Kapak Perimbas: Fungsi, Ciri-ciri, dan Lokasi Penemuan

Kompas.com - 15/09/2021, 08:00 WIB
Kapak perimbas atau chopper Wikimedia Commons/Didier DescouensKapak perimbas atau chopper

KOMPAS.com - Kapak perimbas atau chopper adalah peralatan dari batu yang menyerupai kapak genggam, namun ukurannya lebih besar dengan tajaman pada ujungnya berbentuk cembung dan lurus.

Di antara perkakas batu hasil buatan manusia Plestosen, alat ini menjadi salah satu yang paling menonjol di Indonesia.

Tradisi kapak perimbas yang dibuat oleh manusia prasejarah pada Zaman Paleolitikum umumnya masih kasar dan tidak mengalami perubahan dalam waktu yang panjang.

Selain di Indonesia, peralatan ini tersebar luas di wilayah Asia Tenggara dan Asia Timur.

Di Indonesia sendiri, perkembangannya dimulai kira-kira pada tingkat akhir Plestosen Tengah hingga permulaan Holosen.

Kegunaan kapak perimbas

Fungsi kapak perimbas atau chopper pada masa berburu tingkat sederhana cukup banyak, di antaranya:

  • Merimbas atau memotong kayu
  • Menusuk dan menguliti binatang buruan
  • Memecah tulang
  • Menggali tanah untuk mencari ubi-ubian

Baca juga: Zaman Paleolitikum: Ciri-ciri, Peninggalan, dan Manusia Pendukung

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ciri-ciri kapak perimbas

  • Terbuat dari batu dan belum berbentuk spesifik
  • Teknik pembuatannya masih kasar
  • Bagian yang tajam hanya pada satu sisi
  • Tidak memiliki tangkai
  • Penggunaannya dengan cara digenggam

Lokasi penemuan

Kapak perimbas ditemukan di berbagai daerah di Indonesia. Salah satu lokasi yang kaya akan kapak perimbas adalah Punung, Pacitan.

Tradisi kapak perimbas di daerah Punung kemudian dikenal dengan nama Kebudayaan Pacitan.

Penelitian di lokasi tersebut pertama kali dilakukan oleh Von Koenigswald pada 1935.

Hingga saat ini, daerah Punung menjadi lokasi penemuan kapak perimbas terpenting di Indonesia.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Latar Belakang Pemberontakan Republik Maluku Selatan

Latar Belakang Pemberontakan Republik Maluku Selatan

Stori
Hasil Kongres Pertama Budi Utomo 1908

Hasil Kongres Pertama Budi Utomo 1908

Stori
Daftar Aktivis yang Diculik dan Hilang Tahun 1997/1998

Daftar Aktivis yang Diculik dan Hilang Tahun 1997/1998

Stori
Penerapan Pancasila pada Masa Orde Baru

Penerapan Pancasila pada Masa Orde Baru

Stori
Asal-usul Syekh Siti Jenar

Asal-usul Syekh Siti Jenar

Stori
Pemindahan Ibu Kota Kerajaan Mataram Kuno

Pemindahan Ibu Kota Kerajaan Mataram Kuno

Stori
Campur Tangan VOC di Kerajaan Mataram

Campur Tangan VOC di Kerajaan Mataram

Stori
Pengaruh Kolonialisme Portugis di Indonesia

Pengaruh Kolonialisme Portugis di Indonesia

Stori
Biografi Chairil Anwar, 'Si Binatang Jalang'

Biografi Chairil Anwar, "Si Binatang Jalang"

Stori
Kronologi Agresi Militer Belanda I

Kronologi Agresi Militer Belanda I

Stori
Teori Monokausalitas dan Contoh Kasusnya dalam Sejarah

Teori Monokausalitas dan Contoh Kasusnya dalam Sejarah

Stori
Penerapan Pancasila pada Masa Orde Lama

Penerapan Pancasila pada Masa Orde Lama

Stori
Mengapa VOC Melakukan Politik Adu Domba?

Mengapa VOC Melakukan Politik Adu Domba?

Stori
Asal-usul Ronggeng, Tari Magis dari Jawa

Asal-usul Ronggeng, Tari Magis dari Jawa

Stori
Kalang Obong, Tradisi Membakar Barang Orang Meninggal dari Kendal

Kalang Obong, Tradisi Membakar Barang Orang Meninggal dari Kendal

Stori
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.