Alasan Sultan Ageng Tirtayasa Melakukan Perlawanan terhadap VOC

Kompas.com - 06/10/2021, 10:00 WIB
Ilustrasi perlawanan Banten terhadap VOC kemdikbud.go.idIlustrasi perlawanan Banten terhadap VOC

KOMPAS.com - Sejak abad ke-16, Banten dikenal sebagai bandar internasional dengan komoditas utama berupa lada.

Dalam buku berjudul Suma Oriental yang ditulis oleh Tome Pires, Banten disebut sebagai salah satu pelabuhan penting di pantai utara Pulau Jawa sejak abad ke-16.

Kemajuan Banten tersebut tidak dapat dipisahkan dari kepemimpinan Sultan Ageng Tirtayasa, yang berkuasa antara 1651-1683.

Pada masa pemerintahan Sultan Ageng Tirtayasa, Banten dapat mengungguli Makassar dan Aceh sebagai bandar perdagangan lada terbesar di Kepulauan Indonesia.

Kondisi ini memicu konflik kepentingan dengan VOC di Batavia. Bahkan Sultan Ageng Tirtayasa cenderung menjalankan politik pemerintahan yang anti-VOC.

Lantas, apa alasan perlawanan Sultan Ageng Tirtayasa terhadap VOC?

Baca juga: Perlawanan Terhadap VOC di Maluku, Makassar, Mataram, dan Banten

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sultan Ageng Tirtayasa tidak menyukai VOC

Sultan Ageng Tirtayasa berperang melawan VOC karena beberapa sebab, di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Adanya Blokade dan gangguan yang dilakukan VOC terhadap kapal dagang dari Cina dan Maluku yang akan menuju Banten.
  • Adanya keinginan VOC untuk memonopoli perdagangan di kawasan pesisir Jawa.
  • VOC menghalangi kegiatan perdagangan di Banten

Untuk memperkuat posisinya sebagai bandar perdagangan internasional dan mengalahkan dominasi VOC di Batavia, Banten kemudian menjalin persahabatan dengan Inggris, Denmark, China, Persia, dan Perancis dalam memperkuat pertahanan negerinya.

Karena merasa terganggu dengan sikap Sultan Ageng Tirtayasa, VOC melakukan blokade terhadap aktivitas perdagangan di Banten.

Di saat yang sama, tindakan itu semakin membuat Sultan Ageng Tirtayasa tidak menyukai VOC.

Sultan Ageng Tirtayasa pun memimpin rakyat Banten untuk menyerang VOC ke Batavia pada 1656.

 

Referensi:

  • Makfi, Samsudar. (2019). Perlawanan terhadap Penjajah di Sumatra dan Jawa. Singkawang: Maraga Borneo Tarigas.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengakuan PBB terhadap Kemerdekaan Indonesia

Pengakuan PBB terhadap Kemerdekaan Indonesia

Stori
Dampak Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Turki Usmani

Dampak Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Turki Usmani

Stori
Biografi Imam Malik bin Anas, Pendiri Mazhab Maliki

Biografi Imam Malik bin Anas, Pendiri Mazhab Maliki

Stori
Dampak Dikeluarkannya Supersemar

Dampak Dikeluarkannya Supersemar

Stori
Biografi As'ad Humam, Penemu Iqro

Biografi As'ad Humam, Penemu Iqro

Stori
Kesultanan Utsmaniyah: Sejarah, Sultan, Kejayaan, dan Keruntuhan

Kesultanan Utsmaniyah: Sejarah, Sultan, Kejayaan, dan Keruntuhan

Stori
Pembagian Kasta dalam Masyarakat Hindu

Pembagian Kasta dalam Masyarakat Hindu

Stori
Asal-usul Nama dan Sejarah Kota Ambon

Asal-usul Nama dan Sejarah Kota Ambon

Stori
Mohammad Djamil, Dokter Pejuang Kemerdekaan dan Kemanusiaan

Mohammad Djamil, Dokter Pejuang Kemerdekaan dan Kemanusiaan

Stori
Sejarah Singkat Kekaisaran Kushan

Sejarah Singkat Kekaisaran Kushan

Stori
Strategi Dakwah Wali Songo

Strategi Dakwah Wali Songo

Stori
Sejarah Berdirinya Taj Mahal

Sejarah Berdirinya Taj Mahal

Stori
Toleransi Antarumat Beragama pada Masa Kerajaan Majapahit

Toleransi Antarumat Beragama pada Masa Kerajaan Majapahit

Stori
Tragedi Kebakaran Mal Klender 1998

Tragedi Kebakaran Mal Klender 1998

Stori
Misteri Pembunuhan Ditje, Peragawati Terkenal Era Orde Baru

Misteri Pembunuhan Ditje, Peragawati Terkenal Era Orde Baru

Stori
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.