne Frank dan Buku Hariannya yang Menjadi Catatan Penting Sejarah

Empat orang anggota keluarga Frank harus berbagi tempat dengan empat orang anggota keluarga van Daag, kerabatnya. Selama kurang lebih dua tahun, Anne Frank bersembunyi dari pengejaran Nazi di dalam ruang persembunyian.

Pada 4 Agustus 1944, tiga polisi Belanda bersama satu orang anggota Gestapo bernama Karl Josef Silberbauer mendatangi kantor Travis & Co. Mereka melakukan penggeledahan dan berhasil menemukan keluarga Anne Frank bersama van Daag.

Setelah penggeledahan usai, salah seorang pekerja di kantor yang bernama Miep Gies masuk ke dalam ruang persembunyian keluarga Frank. Dia menemukan buka harian Anne Frank.

Miep Gies menyimpan buku harian tersebut dan tidak pernah membuka apalagi membaca isinya. Dia berharap kelak dapat mengembalikan buku harian tersebut kepada Anne Frank.

Sementara itu, seluruh anggota keluarga Anne Frank dideportasi ke kamp konsentrasi.

Teori Pengkhianatan

Penangkapan Anne Frank menyisakan sebuah pertanyaan yang sampai sekarang masih belum terjawab. Bagaiamanakah pihak Nazi bisa menemukan tempat persembunyian Anne Frank?

Salah satu spekulasi jawaban adalah teori pengkhianatan. Siapakah yang membocorkan informasi keberadan keluarga Anne Frank kepada pihak Nazi?

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.